Garden Update: Selepas Liburan.

Standard

Saat liburan rasanya selalu menyenangkan. Akan tetapi setelahnya, ada banyak tugas yang menanti. Mulai dari cucian pakaian yang menumpuk, tugas dapur, beres beres rumah hingga tumpukan kerjaan kantor. Dan buat saya yang lebih menyedihkan lagi adalah tanaman di halaman yang meranggas, layu dan bahkan ada yang mati kekeringan😭😭😭.

Tak punya pilihan, terpaksa harus gunting gunting dulu dan bersihkan tanaman yang pada mati dan rusak itu.

Tak terbilang lagi berapa batang tanaman cabe yang mati, bibit kelengkeng, jeruk, pohon kecombrang dan kangkung yang harus dibuang ke tong sampah.

Tapi anehnya, ditengah kekisruhan yang terjadi di halaman, ada satu batang pohon cabe rawit yang justru berbuah lebat saat ditinggalkan liburan. Bahkan buahnya banyak yang sudah kering dan rontok ke tanah.

Luarbiasa pohon cabe yang satu ini. Karenanya saya petiklah cepat cepat sebelum makin banyak lagi buahnya yang kering.

Saya mulai bertanya tanya, mengapa tanaman ini mampu bertahan sedangkan yang lain mati?. Setelah mengamat-amati pohon pohon yang mati itu, saya pikir penyebab kematiannya sebenarnya bukanlah karena kekeringan akibat kurang disiram air semata, melainkan karena terserang penyakit lain juga seperti kutu putih, karat, virus mozaik atau tungau. Jadi serangan penyakit plus kekeringan lah yang menyebabkan tanaman saya pada mati.

Sedangkan pohon cabe ini, walaupun tumbuh di sebelah tanaman yang pada mati itu, rupanya ia tetap bertahan hidup karena tidak terserang penyakit. Sebuah muzizat, vitus- virus itu belum sempat merambat ke tanaman ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s