Daily Archives: March 4, 2020

Kencing Kucing.

Standard

Saya dalam perjalanan pulang ke Jakarta dari Bandung. Rencananya naik CT Trans turun di Bintaro. Sungguh beruntung, seorang keponakan yang berdomisili di Bandung mau mengantar dan menemani menunggu keberangkatan.

Ternyata saya tiba di pangkalan Travel Agent lebih cepat dari yang saya jadwalkan. Untuk mengisi waktu, maka kami memutuskan untuk makan malam terlebih dulu di sebuah warung makanan Sunda tak jauh dari situ. Pengunjungnya agak rame. Saya meletakkan tas pakaian dan laptop saya di belakang samping. Masih terjangkau pandangan keponakan saya.

Setelah orderan datang, kami ngobrol ngalor ngidul tentang keadaan kami masing masing, tentang keluarga, tentang pekerjaan dan sebagainya. Usai makan kamipun balik.

Saya menenteng tas laptop sementara keponakan saya menenteng tas pakaian saya dan oleh oleh Bandung yang ia belikan untuk anak saya.

Seusai makan, kami kembali ke pangkalan mobil travel. Mencari bangku yang kosong dan duduk. Sepintas saya mencium sesuatu. Tetapi hilang kembali. Tiba tiba keponakan saya berkata ” Tante, kok bau kencing kucing ya?” Tanyanya sambil mengendus endus udara di sekitarnya.

Saya setuju. Memang bau kencing kucing. Tapi dari mana asalnya ya? Kayanya di sekitar bangku yang kami duduki. Waduh…. kayaknya ada kucing yang sempat kencing di sekitar bangku ini. Tanpa pikir panjang, saya mengajak keponakan saya pindah tempat saja.

Tengak tengok kiri kanan. Tidak ada bangku yang kosong untuk dua orang. Karenanya terpaksa kami bertahan duduk di bangku itu. Tak apalah. Lagipula bau kencing kucing itu sekarang sudah hilang.

Tak berapa lama, tiba tiba bau kencing kucing itu muncul lagi. Saya dan keponakan sibuk kembali mengendus endus. Penasaran dari mana sumber bau itu.

Tanteeeee!!!!. Ternyata tas ini yang bau”. Kata keponakan saya sambil menunjuk Tas pakaian saya yang dipangkunya. Astagaa!!!. Kok bisa bau kencing kucing???.

Oooh rupanya keponakan saya memang sempat melihat ada kucing di sekitar tempat saya meletakkan tas tadi di restaurant saat makan malam. Tapi tak menyangka jika kucing itu kencing di situ. Seketika saya pun mencium tas laptop saya, mengingat tadi saya taruh bertumpuk dengan tas pakaian.

Benar saja. Ternyata tas laptop sayapun berbau kencing kucing dan masih terasa sedikit basah.

Walau agak kesal, saya jadi tertawa geli, mengingat tadi saya mengajak keponakan saya untuk pindah duduk ke tempat lain karena menyangka bau kencing kucing itu berasal dari bangku yang kami duduki. Sekarang baru tahu bahwa bau kencing kucing itu ternyata dari tas yang kami gendong gendong.

Jika seandainya tadi kami pindah duduk, bau kencing kucing itu bukannya hilang, tapi malah akan mengikuti. Haha..jadi pindah duduk tidak memecahkan masalah. Harusnya tadi saya mencari tahu persis sumber dari bau itu terlebih dahulu.

Jadi pelajaran yang saya petik dari kejadian ini adalah bahwa jika kita mengalami masalah, hendaknya selalu periksa dulu kesalahan diri kita sendiri, sebelum memeriksa kesalahan orang lain.