Loksado Writers & Adventure 2017: Amandit River Lodge.

Standard

Suami saya mengirim pesan. Tentu yang pertama ditanyakan adalah anaknya. Bukan istrinya. Lalu setelah itu”Nginep di mana?”.  “Amandit River Lodge” jawab saya. “Di mana itu?” Tanyanya lagi. “ Di Loksado” saya menjawab lagi “Coba share posisi ” pintanya. Agaknya suami saya tidak jelas di mana saya berada. Sayapun segera melakukan searching Google Map. Nah…muncullah posisi Loksado di peta itu.

Loksado adalah sebuah perkampungan yang terletak di Hulu Sungai Selatan,  kurang lebih 4 jam perjalanan darat dari Banjarmasin. Kurang lebih sekitar 45 menit lah dari kota Kandangan. Jauh ya?. Sebetulnya nggak juga sih. Terutama jika kita tahu apa yang bisa kita lihat di sana. 

Loksado memiliki alam yang sangat indah. Jika dilihat topografinya, Loksado berada diantara lereng Pegunungan Meratus dengan puncak-puncaknya yang terkadang berselendang kabut dan Sungai Amandit yang mengalir jernih di bawahnya. 


Nah, Amandit River Lodge, alias Graha Wisata Sungai Amandit itu berada tepat di sisi Sungai Amandit.  Penginapan kecil ini kelihatannya dikelola oleh pemda setempat. Jumlah kamarnya tidak banyak, saya kira tidak lebih dari 20 buah. Setiap ruangan dilengkapi dengan tempat tidur yang digelar di atas lampit, kamar mandi dan kipas angin. Suhu di sana tidak terlalu panas, walaupun tidak dingin juga. Lumayan agak sejuk. 
Bangunan, sebagai kebanyakan bangunan di daerah itu terbuat dari kayu dan berdiri tinggi di atas panggung. Selain kamar kamar, penginapan ini juga memiliki fasilitas ruangan pertemuan sekaligus berfungsi sebagai ruang makan. 

Walaupun sederhana, saya menyukai tempat ini karena masih banyak pohon pohon besar di sekelilingnya, yang membuat tempat itu tetap sejuk dan nyaman. Suara burung pun sangat medu. Terbang dari satu pohon ke pohon yang lain, atau berjingkat-jingkat di tepi sungai. Suaranya terkadang ditingkah suara cycada memeriahkan senja. Terasa sangat riang dan damai. 

Amandit River Lodge


Di halaman belakang, terbentang rerumputan yang hijau hingga ke tepi  Sungai Amandit yang mengalir tenang. Sesekali penduduk setempat melintas di sungai dengan rakitnya. Membuat saya penasaran dan ngiler juga ingin mencoba berakit rakit di sungai itu. 

Di latar belakang tampak puncak puncak pegunungan Meratus yang sebentar sebentar di peluk kabut. Puncak yang tampak tertinggi itu diberi nama Puncak Kantawan. 
Ah! Rasanya tak perlu kemana-mana. Hanya dengan diam atau berbaring di rerumputan ini saja, keindahan dan kedamaian itu hadir begitu saja ke hati kita. 

Seekor burung prenjak tampak berlompatan di dahan sambil ribut memanggil manggil. Saya mendongak. Sekumpulan bunga anggrek merpati rupanya sedang bermekaran tinggi di atas dahan. Oh cantiknya.Sungguh tempat yang sangat indah untuk melupakan sejenak kepenatan ibukota. 

Yuk mampir ke Loksado!

Advertisements

3 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s