Category Archives: Life

Awas Lintasan Rel Kereta!.

Standard

Saya paling takut menyeberang rel kereta. Karena beberapa kali saya mendengar cerita tentang kecelakaan yang terjadi di pintu lintasan kereta. Jadi, saya selalu merasa was-was.

Tapi yang takut melintas di rel kereta ternyata bukan saya saja. Belum lama ini Bapak supir yang setiap hari mengantar saya kemana mana bercerita.

Ibu. Tau nggak ? Tadi saya hampir saja ketabrak kereta?”.

Hah??!!” Kata saya sungguh terkejut. Pengen tahu dong di mana kejadiannya, dan kenapa bisa begitu?.

Ia bercerita kepada saya. Bermula dari sebuah kereta datang dari arah kiri, bel pintu kereta berbunyi dan palang pun turun menutup lintasan. Pak Supir menunggu dengan sabar di antrian. Tak lama kemudian kereta lewat. Tetapi bel pintu lintasan tiada henti berbunyi dan palang pintu juga tak terangkat. Ooh…rupanya ada kereta ke dua dari arah yang berlawanan melintas. Pak Supirpun menunggu lagi dengan sabar. Setelah kereta yang ke dua lewat, pintu lintasan terangkat, bel pintu kereta berhenti berbunyi.

Lalu lintas mulai bergerak kembali perlahan. Sangat lambat, karena arus dari seberang membludak. Saking membludaknya, bukan saja memenuhi jalurnya sendiri, tetapi juga memenuhi jalur yang harusnya diperuntukan dari arah yang berlawanan di mana Pak Supir berada. Sehingga jalan di jalur Pak Supir tertutup.

Pak Supir tidak bisa maju karena kendaraan di depannya tak bisa bergerak juga, akibat ada kendaraan yang dari arah berlawanan menyumbat jalurnya. Adu moncong kendaraan. Diikuti oleh kendaraan lain yang ikut-ikutan melanggar di jalur yang salah itu. Macet total. Juga tidak bisa mundur, karena di belakangnya antrian kendaraan juga sudah sangat padat. Tidak ada ruang lagi.

Masalah terjadi ketika tiba tiba ada kereta bergerak datang dari arah kiri lagi. Bel pintu pun berbunyi ning nong ning nong dan pintu perlahan bergerak menutup. Saat itu posisi kendaraan Pak Sopir baru memasuki lintasan kereta. Ia sangat panik. Maju tak bisa, sementara mundur pun tak bisa. Macet semacet-macetnya.

Orang orang yang melihat pada berteriak panik melihat kejadian itu. Dan Pak Supir bercerita jika ia sampai tidak bisa mendengar apa apa karena saking sangat banyaknya suara teriakan. Juga tak bisa berpikir apa apa karena rasa takut yang luar biasa.

Hingga akhirnya penjaga rel kereta datang, memberi arahan agar ia melintangkan kendaraan sejajar dengan pintu rel kereta. Iapun menggerakkan mobil dengan gugup dan gemetar. Sesegera mungkin. Tepat saat ia berhasil melintangkan kendaraannya di tepi rel, saat itu kereta melintas. Dan akhirnya ia pun selamat. Legaa…. Sungguh sebuah keajaiban Tuhan.

Ya ampuuun!. Mengerikan sekali. Saya merasa sangat tegang mendengar cerita itu. Sangat kasihan pada Pak Supir. Membayangkan bagaimana ia sangat panik dan ketakutan. Bukan maksudnya ia berada di situ. Tapi situasi yang menyebabkan ia demikian.

Saya tahu pasti, Pak Supir ini adalah salah satu orang yang sangat tertib berlalu lintas. Tetapi yang namanya di jalan raya, ketertiban tidak cukup dilakukan seorang diri. Para pengguna jalan raya yang lain juga harus ikut disiplin.

Contohnya dalam kasus ini, walaupun Pak Supir sendiri sudah tertib di jalan, mengantri dengan baik dan benar, menunggu saat kereta lewat, dan hanya masuk saat pintu kereta terbuka dan tidak terlihat ada kereta api. Tetapi, jika pengguna lalu lintas lain tidak disiplin, tidak sabar dan tidak tertib, menyerobot jalur orang lain sehingga lalu lintas jadi macet. Kendaraan yang harusnya bisa masuk dan keluar lintasan kereta dengan cepat, jadinya harus tertahan di dalam lintasan kereta hingga berpuluh-puluh menit sampai akhirnya jadwal kereta berikutnya datang lagi. Nah, ini jadi salah siapa?.

Sangat jelas di sini ketidak disiplinan orang orang di jalan rayalah yang telah mengakibatkan orang lain terjebak di rel keteta hingga nyaris terjadi kecelakaan. Bukankah itu jahat namanya?.

Pelanggaran lalu lintas di pintu lintasan kereta sangat sering saya lihat. Sebagai contoh, coba saja berdiri di pintu lintasan dekat Stasiun kereta di Poris- Tangerang. Dan amati apa yang terjadi. Pastinya kita akan terkejut dan geleng-geleng kepala.

Walau bel pintu kereta sudah berbunyi ning nong ning nong bertalu-talu memberi peringatan keras agar jangan lewat , tetap saja banyak sekali orang yang tetap berbondong-bondong menyeberangi rel kereta. Bahkan, walaupun badan kereta sudah tinggal 2 detik menyambar tubuhnya, tetap saja para jagoan jalanan ini melintas tanpa takut.

Sungguh heran saya. Mengapa ya kok banyak orang seberani itu?. Apakah mereka sakti- sakti?. Atau tidak sabaran? Tidak disiplin?. Atau mungkin sedang sangat kebelet mau ke kamar kecil?.sehingga sampai berani mempertaruhkan nyawa?. Saya tidak mengerti.

Semoga kesadaran untuk tertib berlalu lintas semakin meningkat. Karena bukan saja berguna untuk keselamatan diri sendiri tetapi juga untuk keselamatan orang lain.

Advertisements

Aku Bukan Pemeran Utama.

Standard

Dari group WA orang tua murid, saya mengetahui bahwa anak-anak akan menggelar Drama Musikal di gedung teater sebuah sekolah international. Dan wali kelas menawarkan ticket menonton bagi orang tua murid, max 1 ticket per siswa. Ibu ibu pun pada berlomba lomba membeli. Maklum… namanya anak kita yang manggung ya, tentu setiap ibu pengen melihatnya 😊.

Saya sendiri tentu tertarik juga untuk menonton anak saya manggung. Tapi yang mengherankan adalah mengapa ia tidak ada bercerita tentang Drama Musikal ini sebelumnya yang ternyata digarap dengan seserius ini. Sambil meminta tolong anak saya membelikan ticket, sayapun bertanya. Anak saya menjawab sepintas, bahwa ia tidak bermain Drama. Hanya bernyanyi saja. Ooh, oke!. Mungkin itu sebabnya mengapa ia tidak bercerita sebelumnya. Karena tidak bermain drama. Sayapun tidak bertanya lebih jauh. Saya tahu ia senang bernyanyi dan bermain musik.

Pada hari H, dimana pegelaran akan berlangsung. Anak saya bangun lebih pagi. Karena mau gladi resik dulu.

Saya berdadah-dadah ria dengannya. ” Oke!. Sampai ketemu nanti di sana ya. Nanti mama akan nenonton” kata saya.

Lalu ia berkata “Tapi nanti aku bukan pemeran utama, Ma. Cuma jadi penyanyi latar ya “. Ucapnya pelan, terdengar seperti woro-woro untuk mengantisipasi, khawatir mamanya kecewa karena ia tidak menjadi pemeran utama atau bahkan tidak menemukannya di tengah panggung karena hanya menjadi penyanyi latar.

Oooh!. Saya membesarkan hatinya ” Tidak apa-apa. Kan tidak di setiap panggung kita harus jadi bintang utamanya” kata saya.

Dalam sebuah panggung, kenyataannya bukanlah tentang seberapa besarnya peranan kita, tetapi tentang seberapa baik kita menghayati dan memainkan peranan itu. Karenanya, kita tidak selalu harus menjadi pemeran utama di setiap panggung.

Saya bercerita. Waktu di SMP dan SMA, saya juga beberapa kali manggung dan hanya mendapatkan peranan kecil, peranan latar atau peranan massal, seperti menjadi dayang-dayang, menjadi kijang, menjadi laut dan sebagainya. Peranan yang seandainya saya nggak adapun, drama atau sendratari tetap akan berlangsung dengan baik.

Sampai Bapak sayapun berkelakar soal peranan-peranan saya itu” “Yaah.. dapat peranannya kok nggak jauh jauh dari jadi dayang-dayang, jadi bidadari yang tidak bernama, jadi hutan, jadi angin…. Kapan ini dapat peran jadi Dewi Sitha, atau jadi Putri Candra Kirana, De?”. Ha ha ha… tapi kelakar Bapak saya itu tidak membuat saya berhenti berkesenian. Pernah juga sih mendapat peran utama, tapi itu sangat jarang sekali. Mungkin dari belasan kali manggung, cuma 2 atau 3 kali rasanya memegang peran penting.

Saya tahu, sesungguhnya saya bukan siapa -siapa di panggung itu. Tetapi saya sadar keberadaan saya dibutuhkan untuk membuat keseluruhan pegelaran nenjadi lebih baik, lebih grande dan lebih top deh pada akhirnya.

Menjadi pemeran utama wanita di sebuah panggung teater.dengan setting sebuah penjara.

Saya terus bersemangat di panggung, tanpa mempedulikan besar kecilnya skala panggung dan penontonnya, mau itu panggung sekolah, panggung bale banjar atau televisi. Juga tak peduli akan besar kecilnya peranan saya dalam naskah drama itu. Mau jadi dagang kopi kek, jadi nyonya besar, jadi pembantu dan sebagainya. Lakoni saja dengan bahagia 😀😀😀.

Saya berperan menjadi dagang kopi, dalam sebuah panggung penyuluhan di sebuah Bale Banjar.

Anak saya ikut tertawa mendengar cerita saya . Sekarang tampaknya ia sudah tambah lega. Lalu ia berangkat dengan riang.

Begitu ia berangkat, saya terjatuh dalam renungan. Bukankah dalam kehidupan sehari -hari pada dasarnya juga begitu?.

Dalam suatu kejadian, mungkin kitalah yang menjadi pemeran utamanya dan yang lain memegang pemeran pembantu dan figuran. Saat demikian, alur cerita kitalah yang menentukan bagaimana drama kehidupan ini akan berakhir. Happy ending kah?. Semoga saja.

Tapi di kejadian lain, barangkali teman kita atau saudara kitalah yang memegang peran utama. Dan kita cukup menjadi pemeran pembantu atau bahkan figuran. Tak mengapalah. Kan tidak mungkin kita mengambil alih pemeran utama dalam panggung drama orang lain.

Nah… kita tak perlu khawatir jadi pemeran utama, pemeran pembantu atau figuran. Yang paling penting kita harus berperan dengan baik. Apapun peranan kita.

Friend Requests!.

Standard

Saat sekarang, ber-sosial media rasanya sudah menjadi kebutuhan bagi sebagian besar orang. Entah itu lewat Facebook, Instagram, WA dan sebagainya. Saya sendiri termasuk salah satu diantara orang yang senang berbagi cerita, photo, video atau sekedar melihat lihat status teman, sahabat dan keluarga di Sosial Media di saat senggang. Saya melihat lebih banyak manfaatnya ketimbang keburukannya. Berbagai pengalaman dan pengetahuan baru tentu juga saya dapatkan lewat media ini. Juga pertemanan.

Nah…salah satu pengalaman yang ingin saya share di sini adalah soal Friend Request!. Secara umum, kita meminta maupun menerima banyak pertemanan kepada atau dari orang orang yang memang kita krnal di dunia off line. Sangat jarang kita meminta pertemanan dengan orang yang tidak kita kenal. Kecuali jika orang itu artist, public figure atau idola kita.

Tapi jika ada diantara orang yang tidak kita kenal meminta pertemanan dengan kita, apa yang akan kita lakukan?.

Biasanya hal pertama yang saya lakukan adalah melihat mutual friends – nya dengan saya. Jika mutual friendsnya banyak berpuluh puluh jumlahnya, maka saya langsung accept tanpa mikir lagi. Minimal belasanlah. Kemungkinan vesar itu memang teman atau keluarga.

Jika mutual friendsnya ada tapi sedikit (bisa dihitung dengan jari), biasanya saya buka profilenya. Jika kira kira orang baik baik, tidak ada gambar gambar atau kalimat kalimat kurang sopan, umumnya saya accept. Tapi jika ada yang aneh aneh atau promo berlebihan, biasanya tidak saya terima.

Jika account itu tidak saya kenal dan tak ada mutual teman yang saya kenal, biasanya saya berhati hati. Milih milih dan lihat lihat profile serta statusnya. Kadang saya terima kadang tidak.

Tapi ada lagi yang profilenya mencurigakan. Entah apa maksudnya, dia menggunakan foto orang lain sebagai foto profilenya dan namanya saya tak tahu apakah asli atau tidak. Biasanya menggunakan foto foto pria tampan dan berprofesi sebagai tentara, polisi, angkatan udara, pilot, dokter dan sebagainya.

Kalau begini langsung saya delete sajalah. Karena nggak ada gunanya juga meladeni orang yang aneh.

Ini adalah salah satu contoh Account yang meminta pertemanan dalam waktu 2 jam menggunakan foto profile yang sama, tetapi nama account yang berbeda. Masak jam 8 ngaku bernama Pedro Richard, terus jam 10 nya mengaku bernama Melvin Hertling. Baah… aneh banget dah 🤣🤣🤣.

Yang macam begini biasanya saya delete..

Tapi setelah itu dapat notifikasilah dari Facebook 😀😀😀.

Ayo teman-teman, coba sharing bagaimana cara teman teman menyikapi Friend Requests di SosMed?

Keselek Tulang Ikan Patin.

Standard

Saya ikut acara makan malam bersama yang diselenggarakan kantor di sebuah restaurant di daerah Sentul, Bogor. Untuk mempercepat waktu, teman panitya mengedarkan daftar menu sebelum kami berangkat, sehingga kita bisa memesan lebih awal. Saya sendiri memesan Ikan Gurami bakar hasil mencontek dari teman sebelah.

Jam 19.15 kamipun berangkat menuju restaurant yang dimaksud. Karena jumlah kami banyak, restaurant itu tetap saja keteteran. Ada pesanan yang dihidangkan lebih cepat dan ada juga yang lama. Orderan saya termasuk yang lama datangnya.

Karena sudah lapar, dan pesanan belum datang, maka teman-teman yang pesanannya sudah datang menawarkan untuk berbagi saja. Semua makanan yang ada di atas meja kita sharing saja. Di depan saya terhidang sebuah makanan unik “Ikan Patin dalam Bambu”. Orderan teman yang duduk di depan saya.

Waah… hidangan apa ini ya?. Saya tidak tahu banyak tentang Ikan Patin. Pernah sih diajak makan pindang Ikan Patin oleh teman saat sedang kunjungan kerja ke daerah Sumatera.

Masakan Patin dalam bambu ini lebih mirip dengan pepes. Banyak bumbu rempahnya, dibungkus daun pisang dan dimasak dalam bambu. Sayapun mencoba sesendok. Enak!. Karena ikan gurami pesanan saya sendiri sudah datang, maka saya lanjutkan makan dengan ikan gurami bakar. Sambil saya sharing juga ke teman teman lain.

Karena masih banyak, teman saya yang di sebelah menawarkan lagi ikan patinnya. Dia juga ngorder ikan patin dengan bumbu yang sama di dalam bambu.

Menurut saya, sebenarnya yang bikin enak adalah bumbunya. Ikannya sih biasa saja, jadi saya ambil bagian yang dekat ekornya dimana bumbunya kelihatan tebal dan menumpuk. Saya ambil sesendok dan pindahkan ke piring saya.

Oooh!. Saya baru nyadar ikan patin ini ada banyak durinya juga. Duri berupa tulang ikan yang kecil dan tipis. Sebelumnya saya tidak tahu kalau Ikan Patin ini memiliki duri banyak. Terbersit dalam pikiran saya jika duri tertelan dan nyangkut, pasti bakalan repot banget deh. Jadi saya singkirkan durinya dan makan sedikit dagingnya serta bumbunya.

Saat menelan suapan pertama tiba tiba saya sadari, ada duri ikan nyangkut di kerongkongan saya. Waduww!. Kok secepat ini kejadiannya ya?. Baru saja saya bayangkan, tiba tiba saja sudah terjadi dalam hitungan menit atau bahkan mungkin detik. Tulang ikan nyangkut di kerongkongan saya!. Makanya, jangan suka berpikir buruk. Konon otak kita bekerja seperti magnet raksasa. Ia menarik apapun yang kita pikirkan 😀.

Terus terang saya panik. Berusaha batuk untuk mengeluarkan duri itu. Tapi duri tidak bergerak. Saya rasa dia nancap di pangkal tenggorokan saya. Saya minum teh hangat banyak banyak. Tapi tidak menolong.

Teman teman yang melihat kejadian itu berusaha menolong dan menyarankan makan nasi bulat bulat tanpa dikunyah. Saya ikuti. Tapi tak berhasil. Yang ada saya malah mual mual.

Akhirnya saya ke toilet. Mau melihat di kaca dengan bantuan senter hape. Siapa tahu tulangnya bisa kelihatan dan bisa saya ambil. Ternyata tidak kelihatan apa apa. Saya terus berusaha batuk- batuk dan muntah, siapa tahu tulangnya bisa bergerak keluar. Tapi ternyata tidak bisa. Dia tetap di situ dan sangat sakit. Saya pikir kerongkongan saya mulai terluka sekarang.

Saya kembali ke teman teman saya. Dan coba lagi cara- cara yang disarankan oleh teman teman saya. Banyak – banyakin minum yang panas, telan nasi bulat bulat. Tetap tidak berhasil. Kerongkongan saya makin sakit.

Setelah berembug dengan teman teman, akhirnya saya diantar ke UGD rumah sakit terdekat di Bogor. Perawat dan dokter di sana menerima saya dengan sangat ramah. Menanyakan kasus saya dan mulai pemeriksaan dengan seksama. Tapi dokter UGD tudak menemukan tulang di area kerongkongan yang bisa terlihat. Hanya iritasi dan kemerahan karena luka. Apakah durinya sudah nggak ada? Tapi kok masih terasa mengganjal dan sakit ya?. Mungkin posisi duri ikannya agak turun saja, tapi masih tetap di situ. Dokter UGD cuma bilang, jika besok masih terasa sakit sebaiknya saya ke dokter specialist THT. Dan beruntung banget saya tidak dikasih bayar di UGD bahkan satu rupiahpun tidak. Jadi saya melenggang ke luar dengan penuh terimakasih pada dokter dan perawat UGD rumah sakit itu.

Di hotel saya terus berusaha mendorong tulang ikan itu dengan pisang dan minum banyak banyak. Rasa sakit terus menyerang setiap kali saya menelan ludah atau menengok ke kanan. Leher saya terasa mulai menghangat temperaturnya.

Lelah dengan usaha itu, saya mulai berdoa. Semoga Tuhan meringankan penderitaan saya dan mengangkat keluar duri ikan itu. Oh ya.. sekarang saya baru ingat bahwa tadi sebelum makan, saya lupa berdoa agar apapun yang saya makan menyehatkan tubuh saya dan tidak menjadikan saya sakit.

Saya juga lupa berterimakasih pada ikan patin itu yang telah mengorbankan nyawanya sendiri demi kelangsungan hidup mahluk lain. Yaitu saya. Ooh….maafkan saya ikan.

Siang ini saya ke dokter THT. Entah keajaiban datang dari mana, sementara menunggu dokter tiba-tiba rasa mengganjal di kerongkongan saya hilang. Rasa sakit masih tetap ada, tapi rasa ganjal menusuk itu sudah tak ada. Ooh…saya merasa sangat bersemangat. Semoga tulang itu sudah turun ke usus saya. Dan rasa sakit itu hanya dari luka goresan. Dan setelah melakukan pemeriksaan dengan teliti, dokterpun mengkonfirmasi bahwa sudah tidak ada lagi benda asing di sekitar tenggorokan saya. Jadi harusnya saya aman.

Terimakasih Tuhan. Atas perlindungan dan keselamatan yang Engkau berikan.

Saya hanya bisa menasihati diri saya sendiri:

1. Berhati- hatilah kalau makan.

2. Kenalilah dengan baik apa yang engkau makan.

3. Berterimakasihlah kepada setiap mahluk yang telah mengorbankan nyawanya demi keberlangsungan hidup kita dan merelakan dirinya menjadi bagian dari tubuh kita sang pemakannya.

4. Berterimakasihlah kepada Tuhan atas makanan yang kita makan. Dan berdoalah semoga makanan ini memberi kesehatan dan kekuatan untuk tubuh kita dan tidak menjadi penyakit.

Kisah Koloni Lebah Madu Yang Mampir 3 Jam di Halaman.

Standard

Akhir pekan, saya dan anak saya dibantu orang rumah membersihkan halaman. Menggemburkan tanah lalu menabur pupuk NPK secukupnya pada tanaman bunga agar rajin tumbuh kuncup dan makin sering berbunga.

Saat menyiangi tanaman di bawah pohon Spruce yang ditanam anak saya sekitar 10 tahun yang lalu, tak sengaja saya mendongak ke atas. Terlihat ada benda yang menggelantung di sana. Di salah satu cabang dan daunnya. Apa itu ya?. Sayapun berdiri dan mendekat agar bisa melihat dengan lebih seksama.

Wow!. Sebuah koloni Lebah Madu!. Saya sungguh sangat girang melihat pemandangan itu. Ribuan lebah kelihatan berkumpul di titik itu. Berkumpul membangun sarang baru. Dengan sangat kegirangan sayapun berteriak memanggil anak saya untuk menyaksikan kejadian langka ini.

Tapi anak saya kelihatan malah agak khawatir jika Lebah Madu itu membuat sarang di sana. “Takutnya ntar malah menyengat kita. Mendingan diusir sebelum mereka menetap di situ” kata anak saya. “Tidak!. Lebah tidak akan menyengat jika kita tidak mengganggunya” kata saya. Jadi biarkan saja di situ.

Saya lalu memberi pengertian pada anak saya bahwa kita harus membantu membiarkan lebah berkembang untuk menjaga keutuhan ekosistem. Lebah membantu penyerbukan tanaman kita. Biarkan lebah itu bersarang di tempat yang disukainya.

Halaman rumah kita adalah tempat yang nyaman buat Lebah Madu untuk bersarang, karena kita menyediakan makanan yang berlimpah untuk mereka, berupa bunga bunga yang mekar di halaman.

Anak saya merasa masih belum nyaman. Ia masih khawatir jika lebah- lebih ini mengamuk dan menyerang. Tapi saya tidak memperpanjang lagi kalimat saya. Terlalu malas berdebat. Sayapun melanjutkan pekerjaan saya memberi pupuk pada tanaman. Demikian juga anak saya kembali sibuk mencongkel umbi umbi bunga Lily Hujan / Zepyranthes yang bertebaran tak beraturan di halaman.

Beberapa saat kemudian, kembali saya menengok koloni Lebah Madu di pohon Ciprus itu. Astaga!!!. Ternyata koloni Lebah Madu itu telah menghilang begitu saja. Batang itu sekarang kosong dan bersih. Tak ada lagi ribuan lebah yang bergantung. Jangankan ribuan atau ratusan, ini seekorpun tidak tersisa. Sungguh saya heran dengan kejadian ini. Kemanakah gerangan mereka pergi?. Saya mencoba melihat lihat di pohon lain. Tidak ada. Tidak ada diantara kami yang mengetahuinya.

Pasti ada sesuatu yang tidak tepat, mengapa koloni Lebah Madu itu mengurungkan niat membuat sarang di halaman.

Entah kenapa saya merasa sangat sedih dan menyesal dengan kejadian ini. Saya pikir kami tidak menyambut kedatangan lebah lebah itu di halaman rumah kami dengan cukup baik.

Dan percaya atau tidak… alam sekitar mungkin mampu membaca hati kita. Membaca pikiran kita, lewat gelombang otak yang kita pancarkan. Walaupun lebah lebah itu tidak bisa berbicara dengan kita, tetapi sesungguhnya mungkin mereka bisa berkomunikasi dengan kita. Mungkin mereka bisa menangkap energy dan gelombang yang kita pancarkan. Mereka membaca kekhawatiran anak saya dan bisa merasakan jika mereka tidak diterima dengan mulus untuk bersarang di halaman rumah ini. Mungkin saja itu penyebab mengapa koloni lebah itu pergi entah kemana. Saya sangat menyesal, tidak menutup percakapan saya dengan anak saya sebelumnya dengan baik. Harusnya saya tegaskan kepada anak saya bahwa koloni lebah ini akan kita terima dengan baik di sini.

Nah…itulah pentingnya berpikir dan berkata serta bertindak yang selalu positive terhadap mahluk lain. Saya harus minta maaf pada koloni lebah ini.

Anak saya mencoba mencari penyebab lain dengan mengatakan bahwa koloni Lebah Madu itu mulai bergerak pergi sedikit demi sedikit sejak ia menyalakan mesin kendaraan yang di parkirnya di bawah pohon Ciprus itu. Bisa jadi. Mungkin karena bising. Sehingga Lebah pun tidak merasa nyaman.

Whua ha ha… mungkin saya terlalu melankolis. Mungkin anak saya benar, bahwa suara mesin kendaraanlah yang membuat Lebah Madu itu merasa kurang nyaman. Kelihatannya ini yang lebih logis dan masuk di akal.

Karmaphala dan Tuker Kado 50 Ribu Rupiah.

Standard

Awal tahun ini teman teman saya berinisiatif mengadakan acara tukar kado dan potluck. Buat seru seruan aja. Harga kado sudah ditetapkan 50 ribu rupiah. Oke. Baiklah!.

Sayapun membeli kado seharga yang ditetapkan. Agak susah nyarinya dengan harga yang pas 50 ribu karena hari sudah malam. Akhirnya saya mendapatkan sebuah barang yang harganya sedikit di atas 50 ribu. Sebuah box tempat makanan yang di dalamnya dibagi menjadi 5 kotak. Ya…kurang lebih lah ya. Sampai di rumah, saya dibantu membungkus kado dengan koran sama Mbak Siti. Rapilah pokoknya.

Esok paginya saya bawa kado itu ke kantor. Seorang teman yang jadi panitya menerima dan memberi code. Saya sendiri tidak terlalu memperhatikan.

Kira kira pukul 9.30 acara dimulai. Setiap orang mendapatkan kesempatan untuk mengambil nomer undian. Termasuk saya. Ah!. Saya mendapat nomer 17.

Panitya memanggil pemegang undian dari nomer 1, 2, 3, dan seterusnya untuk mengambil kado yang dimenangkan. Tak sabar rasanya saya menunggu nomer 17 dipanggil.

Ketika giliran nomer saya tiba, panitya menyerahkan sebuah bungkusan bernomer 17. Bentuknya kotak. Apa ya isinya kira kira? Sayapun membuka bungkusnya. Dan isinya….. jreng! Jreng!.

Box makanan!. Dengan 5 kotak di dalamnya!. Astagaaa!!!. Ini kan kado saya sendiri. Whua ha ha ha 🤣🤣🤣🤣.

Sungguh perustiwa langka. Jadi sebenarnya bisa dibilang saya memberi kado untuk diri saya sendiri he he he.

Teman teman saya menyarankan untuk menukarkan saja dengan kado yang didapat oleh teman lain. Saya hampir setuju. Tapi kemudian saya berpikir, peristiwa seperti ini sangat jarang terjadi. Dan alam semesta mungkin sedang mengingatkan saya akan adanya hukum Karmaphala yang abadi.

Bahwa sesungguhnya apapun yang engkau berikan kepada mahluk lain, pada akhirnya akan berbalik kepada dirimu sendiri, nett nett seharga yang telah engkau keluarkan. Tidak lebih dan tidak kurang. Jika kebaikan yang engkau berikan, maka kebaikanlah yang akan datang padamu. Sebaliknya jika keburukan yang engkau tebarkan, maka keburukan juga yang akn datang padamu. Jika 50 ribu yang engjau berikan, maka 50 ribu juga yang akan engkau terima.

Mungkin ada suatu waktu kita menerima lebih dan memberikan kurang. Sementara di lain waktu kitalah yang memberikan lebih dan menerima kurang. Tapi ujung ujungnya kita akan menerima tepat seperti apa yang kita berikan. Itulah hukum karmaphala yang kekal dan abadi.

Mengingat semua itu, akhirnya saya bilang kepada teman saya. “Nggak usahlah ditukar. Saya senang mendapatkan kado dari diri saya sendiri. Memang undiannya hasilnya begitu”. Dan sungguh…. saya sangat senang dan bahagia.

Menyadari diri saya adalah bagian dari semesta dan mengikuti hukum hukumnya. Walau sekecil apapun perbuatan yang saya lakukan, sepenuhnya mengikuti mekanisne alam semesta.

Upacara Pernikahan Adat India di Sikh Temple.

Standard
Upacara Pernikahan Adat India di Sikh Temple.

Ini adalah saat yang ditunggu -tunggu. Pernikahan sahabat saya Karanjit Singh dengan Shela. Mengambil tempat di sebuah Sikh Temple yang berlokasi di kota kecil Pathankot, tidak jauh dari Amritsar di wilayah Punjab. Pasti pada penasaran dong ya, seperti apa upacara pernikahan adat India di Sikh Temple?.

Bentuk bangunan Temple ini sekilas tampak serupa dengan bangunan masjid. Terutama karena kubah dan lengkung pintu masuknya. Tak heran karena kota Pathankot ini tidak jauh letaknya dengan perbatasan Pakistan, negara yang kebetulan memang kebanyakan penduduknya memeluk agama Islam. Padahal jika kita dalami lebih jauh ternyata arsitektur seperti ini bukanlah berkaitan dengan agana tertentu, tetapi lebih berkaitan dengan wilayah tertentu.

Walaupun tampak kecil dari luar, tetapi di dalamnya ternyata cukup lebar juga.

Saya masuk ke Temple ini sebelum pengantin datang. Mencuci tangan, melepas sepatu dan memastikan kepala dan rambut saya tertutup dengan baik. Tentunya untuk menghargai umat Sikh yang bersembahyang di tempat itu. Pasalnya semua Sikh Temple menetapkan peraturan bagi setiap orang yang memasuki wilayah Temple diwajibkan untuk menutup kepala dan rambutnya, terlepas dari apakah ia pria ataupun wanita. Pokoknya sama sama harus menutup kepalanya.

Saya memasuki ruang utama Temple itu dan mengikuti tata cara yang seharusnya. Memberi penghormatan dengan mencakupkan ke dua belah tangan, lalu sujud dan mengakhirinya dengan nencakupkan kedua belah tangan lagi.

Sayapun menepi dan mengambil posisi duduk di sayap sebelah kanan bersama para wanita dari keluarga Karan. Sementara rombongan pria duduk berkumpul di sayap bangunan sebelah kiri.

Dua pemain musik tradisional tabla masuk. Mereka mengambil posisi di depan saya. Merapikan duduknya dan mulai bernyanyi dengan diiringi alunan musik yang ceria.

Lalu kedua pengantin memasuki ruangan. Melakukan upacara penghormatan yang sama lalu bersimpuh di depan altar yang isinya kitab suci.

Pemuka agama melantunkan doa doa yang panjang dengan irama dan suara yang sangat merdu. Tak sepotongpun saya mengerti artinya. Tetapi saya pikir pastinya berisi tentang permohonan agar kedua mempelai diberkahi dengan kebahagiaan yang langgeng sampai akhir hayat.

Saya disarankan duduk di belakang pengantin. Sayapun bergeser posisi. Pendeta kembali melantunkan doa doa yang panjang dan merdu. Saya ikut mendoakan kebahagiaan buat kedua pengantin. Semoga langgeng seterusnya.

Setelah beberapa saat, pemuka agama memberikan aba-aba kepada pengantin untuk berkeliling altar yang isinya kitab suci.

Kedua pengantin pun bangkit dari duduknya dan berjalan berkeliling. Lalu menghadap kembali ke altar dan duduk serta memberikan penghormatan kembali.

Pendeta melantunkan doa doa. Lalu menyuruh pengantin untuk bangun dan berjalan mengelilingi kitab suci lagi.

Demikian seterusnya hingga empat kali berkeliling.

Pemuka agama kembali dengan doa dan wejangan yang saya pikir isinya adalah nasihat- nasihat tentang bagaimana berumah tangga yang baik. Dan pernikahanpun disyahkan.

Upacara lalu ditutup dengan pembagian sejenis penganan yang manis mirip dodol kepada hadirin semua sebagai tanda kehidupan yang manis.

Hadirin berdiri dan memberi selamat kepada pengantin dan keluarganya.

Selamat nenempuh hidup baru ya Karan dan Shela!. Semoga langgeng dan bahagia sampai seterusnya 😘😘😘

Melepas Pengantin Pria.

Standard
Melepas Pengantin Pria.

Seusai acara mendoakan kemakmuran bagi pengantin pria dan berfoto bersama, kini saatnya keluarga mengiringi pengantin pria keluar rumah untuk berangkat ke Temple.

Saya mendapat informasi, biasanya pengantin pria akan berangkat untuk menjemput pengantin wanita di kediamannya, lalu mereka berangkat bersana ke Temple.

Nah…karena kali ini sang pengantin wanita berasal dari Indonesia, tentu rombongan tak bisa menjemput pengantin wanita ke Indonesia karena jarak yang sangat jauh kan…jadi upacara cukup dilakukan di depan rumah sang pengantin pria dan nanti pengantin pria akan bertemu dengan pengantin wanita di Temple saja.

Begitu keluar dari rumah, dengan wajah yang ditutup tirai mutiara dari turbannya, sang pengantin pria langsung ditunggu seekor kuda putih yang sangat gagah.

Sebagai catatan, upacara ini merupakan ritual adat sejak jaman dulu dimana kuda merupakan akat transportasi utama pada jaman itu. Dan tentunya, hanya kaum bangsawan dan kaya raya saja yang mampu memiliki kuda tunggangan pada janan itu.

Dengan diiringi musik yang gegap gempita, mempelai pria pun naik ke punggung kuda putih itu.

Selagi pasukan musik mendendangkan lagu lagu bahagia, satu persatu keluarga memberikan restunya kepada sang pengantin pria dengan cara membuka tirai mutiara yang menutup wajahnya dan menyampirkannya di atas turban. Mulai dari sang ayah, om, kakak dan kakak ipar.

Sementara anggota keluarga yang lain pun ikut bergembira dan menari nari bersama.

Dan tentunya sayapun ikut menari nari juga sebagai bagian dari keluarga Karan.

Rombongan pengantin pria yang diiringi musik dan tarian para anggota keluarga yang bergembira berjalan kira kira beberapa puluh meter ke depan. Samgat seru. Karena di luar video dan tivi baru kali ini saya melihat langsung para wanita India, tua dan muda menari-nari di jalan.

Kemudian mempelai pria turun dan melambaikan tangannya kepada semua hadirin. Rombongan lalu berangkat ke Temple Sikh ysng letaknya tak terlalu jauh dari rumah sang pengantin pria.

Undangan dan Perjalanan ke Amritsar.

Standard
Undangan dan Perjalanan ke Amritsar.

Karanjit Singh, seorang sahabat saya memberi kabar jika ia akan segera menikah dan mengharapkan kehadiran saya di Amritsar, di kaki Himalaya. Sungguh senang dan ikut berbahagia mendengarnya. Sayapun segera memeriksa jadwal dan menyesuaikan pekerjaan agar bisa menghadiri acara pernikahannya.

Saya rasa perjalanan ke kaki Himalaya ini akan sangat menarik bagi saya. Pertama karena saya akan menyaksikan secara langsung upacara pernikahan sahabat saya itu dalam adat Sikh. Saya belum pernah menyaksikan pernikahan adat Sikh sebelumnya. Pasti akan sangat menarik.

Selain itu, selagi di Amritsar nanti, saya juga ingin berkunjung ke Golden Temple, salah satu Sikh Temple yang sangat terkenal. Lalu Durgana Mandhir, salah satu Hindu Temple yang juga cukup terkenal sebagai tempat pemujaan Tuhan dalam fungsinya sebagai Dewi Durga. Dan saya juga ingin sekali mengunjungi Walmiki Temple – karena kota Amritsar ini dulunya adalah tempat kediaman Bhagawan Walmiki sang penulis Ramayana.

Sementara, teman saya yang akan ikut berangkat mengajak kami sekalian mampir ke kota Agra, sekitar 4 jam perjalanan dari New Delhi untuk mengunjungi Taj Mahal dan Agra Fort, dua tempat terkenal dan bersejarah di India.

Akhirnya Karan mengatur agenda perjalanan kami seperti ini:

– 2 hari pertama di India kami akan mengikuti acara pernikahan Karan.

– 1 hari di Amritsar untuk mengunjungi Golden Temple, Durgana Mandhir, Walmiki Temple serta belanja-belanja.

– Lalu di hari terakhir kami akan ke Agra untuk mengunjungi Taj Mahal dan Agra Fort.

Saya berangkat dari Jakarta bersama 2 orang teman. Saat itu akhir bulsn Oktober.

Kami transit sebentar di Kuala Lumpur. Di sana kami bertemu dangan seorang teman lain yang juga akan datang ke acara yang sama di Amritsar.

Setelah menempuh perjalanan sekitar 5 jam dari Kuala Lumpur, akhirnya mendaratlah kami di kota Amritsar pada tengah malam.

Cuaca terasa sejuk. Sekitar 21° C. Kami turun dari pesawat. Udara menyebar wangi rempah. Mengingatkan saya akan wangi udara di Bengalore yang juga menebarkan wangi rempah walaupun di sini terasa lebih ringan.

Jalan ke Pathankot yang berkabut.

Kami dijemput oleh 2 orang pria yang diutus oleh keluarga Karan. Keluarga Karan tinggal di kota kecil bernama Pathankot sekitar 2 jam perjalanan dari Amritsar. Ke sanalah kami menuju.

Begitu keluar dari bandara, jalanan sangat sepi. Hanya satu dua truk yang membawa beban yang melintas. Di kiri kanan jalan itu hanya pepohonan yang berdiri tegak.

Kabut mulai turun dan menyebar di sepanjang perjalanan kami dari Amritsar ke Pathankot. Di beberapa titik kabut bahkan sangat tebal hingga jarak pandang kami bahkan tidak mencapai setengah meterpun. Sungguh pekat. Supir kami yang cenderung melarikan kendaraannya kencang -kencang, kali ini harus berhati hati dan memperlambat kendaraan setiap kali kabut menebal dan menghalangi pandangan.

Kira kira 2 jamnya kemudian, kami tiba di rumah keluarga Karan di Pathankot. Disambut dengan hangat oleh kedua orang tua Karan, kakak kakak serta ipar dan saudaranya yang lain.

Lampu lampu generlap biru putih menjuntai dan menebarkan kebahagiaan. Rumah yang hangat.

Rupanya mereka baru saja selesai menjalankan acara adat pra pernikahan termasuk di dalamnya memasang mhendi yakni lukisan di tangan sang mempelai wanita. Sayang saya ketinggalan tak bisa menyaksikan acara yang sangat seru ini.

Apa boleh buat, akhirnya kami cuma bisa betistirahat agar esok hari sehat dan segar untuk menyaksikan pernikahan Karan di Sikh Temple.

Lupa.

Standard

Sebulan ini kesibukan saya agak meningkat. Pasalnya ada meeting penting yang harus kami jalani berturut turut selama 3 hari. Sementara minggu sebelumnya juga sangat banyak agenda, sehingga saya agak keteteran. Beberapa presentasi yg disiapkan team saya last minute belum sempat saya periksa.

Di tengah serunya meeting, seorang teman yg duduk di sebelah saya berkata” Bu, jangan lupa nanti kalau ibu sudah sempat, tolong periksain presentasi saya ya Bu. Mohon masukan kali-kali ada yang perlu direvisi, ditambahkan atau dikurangi”. Teman saya ini akan presentasi esok hari pukul 9 pagi.

Ya. Nanti malam ya. Setelah pulang kerja” jawab saya. Teman saya mengangguk setuju. Ya lah. Nanti saja. Sekarang kan lagi di tengah meeting. Tentu tak sopan jika saya mengoprek material lain di luar yang dididkusikan di meeting.

Sepulang kerja, saya makan, beresin sedikit urusan anak, rumah dan dapur, lalu mandi. Setelah itu barulah saya membuka laptop. Membuka email. Saya mau memeriksa presentasi teman saya. Tapi oh….ternyata belum masuk. “Mungkin dia sedang makan malam, jadi belum sempat ngirim ” pikir saya. Sementara menunggu email masuk, sayapun mengerjakan hal lain.

Beberapa saat kemudian saya check email lagi. Belum masuk juga. “Ooh…mungkin masih dikerjakan“, pikir saya. Saya menunggu dengan sabar.

Setelah 3 – 4 kali melihat dan tetap belum ada email yang masuk, lalu saya mengirim pesan kepada teman saya melalui Whatsap. Menanyakan kepadanya mengapa presentasinya belum dikirim?. Kalau belum dikirim bagaimana saya bisa menerima?😀 Dan jika belum saya terima bagaimana cara daya mereview?.😀😀

Teman saya tidak membalas WA saya. Saya tunggu beberapa saat, ternyata belum dibaca juga pesan saya. Waduuuh…jangan jangan dia sudah tidur. Saya baru nyadar ternyata ini sudah tengah malam. Lewat jam 12 malam.

Ah…mungkin saja ia masih memperbaiki presentasinya. Jadi belum sempat membaca pesan saya. Saya mencoba berpikir positive.

Beberapa saat kemudian, jarum jam di dinding melewati angka satu. Saya memeriksa email dan WA. Tak ada tanda tanda kalau teman saya itu masih terjaga, mengerjakan dan akan segera mengirimkan presentasinya ke saya. Ingin menelpon, tapi rasanya nggak sopan banget ya nelpon malam malam begini. Lagipula seandainya dia sudah tidur kan kasian juga dibangunin. Ah.. biarlah. Besok pagi tentu dia sudah membuka pesan di WA dan pasti akan mengirimkan filenya ke saya. Dua anak tang baik dan biasanya rajin.

Mendekati pukul setengah dua malam, akhirnya saya tinggal tidur.

Tapi saya percaya teman saya itu sudah mempersiapkan presentasinya dengan kualitas content yang baik. Dan ia juga sangat percaya diri membawakannya.

Esok paginya, usai mempersiapkan bekal makanan untuk anak saya, mandi dan sarapan saya membuka laptop saya lagi. Ngecheck barangkali email teman saya sudah masuk. Eh.. ternyata belum juga!. Waduuuh…bagaimana ini???.

Sambil mengunyah sarapan tiba tiba saya teringat….

Oooh, bukankah teman saya sudah memberikan file presentasinya kepada saya lewat flash disc? Dan saya sudah mengcopy-nya ke laptop saya? .

Astaga!!!!. Pantesan emailnya saya tunggu berjam-jam sampai begadang tiada kunjung tiba 😀😀😀.

Di mana kesalahannya ini???. Waduuuh… faktor U!!!.

**************

Faktor U alias faktor umur yang makin meningkat seringkali dijadikan kambing hitam atas berbagai kejadian yang berkaitan dengan lupa atau pikun.

Tapi sebenarnya jika mau mengakui, bahwa sebenarnya di luar faktor U juga ada masalah lain yang menjadi penyebabnya yang perlu diberikan perhatian dan diperbaiki ke depannya.

Seringkali itu berurusan dengan cara kita memberi perhatian terhadap apa yang kita lakukan setiap saat. Lupa disebabkan karena kita tidak meletakkan perhatian yang penuh terhadap apa yang kita kerjakan. Hanya sepintas lalu. Tidak sepenuh pikiran. Sehingga ingatan kitapun tak mampu menahan kejadian itu. Ia menguap dan berlalu begitu saja dengan cepat.

Itulah lupa. Saat memory tak bertahan lagi di sel-sel ingatan kita.

Saya tidak menaruh perhatian pada saat teman saya memberikan flash disc-nya ke saya, karena perhatian saya sedang tertuju penuh ke layar saat itu. Dan saat mengcopy filenya pun saya lakukan sambil pikiran saya sibuk dengan presentasi yang sedang berlangsung. Sehingga kejadian itu tidak terekam dengan baik dalam ingatan saya.

Itulah barangkali sebabnya, mengapa kita diminta agar selalu tetap fokus fokus dan fokus akan apapun yang sedang kita kerjakan. Sehingga kita selalu menyadari dengan baik apapun yang kita lakukan. Dan seterusnya memory kita bisa menyimpannya dengan baik.

Selamat pagi teman teman pembaca!.