Liburan Di Bali: Penglipuran.

Standard
Liburan Di Bali: Penglipuran.

Jalan-jalan lagi. Mumpung masih libur. Kemana lagi? ” Ke mana saja, yang penting jalan” kata anak saya. O ya, kita ke Penglipuran saja ya. Selain tempatnya sangat dekat dari rumah (paling 10 menit), juga saya dikasih tahu jika hari itu adalah hari terakhir “Penglipuran Village Festival 2017”. Festival yang berlangsung selama 2 minggu ini dipenuhi dengan agenda kesenian yang padat, mulai lomba tari, barong, peragaan busana dan sebagainya. Juga ada pameran kerajinan. Wah…harus kita kunjungi ini.

Baiklah, kita jalan-jalan ke Penglipuran ya. Sebelumnya saya sudah pernah mengajak anak-anak ke sini. Tapi mungkin karena waktu itu mereka masih kecil-kecil, sudah agak lupa lagi. Karenanya, kembali saya mengulang sedikit cerita tentang keistimewaan desa ini dibanding desa-desa lainnya di Bali. Desa ini masih mempertahankan tradisi aslinya dengan relatif sangat kuat, termasuk arsitektur dan penataan ruangnya yang srjalan denfan konsep Tri Hita Karana, sehingga jika kira ingin melihat potret desa-desa di Bali jaman dulu, kurang lebih mirip seperti tampilan Desa Penglipuran inilah kira-kira.

Selain itu di desa Penglipuran juga terdapat Taman Makam Pahlawan pejuang yang mempertahankan kemerdekaan Indonesia hingga titik darah penghabisan.

Kami tiba di sana saat gerimis mereda. Matahari mulai menyembul malu malu. Membuat siang itu terasa cukup sejuk dan nyaman untuk jalan jalan.

Kali ini kami masuk dari bagian ujung atas desa. Baru tahu kalau di sini sekarang ada tempat parkir dan puntu masuk. Biasanya dari tengah. Lama tak pulang, jadi agak kurang update nihπŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

Saya membayar ticket masuk untuk 6 orang. Pengunjung sangat ramai. Kebanyakan wisatawan domestik dan berbaur dengan beberapa wisatawan asing juga. Nah kalau begini sulit percaya bahwa letusan Gunung Agung membuat jumlah kunjungan ke Bali berkurang. Wong ramenya kayak gini…

Tapi logika saya tempat-tempat wisata yang kenyataannya kebanyakan berada di luar radius 12 km dari Gunung Agung harusnya memang tidak kena pengaruh sih. Kan jauh banget jaraknya dari Gunung Agung. Pastinya aman dari dampak letusan.

Saya menunggu spot jalanan yang sedikit kurang rame agar bisa merekam kerapian dan kecantikan desa ini.

Kami menuruni jalanan yang bertingkat. Melihat lihat rumah-rumah penduduk dan jalanan yang tertata rapi dan nyaris seragam.

Bersih dan permai sekali desa ini. Bunga-bunga beraneka warna bermekaran mengundang puluhan kupu-kupu berbagai jenis berdatangan. Desa yang indah seperti dalam taman. Kedamaian yang tercermin dari kehidupan penduduknya yang memang tentram dan damai. Inilah Pedesaan Bali.

Beberapa rumah terlihat memajang barang dagangan berupa minuman khas daerah Bangli, yakni Loloh Cemcem dan Loloh Bungan Teleng serta Kue Kelepon. Kangen akan Loloh Cemcem, sayapun membeli sebotol. Kebetulan haus juga.

Dari sana kami kemudian melihat-lihat pameran. Ada banyak stand di sana menawarkan berbagai rupa barang. Mulai dari perhiasan, gelang, kalung, keben, sandal, sabun, makanan, pakaian, dan sebagainya, hingga stand merk kendaraan pun ada. Anak saya yang kebetulan suka musik tiup, melihat ada suling bambu dijajakan juga di sana dengan harga yang sangat masuk akal. “Mau beli yang ini. Karena saya belum punya yang model begini” kata anak saya sambil membayar. Iapun mencoba suling barunya dengan penuh ingin tahu.

Saya sendiri dan kakak saya tertarik untuk melihat-lihat di sebuah stand buku. Anak saya yang besar menyusul. Ada banyak buku-buku yang sulit saya temukan di toko -toko buku di Jakarta. Whuah… borong buku sajalah kalau gitu. Mumpung lagi ada di Bali. Bagi saya ini harta yang lebih berharga. Dan saya selalu berpikir tak pernah merugi jika uang habis dibelikan buku. Gara gara beli buku banyak, pak pedagang yang hatinya senang lalu memberi kami potongan harga dan mengajak selfie πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

Sebenarnya saya ingin membeli keben dan antri karena melihat pedagang yang cantik sedang melayani pembeli yang lain, tapi karena kemudian anak saya yang kecil berbisik lapar, saya jadi lupa deh mampir lagi ke sana.

Seorang kawan kakak saya yang bertemu di sana, mengajak kami mencoba Be Jair Nyatnyat, masakan khas Bangli dengan ikan mujair Danau Batur. Benar. Sungguh enak masakannya. Bumbunya pas.

Mantap deh. Sayang sekali kami tak sempat menonton pertunjukan ataupun lomba yang berlangsung di sana. Mudah-mudahan tahun depan saya bisa pulang lebih lama lagi dan bisa ikut menonton Penglipuran Village Festival 2018, mengingat ini adalah ajang budaya tahunan bagi Bangli.

Terlepas dari seberapa suksesnya ajang “Penglipuran Village Festival” ini (saya tidak punya informasinya), saya pikir ini adalah salah satu bentuk event yang sangat baik untuk memasarkan pariwisata Bangli, terutamanya jika kita bisa memanfaatkan media dan digital dengan baik dan mencari cara agar para netizen ikut bergabung men”generate” content pemasaran tentang Penglipuran.

Hanya satu pertanyaan saya dalam hati, mengapa festival ini ditutup tanggal 30 December ya? Mengapa tidak tanggal 3 Januari saja misalnya? Bukankah pada tanggal tanggal setelah tgl 30 December itu kunjungan wisatawan justru meningkat karena kita tahu banyak orang datang ke Bali untuk bertahun baruan? Tanggung amat yak?. Padahal dari sudut pandang pemasaran, sisa 4-5 hari itu adalah “low hanging fruits” yang sangat mudah dipetik.

Di dalam pikiran saya nih, ada dua pilihan waktu untuk mengoptimalkan kunjungan wisatawan ke Penglipuran Village Festival.

Pilihan pertama adalah “ride on” waktu liburan yang memang biasanya dibanjiri wisatawan. Misalnya liburan sekolah, atau liburan tahun baru. Jangan ditutup sebelum tanggal 3 Januari misalnya. Sehingga kita bisa mengalihkan kunjungan wisatawan ke Penglipuran dengan lebih banyak. Karena selain wisata biasa mereka juga bisa melihat festival tahunan di Penglipuran. Ini memberi nilai kunjungan plus plus bagi wisatawan.

Pilihan kedua, adalah justru memanfaatkan “low season”, di musim dimana jumlah kunjungan biasanya menurun. Manfaatkan Festival sebagai daya tarik extra untuk membuat Desa Penglipuran “always on” dari sudut pandang wisatawan.

Atau jika dua pilihan itu tidak cocok, sekalian saja deh diselenggarakannya dalam rangka Hari Pahlawan. Kalau yang ini tentu tidak optimal dari sisi bisnis, tapi tetap baik dari sisi kebangsaan.

Ah… ini hanya pikiran saya saja yang tidak tahu persis latar belakang dan pertimbangannya. Tapi saya percaya panitia dan pemerintah desa/daerah tentu sebelumnya telah memikirkan tentang waktu pelaksanaan ini dengan baik. Dan apapun itu, pokoknya saya sudah senanglah dapat berkunjung lagi ke Penglipuran.

Love you, Penglipuran!. Semoga Bangli makin sukses dari tahun ke tahun!.

Advertisements

2 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s