ZIKIR BURUNG LEMPUNG.

Standard
Buku Antologi Puisi “Zikir Burung Lempung” karya Remmy Novaris MD.

Saya sudah menerima buku Antologi puisi “Zikir Burung Lempung” karya Pak Remmy Novaris DM beberapa saat yang lalu.
(Maaf Pak Remmy, saya tidak ngasih info sebelumnya).

Awalnya saya membaca judul buku antologi ini sebagai sebuah kalimat “Zikir Burung Lempung”. Membayangkan seekor burung yang terbuat dari lempung (tanah liat) yang sedang berzikir. Lalu saya membaca puisi demi puisi yang ditorehkan Pak Remmy dalam buku ini hingga habis.

Sesungguhnya memang saya tidak menemukan puisi tentang burung lempung yang sedang berzikir itu. Adanya puisi-puisi tentang lempung, tentang zikir burung. Dan puisi-puisi lainnya.

Namun dalam perjalanan saya membaca puisi demi puisi di buku ini, saya menemukan banyak dari karya-karya ini yang memberi renungan-renungan akan makna kehidupan.

Itu bahkan mulai terasa dari puisi pertama yang berjudul “Lempung”, yang mengajak kita ikut merenung bahwa pada akhirnya setiap dari kita akan kembali kepada Sang Pencipta. Kembali kepada unsur-unsur pembentuk kita. Kepada asal-usul kita.

Pada “Zikir Burung” dimana Pak Remmy mengibaratkan dirinya bagai burung, berzikir dalan menjalankan kehidupannya dengan maksimal sesuai dengan kodratnya sebagai burung yang telah menjelajahi langit, hinggap di banyak ranting untuk melintasi musim yang berganti dan pada akhirnya mengabarkan bahwa kehidupan selalu tetap terjaga.

Demikian juga pada puisi-puisi lainnya.

Pak Remmy banyak menghi-light adanya kesenjangan antara nilai ideal dengan kenyataan, juga mempertanyakan gap antara impian dan upaya.

Misalnya pada puisi”Ingin” di halaman 32, disebutkan “kau ingin laut yang luas tapi tak inginkan gelombang”, sesuatu yang memang tidak mungkin, karena laut yang luas dan gelombang hendaknya diterima dalam satu paket. Demikian juga jika inginkan langit yang biru, hendaknya diterima dalam satu paket dengan awan kelabunya. Juga sama dengan cinta yang mesti dilihat dalam satu paket dg rasa.

Mempertanyakan kesenjangan yang ada juga kita temukan pada banyak puisi yang lain seperti dalam puisi Pemali, Burung Segala Burung, Di Balik Pintu, Ajari Cara Bermimpi, Bayangan, Garis.

Ha ha… iya. Karena dunia memang tidak sempurna.

Jika ditilik dari waktu pembuatannya, selain karya baru yang beliau ciptakan tahun 2021 ini, kebanyakan puisi ini tercipta dalam bentangan tahun 2013 hingga sekarang. Lumayan juga, 56 buah puisi selama 8 tahun ya. Kebanyakan ditulis di Lenteng Agung, Jakarta namun beberapa diantaranya digubah di Denpasar.

Pak Remmy adalah penulis senior, yang kiprahnya dikenal masyarakat sastra lebih dari 30 tahun. Saat ini beliau adalah pengelola sekaligus pemilik penerbit “Teras Budaya Jakarta”.

Saya sendiri banyak belajar dan meminta pandangan-pandangan serta nasihat beliau dalam penulisan. Bisa dibilang, saya berguru pada beliau. Sehingga dalam menuliskan pandangan saya terhadap buku ini pun saya sempat ragu, bagaimana seorang murid bisa mengomentari karya gurunya 😁😁😁.

Tetapi saya percaya, bahwa setiap karya tulis apapun bentuknya, pada akhirnya bukan hanya sekedar pesan-pesan sepihak yang disampaikan oleh penulisnya, namun bercampur dengan interpretasi pembaca yang muncul akibat pesan-pesan yang tertangkap. Jadi di sini saya menempatkan diri saya sebagai pembaca 😀.

Salam sehat dan sukses selalu ya Pak Remmy.

NMS Andani.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s