Gajah Yang Gadingnya Cacat Sebelah.

Standard

Ketika saya  pulang kampung, saya melihat adik saya sedang  merenovasi bagian depan rumah kami. Walau yang dirombak cuma sedikit, namun tak ayal membuat rumah yang sudah berantakan menjadi semakin berantakan. Penuh bahan bangunan dan debu. Saat itulah saya sempat mendongak  ke langit- langit bangunan Bale Gede peninggalan ayah saya. Bale Gede adalah bangunan traditional Bali yang memiliki saka (tiang penyangga) sebanyak 12 buah, berfungsi untuk melakukan persiapan berbagai upacara, menerima tamu maupun aktifitas harian lainnya.

Sebuah patung kayu berbentuk seekor gajah terlihat kokoh menyangga atap bangunan itu. Bukan sembarang gajah. Karena selain memiliki belalai yang panjang, gajah ini juga memiliki sayap layaknya burung dan  mahkota api  serupa mahkota naga. Gajah ini memiliki gading berupa taring yang cacat sebelah jika kita perhatikan. Walaupun penuh debu, tak pelak pemandangan itu membuat perasaan saya menjadi sangat tersentuh.  Pemandangan yang membangkitkan ingatan akan masa kanak-kanak yang penuh kebahagiaan dan penuh hasrat keingintahuan. Sebuah patung kayu yang menjadi salah satu milestone alias penanda kilometer penting dalam perjalanan kehidupan saya.

Patung gajah itu merupakan salah satu karya seorang Sangging  yang sangat tersohor pada jamannya yang bernama Pekak Oper.  Sangging adalah gelar profesi bagi seniman ukir di Bali. Karena keahlian mengukir ini dikembangkan secara turun temurun dalam keluarga,  maka “Sangging”pun juga menjadi nama klan atau marga para seniman ukir.  Seniman-seniman ukir terbaik di Bali umumnya memang berasal dari klan Sangging.

Patung itu dibuat atas pesanan ayah saya ketika saya masih kanak-kanak. Sekitar tahun 1972 atau 1973. Saat itu saya masih duduk di bangku kelas satu atau kelas dua di Sekolah Dasar. Beliau juga yang mengukir hampir semua ukiran kayu yang menyangga  bangunan maupun tempat suci di rumah kami. Pada jaman itu, kebanyakan para seniman seperti Pekak Oper mengerjakan orderan pelanggannya dari rumah ke rumah tanpa memiliki bengkel kerja ataupun galeri sendiri. Untuk menyelesaikan semua karya ukirannya, Pekak Oper tinggal di rumah kami selama berbulan-bulan.  Makan, tidur dan bekerja selayaknya salah satu anggota keluarga di rumah. Sehingga kami pernah  mengira bahwa Pekak Oper adalah salah seorang dari kakek kami sendiri. Karena selain bekerja secara professional, perhatian dan kasih sayangnya juga dicurahkan kepada kami semua. Motivasi, cara pandang terhadap kehidupan, kebebasan berekspressi dan semangat yang menjiwainyapun sangat  terasa  dalam setiap karya seninya. Walau  Pekak Oper meninggalkan banyak jejak karyanya di rumah saya, namun bagi saya Patung Gajah bergading cacat sebelah itulah yang memberikan kenangan terbaik saya akan sang maestro.

Walaupun tidak memiliki darah Sangging dalam nadi saya, namun saya memiliki ketertarikan yang amat sangat  pada seni ukir Bali.  Hampir setiap hari saya  selalu menyempatkan diri melihat  Pekak Oper bekerja di garase rumah. Buat saya, semuanya tampak menakjubkan. Bagaimana beliau mampu menjalankan alat ukir yang bernama pahat dalam berbagai ukuran, sedemikian mulus dan rapinya pada bahan kayu yang sedemikian keras. Bagaimana beliau  menciptkan suatu bentuk tanpa ada blueprintnya sama sekali. Tercipta begitu saja.  Tidak ada pola. Tidak ada contoh yang bisa ditiru ataupun dicontek. Semua design ada dalam kepalanya. Ada dalam imajinasinya!!. Benar-benar luarbiasa!.

Setahap demi setahap beliau  mengetokkan palunya pada pangkal pahat. Menciptakan seulir demi seulir batang tanaman yang indah, sehelai demi sehelai daun yang gemulai, sekelopak bunga,  benang sari, kuncup bunga, barong, patra ulanda, kuta mesir dan berbagai patra-patra (motif) ukir lainnya. Begitu tekun. Begitu tenggelam dalam  alam pikirnya yang tak seorangpun bisa mengunjunginya sebelum sempat beliau terjemahkan ke dalam bentuk karya seni. Seolah-olah bukan tangannyalah yang sedang mencipta. Namun jiwanya. Saya benar-benar terpesona oleh kemampuan beliau. Dan saat itu saya bercita-cita menjadi seorang tukang ukir kelak jika saya dewasa.

Suatu hari sepulang sekolah saya mampir lagi ke garase. Ternyata Pekak Oper sedang tidak ada di tempat kerjanya. Rupanya beliau sedang dipanggil makan siang oleh Ibu saya. Saya melihat sebuah calon patung gajah yang  belum selesai dikerjakan oleh beliau dalam beberapa hari terakhir ini. Karena senimannya sedang istirahat, maka patung yang belum selesai itupun tergeletak begitu saja di lantai garase bersama limbah kayu dan peralatan ukir yang sedang dipergunakan.  Sayapun lebih mendekat agar bisa melihat lebih jelas lagi hasil karya sang Sangging.

Sungguh aneh. Belalai yang panjang, mata yang besar & melotot mirip wajah singa. Saya pikir ia memiliki taring, bukan gading. Bagaimana mungkin seekor gajah memiliki wajah sesangar seekor singa? Gajah apa ini? Lebih ajaib lagi, ternyata gajah itupun memiliki sayap seperti burung dan memiliki mahkota api seperti naga. Bentuk binatang itu sangat bagus dan ajaib.  Namun walaupun indah, tapi terus terang saya merasa gajah itu sangat aneh.

Lalu saya sentuh wajah patung itu. Disebelahnya saya lihat sepasang pahat dan palu. Tiba-tiba keinginan saya untuk mencoba mengukir muncul. Sedikit ragu-ragu,namun akhirnya saya putuskan untuk mengambil pahat itu. Saya pikir meminjam pahat itu sebentar barangkali  tidak apa-apa. Saya lalu mencoba memahat pada gading gajah Pekak Oper yang menurut saya itu adalah taring singa. Awalnya saya kira kayu itu cukup empuk. Karena saya lihat Pekak Oper sangat mudah memahatnya. Begitu mengalun mengikuti alur dan urat kayu. Wah! Keras!. Ternyata mengukir kayu itu sangat keras dan butuh tenaga banyak. Apalagi buat tenaga kanak-kanak. Saya mencoba memukul pahat itu lebih keras lagi agar pahat bisa bergerak. Tetap keras. Alih-alih bergerak mengikuti ide dalam kepala saya, sekarang pahat itu malah meleset di kayu.  Semakin keras saya pukul dengan palu malah semakin bergeser arah pahatnya. Uppss! Saat itulah saya baru mengerti, bahwa mengukir itu tidak sama dengan menggambar. Jika kita salah menggambar, dengan mudah kita bisa menghapusnya dan mengulang kembali menggambar yang benar di kertas itu. Tapi jika kita salah mengukir kayu , kita tak pernah bisa menghapusnya dan memahatnya kembali dengan benar. Seperti nasi yang telah menjadi bubur!. Jadi, hati-hatilah jika mengukir sesuatu!.

Ternyata saya telah merusak gading gajah itu. Adduh! Bagaimana ini. Ayah saya pasti marah besar atas perbuatan saya itu. Hanya satu buah perbuatan. Tapi kesalahannya banyak sekali.

Pertama, ayah saya pasti marah karena saya telah merusak sebelah gading gajah itu sehingga membuatnya tidak simetris. Itu  akan membuat kwalitas karya ukir itu menurun.

Kedua, saya telah mengotak-atik karya orang lain tanpa ijin. Itu namanya lancang dan ayah saya pasti akan sangat marah  atas perbuatan tidak sopan itu.

Ketiga, saya belum melepas pakaian sekolah saya dan belum makan siang tapi telah langsung bermain. Pasti ayah saya akan  menghukum saya atas  tindakan tidak disiplin ini.

Keempat, saya akan ketahuan telah mempergunakan pahat. Bisa jadi ayah saya juga akan marah. Ayah saya sangat protektif terhadap anaknya dan tak pernah mengijinkan saya dan saudara saya yang belum mencapai umur tertentu bermain dengan benda tajam seperti pisau, gunting, pahat dan sebagainya.

Memikirkan itu, saya mulai panik sendiri dan ketakutan. Saya yakin, ayah saya sangat kecewa akan perbuatan saya. Saya rasa ayah saya juga merasa tidak enak hati pada Pekak  Oper atas kenakalan saya. Merusak karya seninya tanpa sepengetahuannya. Saya sudah pasrah untuk menerima hukuman apapun yang diberikan.  Karena tidak mampu memikirkan jalan yang terbaik lagi, akhirnya saya hanya duduk diam di garase sambil menunggu kedatangan Pekak Oper. Apesnya, sehabis makan siang  ternyata Pekak Oper datang ke garase sekaligus bersama dengan ayah saya. Detik demi detik saya alami dengan penuh ketegangan. Seperti yang saya duga, ayah saya dan Pekak Oper sangat terkejut melihat saya sedang duduk di dekat patung  gajah itu.  Sejenak beliau tediam dengan pandangan menyelidik apa yang sedang saya lakukan dengan patung gajah itu, yang membuat saya merasa semakin tersiksa. Tidak tahan dengan situasinya, akhirnya saya memutuskan untuk mengaku “ Saya telah mengukir sebelah dari gading gajah ini” Kata saya terbata-bata tanpa berani memandang lagi kearah wajah ayah saya.

Saya melihat ayah saya mengangkat patung gajah itu untuk melihat apa yang terjadi. Saya tetap menunduk. Tanpa saya duga,  ternyata Pekak Oper malah tertawa terbahak-bahak. “ Gajah ini menjadi semakin bertaksu (maksudnya berwibawa) dengan taring  miring sebelah”.  Akhirnya saya dengar ayah saya tertawa. Bahkan menghadiahkan saya sebongkah kayu untuk saya ukir. Dan Pekak Operpun meminjamkan satu set peralatan ukirnya untuk saya pakai. Saya lalu mulai mencoba belajar mengukir dengan dorongan Pekak Oper. Dan hasilnya… amburadul tanpa bentuk!!!.

Walaupun saya tidak berhasil menjadi tukang ukir, namun bagi saya Pekak Oper tetap telah memberikan sesuatu yang sangat berharga dalam hidup saya. Menurutnya kreativitas jangan pernah dibendung. Apapun imajinasi yang ada di kepala kita selayaknya diekspresikan. Jangan pernah takut salah atau merasa buruk. Karena karya seni tidak pernah mengenal kata buruk. Kecuali jika dilakukan dengan niat buruk. Pada prinsipnya melakukan karya seni adalah proses menuangkan imajinasi dalam otak kita ke dalam bentuk yang bisa ditangkap orang lain. Hingga sekarang, saya masih terngiang ngiang akan kalimat beliau. Saya sangat berterimakasih atas kebebasan jiwa dan pemikiran yang dialirkan ke dalam diri saya.

Itulah Pekak Oper, sang maestro  seni ukir. Pada akhir pekerjaannya, Pekak Oper menghadiahkan ayah saya seekor patung singa terbang  sebagai  hiburan atas patung gajah yang gadingnya cacat sebelah karena ulah saya. Patung gajah yang cacat itupun kini tetap abadi menopang atap bangunan dan menjadi lambang dari Bale Gede di rumah kami. Lambang dari kebebasan berekspresi!.

One response »

  1. Pingback: Mengamati Ukiran Kekarangan Pada Bangunan Bali. « nimadesriandani

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s