Bagaikan Jamur Di Musim Hujan.

Standard

Jamur 1“Bagaikan jamur di musim hujan”. Itu adalah salah satu pepatah yang sangat populer diajarkan oleh Guru Bahasa Indonesia saya ketika SD. Apa artinya? Ya..artinya ya… banyak aja tiba-tiba muncul.  Di musim hujan biasanya banyak jamur yang tumbuh. Oleh karenanya, maka tetua kita jaman dulu menyebut  segala sesuatuyang tadinya tidak terlalu banyak ada yang lalu tiba-tiba muncul banyak,  sebagai ‘bagaikan jamur di musim hujan’.

Pepatah itu sebenarnya sederhana. Tapi bagi saya, itu adalah pepatah yang sangat menantang saya untuk mencari pembuktian.  Jika musim hujan tiba, saya paling senang melihat-lihat ke rerumputan dan ke bawah batang pohon  untuk mencari-cari apakah benar ada banyak jamur yang muncul.

Rasanya sangat senang jika melihat ada tumbuhan kecil yang berdiri memakai payung di sana. Mulai dari Jamur Bulan (Gymnopus sp) yang ukurannya sangat besar hampir segede piring kecil, jamur kuping yang warnanya gelap dan bentuknya mirip kuping tikus, jamur kayu yang keras, dan sebagainya sampai jamur Dedalu yang selalu muncul tak jauh dari rumah rayap.

Kebetulan ada beberapa jenis jamur yang bisa dimakan juga suka muncul di musim hujan. Tapi saya perlu membedakannya dengan jamur yang  beracun. Secara umum saya diberi tahu bahwa jamur yang berwarna terang (mearh,orange,dst) jangan diambil.  Jamur yang jika dipotes batangnya berwarna biru, atau jika digosok payungnya menjadi kuning terang juga jangan diambil. Begitu juga dengan jamur yang memiliki cincin, harus hati-hati. Walaupun begitu, sampai dewasa tetap saja saya tidak bisa mengidentifikasi jamur dengan baik, keculai jamur bulan dan jamur kuping.

Di mata saya, Ibu saya adalah seorang pengidentifikasi jamur yang baik. Mana yang bisa dimakan dan mana yang tidak.  Jika saya melihat jamur, selalu bertanya pada Ibu, apakah yang ini bisa dimakan? Ibu saya akan memberikan jawabannya. Jika bisa dimakan, biasanya Ibu saya akan memasak jamur itu.Kadang dibuat pepes, kadang ditumis. Seingat saya, Ibu saya paling sering memasak jamur dengan campuran daun Cemcem – sejanis kedondong tapi tidak berbuah. Daun Cemcem rasanya enak, segar dan asem.

Kebiasaan sejak kecil itu, tetap berlaku hingga sekarang. Saya tetap suka memeprhatikan rerumputan dan di bawah pohon untuk melihat apakah ada jamur tumbuh. Yang beda hanyalah Ibu saya sekarang sudah tiada. Jadi tidak ada tempat bagi saya untuk bertanya. Sehingga saya tidak pernah berani lagi mengambil jamur di alam untuk dimakan. Takut salah.

Sebagai penggantinya tentu harus browsing sendiri di internet. Walaupun informasi semakin mudah didapatkan dan jenis jamur yang masuk ke pasaran juga semakin banyak , saya malah semakin bingung.  ternyata mengidentifikasi jamur lebih complicated dari apa yang saya pikir waktu kecil. Ketika ingat akan jenis jamur yang dulu pernah saya makan waktu kecil, begitu melihat di internet ternyata ada juga yang mirip seperti itu tapi beracun. Nah lho? Saya menjadi semakin tidak percaya diri. Semakin tidak berani lagi memanfaatkan jamur yang tumbuh di sekitar untuk dimakan. Salah-salah nanti malah  berakibat fatal. Sudahlah! Lebih baik menonton saja jika menemukan jamur tumbuh. Kalau ingin dikonsumsi ya…. beli saja di pasar atau di super Market. Itu lebih aman.

Musim hujan ini, saya sempat memperhatikan beberapa jenis jamur yang bermunculan. Tapi seperti yang saya sampaikan, saya tidak mampu mengidentifikasinya dengan baik. Cukup dilihat-lihat saja gambarnya.  Ada banyak juga. Mulai dari jamur tiram, jamur kuping, jamur kayu, dan sebagainya jamur lain yang saya tidak tahu namanya.

Apakah diantara para sahabat ada yang bisa membantu saya mengidentifikasi jamur-jamur di gambar ini?

23 responses »

  1. Maaf aku cuma suka makan jamur Mbak Dani tapi tak bisa mengidentifikasi mereka. Ngomong2 tentang jamur beracun, kalau tak bisa dimakan jangan2 berkhasiat obat ya…

    • bisa jadi sih Mbak.. tapi saya juga pernah dengar banyak jamur dimanfaatkan untuk pengobatan berbagai penyakit ya,mulai dari tekanan darah tinggi sampai kanker…. tapi saya tidak tahu entah jamur apa. Taunya yang umum saja spt penisilium yang menghasilkan penisilin..

  2. Wuaaah, aku gak hapal nama2nya, mbak. Eh tapi, jaman bocah dulu, aku suka loh mbak, ngebolang cari2 jamur. Dan itu kalo nemu jamur, serasa nemu harta karun! Hahaha. Dulu suka dipepes doang pake garem, cuma pepesnya bukan dikukus, tapi diatas wajan yg dari tanah liat itu, tuh. Aih, apa ya namanya? Nggak kepikir itu jamur beracun apa nggak, yang penting enaaaakkk! Hahaha, dasar bocah!😆

  3. meski di kampung saya mepet dengan hutan dan banyak aneka jenis jamur yang tumbuh di sana, namun saya tidak hafal dengan benar jenis-jenis jamur yang bisa dimakan. Hanya saja orang tua berpesan, jangan ngambil jamur yang banyak lendirnya dan jangan yang berwarna cerah.

  4. Angkat bendera putih kalau diminta identifikasi jamur-jamur diatas,tapi saya suka makan jamur yang bisa dimakan, bisa dijadikan soup,campuran nasi goreng, kare, dan….masih banyak lagi.Hmmm…jadi laper..,

  5. saya juga termasuk orang yg g bisa bedain mana yang bisa dimakan mana yang nggak heheheh
    dl jaman smp punya tetangga orng jawa Pindahan dari Cepu, dia jago banget beda2in jamur dan bikin pepes sm boto jamur wah rasa mak nyoos hehehehhe
    btw, salam kenal ya mbak..🙂

  6. di sini kalo cari jamur ga perlu nunggu musim hujan. karakter hutan basah bikin jamur bisa tumbuh sepanjang tahun. tapi aku ga berani nyobain makan takut kenapa-napa. apalagi kalo jamur kulit…
    *sambit panci

  7. jamur yang putih di kiri atas itu sepertinya tidak bisa dimakan mbak… kalau di sini biasa tumbuh dalam rumah yang lapuk.
    Kalau jamus untuk konsumsi mending beli aja deh. Takut kenapa-kenapa

  8. Senangnya ada teman suka melihat jamur tumbuh, meski saya sangat tidak bisa identifikasi, hanya suka menikmati olahannya utamanya pepes jamur nih Jeng Dani. Salam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s