Yogyakarta: Menikmati Body Rafting Sungai Oyo.

Standard

Ini masih lanjutan cerita ber Cave Tubing di Gua Pindul. Keluar dari gua, kami melanjutkan perjalanan ke Sungai Oyo dengan menumpangi  kendaraan bak terbuka. Wah…mirip ternak sapi yang mau diangkut ke balai karantina ha ha ha. Kami berkendara bersama dengan para ban dalam yang akan kami gunakan untuk menelusuri Sungai Oyo. Jalanan menuju ke sungai itu sungguh bergelombang. Gujrak-gujruk. Tapi pemandangan di kiri kanan jalan tampak indah juga. Sawah-sawah yang luas membentang. Kami juga melewati perkebunan  Kayu Putih yang daunnya sangat segar mewangi.

234Beberapa menit kemudian tibalah kami di tepi Sungai Oyo.Kami mengangkut band dalam kami masing-masing di atas kepala. Kami harus turun ke sungai. Agak kering karena kemarau yang panjang. Saya menyeberang menuju aliran yang debit airnya cukup untuk kami melakukan rafting.

Tidak ada yang perlu saya khawatirkan. Karena saat melakukan rafting ini pun kami diminta untuk berpegangan pada ban di depan dan belakang kami masing-masing agar tidak terlepas sendiri-sendiri. Minimal  4-6 orang lah. Agar tangan saya bisa leluasa, saya mengakalinya dengan mengikatkan tali ban saya ke tali teman yang ada di depan dan di belakang saya. Nah! Sekarang aman. Tangan saya bebas untuk melakukan apa saja.

279Matahari mulai meninggi.  Ban berjalan mengikuti arus yang perlahan. Awalnya saya tidak tahu apa yang bisa saya nikmati sepanjang aliran sungai ini. Tapi kemudian saya menyadari bahwa ini adalah pengalaman baru bagi saya.

Biasanya saya adalah seseorang yang melihat sungai dari tepi. Nah sekarang saya bisa merasakan bagaimana melihat tepian dari dalam sungai.  Bagaimana rasanya kehidupan berjalan di tengah sungai. Saya mendengarkan kicauan burung pagi yang sangat riang. Mereka sibuk mencari makan di pohon-pohon bambu di pinggir sungai. Ada banyak jenis suara burung. Ada yang bisa saya kenali, namun ada juga jenis yang tidak mampu saya kenali. Semuanya memberi sensasi tersendiri bagi saya. Tiba-tiba saya merasa sangat menyukai tempat ini. Sungai Oyo.

20151010_082432Di tepi sungai bebatuan karst menjadi dinding. Berceruk-ceruk karena rongrongan arus air sungai. Ukiran alam di tebing ini  terlihat begitu indah serasa mengajak lamunan kita pergi ke alam purba.  Jika kita perhatikan dengan seksama, di dasar tebing, dekat dengan permukaan air, beberapa ekor ikan gelodok kecil-kecil atau disebut juga dengan nama Tembakul alias Mudskipper (Periophthalmus sp) tampak mendarat di cekungan batu-batu tebing itu. Ada yang meloncat ada juga yang berdiam diri. Ini membuat saya sangat terkejut. Sungguh tidak menyangka keberadaannya ditempat seperti ini. Karena biasanya ikan ini berada di tempat yang berlumpur.

Meloncat di Sungai Oyo

Meloncat di Sungai Oyo

 

Ban bergerak terus mengikuti arus sungai. Saya menikmati arus yang bergerak di bawah saya. Rasanya tenang dan damai. Tak lama kemudian tibalah kami di air terjun.  Debit air terjun ini tak berapa besar. Barangkali karena musim kemarau.  Kami turun dan mendarat untuk beristirahat sejenak di situ. Teman-teman saya ada yang meneruskan berenang, bermain air, memesan mie instan yang kebetulan dagangnya ada di situ. Bahkan ada juga yang menguji nyali dengan melakukan loncatan dari ketinggian ke dalam air.  Wah…luar biasa.

Saya sendiri hanya menonton sambil memperhatikan tumbuh-tumbuhan yang hidup di sekita tempat itu.  Seekor kepik berwarna merah tampak menclok di sehelai daun tanaman perdu.  Saya mengamatinya sebentar. Indah sekali warna kumbang merah ini.  Mirip Lady Bug yang kita kenal di film-film kartun. Tapi badannya sedikit lebih besar dan pola bintik hitam merahnya juga agak berbeda. Warnanay juga tidak murni merah tapi bersemu hijau. Sayapnya berkilau metalik. Saya terus mengamati gerak-geriknya, hingga kepik itu terbang karena daun tempatnya menclok bergoyang-goyang keras di tiup angin.

Setelah puas bermain-main di tepi sungai itu, kami pun diajak pulang. Kembali menelusuri sungai. Kembali berayun-ayun di atas ban dalam mengikuti arus Sungai Oyo. Pulangnya kembali kami naik kendaraan bak terbuka. Menikmati segarnya angin pedesaan sambil  memandangi sawah yang luas terhampar.

Ke Sungai OyoPengalaman yang sangat menyenangkan. Saya berpikir suatu hari ingin mengajak anak-anak saya berkunjung ke sini untuk menikmati Body Rafting di sungai ini. Semoga kesampaian.

Yuk teman-teman, kita berkunjung ke Yogyakarta!. Cintai tanah air kita.

 

 

7 responses »

  1. Mbak Dani.. Saya baca ini kok malah jadi bayangin punya rumah di pinggir sungai trus ada teras buat bersantai memandangi aliran sungai dengan damai ya Mbak…. Huehehe..

  2. Ibu yakin itu ikan glodok? Saya cari2 info g ada yg hidup di air tawar. atau spesies baru? Ikan gobi mungkin? Atau salamander? Menurut buku ikan saya – jadul sih th 1997 – tembakul (under water) dan glodok (bersifat amphibi) jadi g sama, mungkin mirip lebah dan tawon.

    • Yakin sih nggak ya.. saya justru heran. Kok ada iman glodok sih di situ? Tampangnya sih persis ikan glodok Pak. Ukurannya sedikit lebih kecil-kecil. Saya nggak sempat memotret dan memperhatikannya berlama lama karena ban saya keburu bergerak dibawa arus.

  3. Ikan gobi mirip glodok, tapi saya juga g yakin dia mampu keluar dari air. Hidupnya memang di bebatuan. Maaf ya bu saya komen, soalnya saya cinta ikan hias, walau sekarang tidak memelihara lagi karena tank saya hancur.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s