Loksado Writers & Adventure 2017: Salungkui dan Tengkuluk.

Standard
Loksado Writers & Adventure 2017: Salungkui dan Tengkuluk.

Dari perjalanan ke Loksado, tentu saja saya membawa banyak kenangan dan potrat potret. Nah diantara kenangan itu, yang belakangan jadi topik hangat dan diinisiasi oleh Bu Sulis Bambang adalah “Salungkui”. 

Wanita Dayak Meratus mengenakan Salungkui untk menutup kepalanya saat pergi ke ladang.

Saya rasa diantara teman teman pembaca sebagian tentu sudah tahu, dan sebagian lagi barangkali  penasaran ya apa itu Salungkui?. Bagi yang belum tahu, bisa saya jelaskan sedikit bahwa Salungkui adalah penutup kepala terbuat dari kain yang dilipat ke belakang yang umum digunakan oleh wanita Dayak. Saya temukan umum digunakan di daerah pegunungan Meratus. Nah jika Salungkui ini digunakan untuk kaum wanita, kaum pria Dayak juga memiliki penutup kepala yang disebut dengan Laung. 

Saya mengenakan Salungkui bersama Bang Hengky yang mengenakan Laung di Balai Adat Haruyan.

Merasa diri memiliki foto sedang mengenakan Salungkui, saya upload dong ya ke time line face book saya.  Biar keren. Ada beberapa foto sih. Karena kebetulan saya sempat memakai Salungkui ini 3 x selama kunjungan saya di Loksado. Pertama, di malam acara pertemuan dengan para pemuka adat Dayak Meratus, Bapak Penghulu Adat mencotohkan bagaimana caranya memasang Salungkui. Lalu kesempatan ke dua, Ibu Penghulu Adat mengenakan Salungkui sebelum kami diijinkan memasuki balai adat Haruyan. Dan yang terakhir, kembali saya dipasangkan Salungkui oleh Ibu Penghulu Adat saat menghadiri pertemuan dengan pemda Kalimantan Selatan di Penginapan Amandit.  He he..lumayan ya. Terimakasih banget saya atas kesempatan berharga itu. 

Saya memakai Salungkui bersama Pak Adri dan Pak Handrawan memakai Laung.

Nah yang menarik adalah salah seorang teman yang melihat saya mengenakan kain penutup kepala itu  berkomentar ” De, ne mara adane nak Bali asli” katanya (terjemahannya : De, ini baru namanya orang Bali asli). Mungkin teman saya itu tidak membaca contextnya secara keseluruhan dan mengira saya sedang nenggunakan “Tengkuluk”  yaitu penutup kepala traditional yang umum dan banyak digunakan oleh perempuan Bali pada jaman dulu. Sehingga timbullah dalam pikirannya, jika saya benar benar terlihat asli seperti perempuan Bali saat mengenakan apa yang dipikirnya oleh teman saya itu sebagai sebuah ‘tengkuluk’.  Ha ha.. saya tersenyum geli membaca komentar itu. 

Mengapa saat menggunakan Salungkui tutup kepala Kalimantan Selatan ini tiba tiba ada teman yang justru melihat tampilan saya sebagai “Bali banget?”. Jawabannya adalah karena kemiripan Salungkui dengan Tengkuluk Bali.

Di Bali, Tengkuluk atau sering juga disebut dengan Tengkiluk atau Lelunakan, sangat umum dipakai. Terutama di tahun-tahun saat saya masih kecil hingga remaja. Ibu ibu menutup kepalanya dengan tengkuluk adalah pemandangan sehari hari di pasar atau di jalanan. Bahkan hingga kini barangkali masih tersisa. 

Tengkuluk digunakan wanita di Bali untuk melindungi kepala dari sinar matahari ataupun debu, kotoran dsb mengingat banyak wanita yang bekerja di sawah ataupun ladang bahkan bangunan ataupun jalanan. Saya rasa mirip juga dengan wanita Dayak Meratus yang juga banyak bekerja di ladang. Selain itu, tengkuluk juga berfungsi sebagai alas beban mengingat wanita Bali senang membawa/mengangkat benda dengan menjunjungnya di kepala. Jika kita memakai Tengkuluk, dengan sendirinya tengkuluk bisa berfungsi ganda sebagai “sunan” juga alias bantalan kepala saat menjunjung. Membawa benda di kepalapun terasa lebih nyaman. 

Wanita Bali dengan Tengkuluk Handuk di kepalanya. Photo milik Jero Gede Partha Wijaya.

Mungkin sedikit bedanya dengan di Kalimantan Selatan di mana cara memakai Salungkui lebih standard, di Bali gaya wanita nemakai Tengkuluk lebih suka suka hatinya sendiri. Ada yang menutup penuh kepalanya dengan kain, ada yang melilit rambutnya sebagian, ada yang menggulung kainnya di kepala dsb.  Tidak ada yang terlalu standard. Hanya lipat lipat kain saja di atas kepala atau membungkus kepala. Dan bahannya pun sering suka suka. Selendang, pashmina, kain traditional, bahkan handuk mandi pun boleh -boleh saja. 

Salah satu cara pemakaian Tengkuluk atau Lelunakan yang mudah dilihat adalah pada busana penari Tenun yang sering dipentaskan di panggung panggung traditional di Bali. 

Nah…kembali lagi kita  pada Sangkului, yang setahu saya cukup seragam cara pemakaiannya, berikut adalah step by step  menggunakan Salungkui sebagaimana saya diajarkan oleh Ibu Penghulu Adat Haruyan:.

1/. Siapkan kain tapih/ kain panjang. 

2/.  Buka kain panjang dengan bagian memanjang ke atas dan ke bawah. Posisikan di depan wajah kita. 

3/. Dari arah depan tutup kepala kita dengan kain panjang itu hingga kurang lebih 1/5 kain ada di bagian belakang kepala, 1/5 di bagian atas kepala dan 3/5 berada di depan wajah memanjang ke bawah. 

4/. Tarik ujung kain yang ada di bagian belakang kepala. Bawa ke depan dan lipat ke kiri dan ke kanan. Untuk memperkuat, sebenarnya saya lebih suka mengikat saja ujung ujungnya di atas dahi saya biar nggak mudah copot. Tapi Ibu Penghulu Adat tidak menyarankan. “Tidak usah. Memang sedikit longgar, tapi tidak lepas” kata beliau. Jadi saya menurut sajalah kata beliau. 

5/. Setelah ujung kain yang dibelakang sekarang terlipat kiri kanan di atas dahi, tarik sisa kain yang menggantung ke bawah di depan wajah kita dan bawa ke belakang. 

6/. Rapikan agar bentuknya bertambah cantik. 

Selesai deh. 

Yuk kita coba pakai Salungkui. Kita cintai budaya di tanah air kita!. 

Advertisements

4 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s