Tomat Beefsteak: Dari Halaman Ke Atas Meja Makan. 

Standard

“Manen tomat banyak-banyak buat apa sih?” Seorang teman bertanya.Ya… buat dipakai di dapur lah ya.Buat dimakan. Bisa buat sambel. Buat Jus tomat. Buat sayur. Bisa juga buat salad. 

Tomat Beefsteak

Tanaman tomat saya kali ini memang berbuah cukup banyak. 

Tomat Beefsteak

Kebetulan banyak yang matang saat bersamaan. Kalau saya biarkan di pohonnya khawatir nantinya saya lupa metik dan malah busuk sendiri. Jadi selagi ingat, saya petiklah tomat-tomat itu. 

Tomat Beefsteak

Sebenarnya apapun jenis sayuran yang kita panen dari halaman, selalu bermanfaat buat di dapur. Itulah sebabnya mengapa disebut Dapur Hidup.Bagaimana kita memanfaatkannya, sangat banyak pilihannya. Bisa dimasak khusus, bisa juga dicampur bahan lain. 

Salad

Malam ini saya memanfaatkan sayuran dari halaman dicampur dengan bahan-bahan lain yang saya beli dari tukang sayur untuk makan malam. 

Broccoli Tomato Shrimp.

Dapur Hidup: Tiga Jenis Tomat Yang Saya Tanam Di Halaman.

Standard

Salah satu tanaman Dapur Hidup yang sangat penting bagi saya adalah tomat. Karena tomat digunakan setiap hari dan pada banyak jenis masakan yang terhidang di meja makan saya. Dan terutamanya..sambal tomat. Setiap orang di keluarga saya menyukai sambal tomat. 

Ini adalah beberapa jenis tomat yang pernah /sedang saya tanam sebagai koleksi Dapur Hidup di halaman rumah saya.

1.Tomat Cherry Kampung.


Tomat Cherry Kampung

Tomat ini ukurannya sangat kecil-kecil. Kira-kira seukuran kelereng. Rasanya agak asam segar. Tetap sangat menarik untuk dimakan mentah ataupun dibuat sambal. Saya senang mencampurkannya dengan salad. 

Tomat Cherry Kampung

Mengapa namanya saya kasih embel-embel “kampung”?. Karena tomat ini banyak saya temukan di kampung saya di Bali dengan nama Tomat Gerongseng atau “Gereng-Gereng”. Dan karena kampung saya adalah penghasil tomat berkwalitas super dengan ukuran super besar,  tomat ini sering dipandang sebelah mata dan tidak dimanfaatkan. Dibiarkan saja liar dipinggiran tegalan tanpa ada yang peduli. 
Untuk tanaman yang di halaman ini pun saya mendapatkan bibitnya pertama kali dari kampung di Sukabumi.

Jadi baik dari segi ukuran, rasa dan bentuknya memang berbeda dengan tomat cherry yang sering kita beli dari Supermarket yang mana umumnya bijinya import. 

2. Tomat Mutiara

Tomat Mutiara

Tomat Mutiara adalah tomat berukuran sedang dengan bentuk bulat mulus berkilau bak mutiara. Nggak heran diberi nama Tomat Mutiara.

Tomat Mutiara

Benih tomat ini saya dapatkan dari toko Trubus.Dan ini adalah jenis tomat yang benihnya paling banyak saya lihat dijual. Juga paling banyak dijual di tukang sayur.
Rasanya lebih manis dibanding tomat cherry kampung. 

3. Tomat Beefsteak

Tomat Beefsteak.

Ini adalah tomat ukuran sedang yang belakangan ini paling sering saya upload di sosial media, baik di Facebook maupun di Instagram. 
Alasannya karena bentuk tomat ini mengingatkan saya akan jenis tomat jaman dulu yang ada di tanah air sebelum jenis tomat yang halus mulus seperti mutiara datang dan membuat tomat jadul itu kehilangan perhatian dan akhirnya lenyap dari pasar. Bentuknya berlobus lobus. Rasanya menurut saya malah lebih manis. 

Tomat Beefsteak hasil panen dari halaman.

Saya mendapatkan benihnya secara online. Menanamnya di dalam pot. Dan lumayan juga hasilnya. 
#tomat

TERASI

Standard

Awal tahun baru.Hari Selasa. Seorang teman saya baru balik dari pulang kampung di Cirebon. Seperti biasanya ia sangat rajin membawa oleh oleh. Semua orang kebagian. Termasuk saya sendiri. “Khusus untuk ibuibu yang suka memasak, oleholehnya terasi“katanya dengan wajah sumringah. Sayapun ikut tertawa sambil berterimakasih. 

Malam hari menjelang pulang dari kantor, buru-buru saya memasukkan terasi itu ke dalam tas. Takut kelupaan dan ketinggalan di kantor. 

Di jalan saya membuat rencana akhir pekan akan memasak Plecing Kangkung dengan sambel terasi udang Cirebon yang konon sangat sedap dan gurih karena masih asli dan traditional cara pembuatannya. Tapi rencana itu baru akan saya lakukan beberapa hari lagi ya. Sabtu atau Minggu lah. 

Nggak apa-apalah. Yang penting terasinya saya bawa  pulang dulu. 

******

Hari Kamis malam. Handphone saya bermasalah. Tiba-tiba ngadat. Nggak bisa dibuka sama sekali. Saya sangat sedih. Waduuh .. gimana ini ya?. Saya putuskan untuk membawanya ke tukang service hape di perjalanan pulang. Sepanjang perjalanan saya mencoba mencari counter service hape. Tapi yg banyak adanya counter penjualan hape. 

Akhirnya saya diberitahu untuk pergi ke Borobudur di Ciledug. Di lantai 3 isinya semua urusan jual beli dan service hape. Sayapun meluncur ke sana. 

Setiba di tempat parkir, saya bersiap untuk masuk. Saya tidak terlalu mengenal tempat ini. Saya pikir mungkin lebih baik jika laptopnya saya bawa saja. Karena saya tidak terlalu yakin keamanannya jika saya tinggal di dalam kendaraan. 

Untuk membantu meringankan beban di pundak, sayapun mengeluarkan barang barang lain yang kurang berharga dari dalam tas.  Mainya akan saya tinggal di kendaraan saja. Buku. Tas kosmetik. Parfum. Charger laptop. 

Ketika mengeluarkan benda-benda itu, tiba-tiba tercium bau yang kurang sedap.Waduuuh. Bau apa ini?. Saya curiga itu datangnya dari dalam tas saya. Jangan-jangan ada cicak mati 😧. Atau buah atau makanan busuk barangkali? .

Saya ubek-ubek tak kelihatan apa-apa. Kebetulan tempat parkirnya juga agak gelap. Terpaksa saya keluarkan dulu seluruh isi tas. Tentu nggak enak dong berbau busuk kalau berjalan- jalan ke pertokoan, melintas di depan banyak orang pula. 

Astagaaaa!!!!!Ternyata…terasi yang saya masukkan ke dalam tas beberapa hari yang lalu 😅. Lupa menurunkan.

Bangli: Menikmati Sensasi Ketinggian Di Anjungan Tukad Melangit.

Standard

​​​​Seorang teman memasang status lokasi di facebook “Hi Bu! Saya sedang di kampung ibu ini di Bangli” tulisnya. Rupanya teman saya itu sedang berlibur dengan keluarganya di Bali. Dan dari foto foto yang diunggsh ke media sosial, salah satu acaranya adalah berkunjung ke desa traditional Penglipuran di Bangli. Wah… mendadak saya jadi kangen pengen pulang ke Bangli. 

Selain Desa Penglipuran, objek wisata di Bangli sebenarnya sangat banyak. Ada Penelokan, Museum Geology, Gunung Batur dan Danau Batur, desa Trunyan, pura Puncak Penulisan yang merupakan pura tertinggi di Bali, Tirta Sudamala, Cekeng, pura Kehen, dan masih banyak lagi yang lainnya. Saat pulang terakhir beberapa waktu yang lalu saya sempat bermain ke Anjungan Tukad Melangit di Banjar Antugan di desa Jehem. Juga letaknya di Kabupaten Bangli. 

Tempat ini lagi happening banget. Banyak orang ke sini untuk melihat betapa dalamnya lembah yang terbentuk oleh aliran Tukad (sungai) Melangit ini dan betapa kerennya jika bisa menunjukkan keberanian berdiri di anjungan yang menjorok ke lembah itu dan berselfie di sana. Kelihatannya mudah, tetapi sebenarnya tidak sesimple yang kita pikir. Karena bagi mereka yang tidak terbiasa, hanya untuk naik ke anjungan yang strukturnya terbuat dari bilah kayu dan ditopang oleh bambu itu saja sudah membutuhkan keberanian tersendiri. Belum lagi saat melihat ke bawah ke jurang di mana sungai Melangit mengalir di dasarnya. Bagi yang memiliki penyakit takut ketinggian tentu akan menjadi masalah besar.

Namun tidak demikian halnya dengan anak-anak muda yang suka akan tantangan dan haus akan experience. Mampu berdiri di situ rasanya sesuatu banget. Seakan terasa betapa tabahnya kita mampu mengatasi rasa takut. Sensasinya sungguh berbeda!.Maka beramai-ramailah mereka berselfie ria dan menguploadnya ke media sosial untuk menunjukkan pada dunia bahwa mereka sangat percaya diri dan tak takut pada ketinggian. Jadi berwisata ke tempat ini adalah tentang ‘experiencing’ dan ‘enjoying’ sensasi saat berani mengambil keputusan untuk berdiri di sana dan menikmati keindahan alam yang ada.  

Saya sendiri juga mencoba naik. Tapi rasanya kok gamang sekali ya. Serasa ragu akankah bilah bilah kayu itu cukup aman menopang berat tubuh saya? Akankah kaki saya menginjak dengan tepat dan masih di dalam kontrol saya sendiri?  ha ha. 

Selain anjungan  yang menjorok ke lembah, di sana ada juga bangunan balai kayu yang dibuat tinggi agar pengunjung yang datang bisa memandang  ke sekeliling lembah dari atas. Semacam balai pandang begitu. Nah di sini saya sedikit agak lebih berani. 

​ Saya mencoba naik ke atas. Mencoba berselfie ria. Ha ha… ternyata sama gemetarnya. Rasanya kok mau jatuh ya. Harus berpegangan erat-erat nih.Takut terbang ditiup angin * hya ha ha.. tidak tahu dirimerasa ringan saja padahal berat badan jika tidak direm segera bisa mendekati sekarung beras ini.  Tapi serius, kalau di sini saya merasa agak sedikit lebih tenang, setidaknya saya masih melihat tanah. 

Beberapa saat kami bermain di sana. Dan sungguh kebetulan saya bertemu dengan Bapak Wayan Lendra sang penggagas yang akhirnya mengelola tempat wisata ini. Tentu saja saya manfaatkan kesempatan ini untuk ngobrol dengan beliau.

​Anjungan Tukad Melangit atau yang sering disingkat dengan nama ATM ini, berada di banjar Antugan di desa Jehem Kecamatan Tembuku kabupaten Bangli. Menurut Pak Wayan Lendra, tempat ini mulai ramai dikunjungi para wisatawan sejak setahun belakangan ini. 

Bagaimana asal muasalnya, mengapa tempat ini tiba-tiba menjadi hits ? Ternyata ada cerita menarik di baliknya. 
Pak Wayan bercerita, bahwa asal mulanya adalah sekumpulan anak muda yang senang duduk-duduk, berkumpul,  ngobrol ngalur ngidul sambil minum-minum di pinggir jalan. Kegiatan ini dilakukan karena minimnya hiburan di desa. Lama kelamaan, mungkin karena tidak enak hati mengingat ada banyak orang berlalu lalang melihat mereka minum-minum, tua muda, laki perempuan, anak-anak dan orang dewasa, maka mereka nemutuskan untuk membuat tempat kecil di tengah ladang di tepi jurang yang terbebas dari pandangan orang yang berlalu lalang.  Di sana mereka bisa bebas ngobrol, merokok, berkumpul dan minum-minum sepuasnya. 

Barangkali karena tempatnya nyaman, sepi dan pemandangannya indah,  lama lama semakin banyak anak-anak muda teman-teman mereka yang ikut juga suka  berkumpul ke sana. Beberapa orang lalu ada yang mengambil foto -foto selfie di sana dan menguploadnya ke media sosial yang kemudian memicu pembicaraan di Sosial Media. 

Menanggapi itu, Pak Wayan Lendra dan kawan kawan lalu berinisiatif mendirikan anjungan  sehingga pengunjung lebih mudah mengamati dan menikmati keindahan alam sekitar Tukad Melangit dari atas. Anak-anak muda banjar Antugan itupun memutuskan untuk berubah ke arah yang lebih positive.  Mereka berhenti minum minum dan berniat membangun tempat itu dan menjadikannya sebagai Object berwisata dan latar belakang untuk  berselfie ria. Gagasan ini berkembang dan didukung oleh berbagai pihak. 

Semakin lama semakin banyak orang datang berkunjung. Semakin banyak orang-orang berselfie di anjungan kayu itu  dan semakin banyak yang mengupload foto-fotonya di media sosial. Demikianlah pesona Anjungan Tukad Melangit ini akhirnya menjadi viral di dunia maya. Semakin lama semakin banyak orang yang berdatangan karena penasaran. 

Hmmm… cerita yang sangat menarik sekali. Dan sangat positive.  Saya sangat bersyukur bisa mendapatkan cerita ini langsung dari Bapak Wayan Lendra.Salut pada para pemuda di Banjar Antugan yang layak dikasih jempol untuk keputusan dan semangatnya menjadikan tempat ini sebagai objek wisata. 

Saat di sana saya disuguhi minuman traditional Air Kelapa Muda Jeruk Nipis. Whuaa… minuman alami yang sangat segar, mengingatkan saya pada waktu kecil. Selain minuman traditional ini, di tempat itu juga ada dagang Tipat Santok -sejenis gado-gado traditional Bali yang rasanya selalu ngangenin. Mantap banget deh. 

Nah teman teman, barangkali ada yang punya rencana ke Bali dalam waktu dekat ini, ada baiknya mampir ke Anjungan Tukad Melangit untuk merasakan sensasi ketinggian alami yang disajikan oleh sebuah bentang alam yang indah. 

Yuk, kita berkunjung ke Bangli!

Selamat Tahun Baru 2017.

Standard

​Tahun berganti lagi. Tak terasa kita sudah berada di tahun 2017. Saya sendiri tidak kemana-mana. Hanya di rumah bersama anak-anak. Tidak ada kembang api dan tidak ada perayaan apapun. Awalnya sih niat mau bakar-bakar jagung, dan sudah beli pula jagung dan arangnya. Tapi berhubung tidak ada yang berminat, akhirnya batal juga. Semuanya memilih kegiatannya masing masing. Ada yang kembali ke laptop, bermain games, leyeh-leyeh dan ada juga yang masih ngotot nggak mau diganggu  dengan prakaryanya. 

Tapi bagi saya tidak apa-apa juga. Karena menurut saya,  for the best benefits, melakukan sesuatu itu harus dengan hati senang. Saya sendiri sempat tertidur hingga anak saya masuk membuka pintu kamar  dan berujar “mommy… happy new year” katanya melihat saya terbangun. Rupanya tepat jam 12.00 malam. 

Sayapun duduk dan tiba -tiba terpikir. Ini sudah masuk tahun 2017. Dan sangat bersyukur saya ada di sini. Berarti saya masih diberi kesempatan hidup guna memperbaiki perbuatan saya. Mendadak pikiran saya jadi melayang kemana-mana. 

Jika setiap tahun baru kita anggap sebagai sebuah milestone alias tonggak kilometer seperti yang ada di pinggir jalan,  maka ini adalah milestones yang ke 52 yang pernah saya lalui. Lumayan sudah agak panjang juga ya perjalanan saya? Walau tentu jawabannya relatif. Karena sebenarnya tak pernahlah kita tahu berapa banyak milestones lagi yang akan kita lalui hingga akhirnya menemui batas akhir perjalanan hidup ini. Ketika maut menjemput dan membawa kita kembali kepadaNya. Mungkin saja hanya  tinggal sedikit lagi, atau mungkin juga masih sangat panjang atau bahkan lebih panjang dari apa yang telah kita lewati. Who knows? 

Walau jumlah milestones yang di sisa perjalanan mungkin berbeda,  namun semua kehidupan tujuan akhirnya adalah sama yakni kembali kepada Sang Maha Pencipta. Menyatu kembali kepadaNya.  Dumogi amor ring Acintya -semoga kembali kepada Ia Yang Maha Tak Terpikirkan -demikian orang Bali biasanya berkata.

Jika tujuan akhirnya ujung-ujungnya sama dan jelas, maka yang lebih penting sekarang adalah bagaimana kita bisa membuat perjalanan dari satu milestone ke milestone berikutnya menjadi lebih berkwalitas?. Berkwalitas maksud saya disini adalah perjalanan hidup yang  lebih bahagia dan yang menurut kita lebih bermakna. 

Ada yang merasa bahagia ketika sebagian besar hasrat indra fisiknya terpenuhi.Memiliki sesuatu yang indah untuk dilihat dan didengar, sesuatu yang wangi untuk dicium, sesuatu yang enak untuk dirasakan dan  sesuatu yang nyaman untuk disentuh. Yang kemudian diterjemahkan sebagai hasrat makan, hasrat untuk minum, hasrat sexual dan sebagainya.

Ada  yang merasa bahagia ketika mampu meningkatkan strata sosialnya dengan mengumpulkan dan membangun kekayaan materi dan kekuasaan. Entah semata untuk dirinya atau juga sebagian untuk menyenangkan keluarganya atau orang lain. 

Ada juga yang merasa bahagia ketika setiap saat mampu tetap melangkah di jalan dharma. Selalu bisa berbuat baik  dan membantu sesama mahluk ciptaanNYa. 

Dan ada lagi yang merasa bahagia dalam pencarian makna hidup dan spiritual dalam perjalanannya untuk kembali kepadaNya. 

Walaupun pada kenyataannya mungkin ada orang yang kebahagiaannya lebih ditrigger oleh hanya salah satu aspek saja, sementara  aspek yang lain tak mampu membuatnya tergetar, namun sesungguhnya kebahagiaan yang dipicu oleh pemenuhan hasrat duniawi dan materi  sifatnya hanya sesaat dan tidak kekal.  Sementara kebahagiaan yang ditrigger oleh pemenuhan diri dalam menjalankan perbuatan-perbuatan baik bagi sesama mahluk ciptaanNya serta dalam upaya mendekatkan diri kepadaNYa selalu lebih long last dan abadi. 

Di sinilah letak tantangannya. Bagaimana kita bisa mencapai kebahagiaan yang lebih kekal atau sedikitnya mem”balanced” kebahagiaan itu sehingga setiap saat dalam perjalanan kita dari satu milestone ke milestone berikutnya menjadi lebih berkwalitas. 

Selamat tahun baru 2017!.

Memanfaatkan Kulit Roti Tawar.

Standard

​Jika kita membeli roti tawar, biasanya kita punya pilihan: roti tawar biasa atau roti tawar kupas. Yang kupas, maksudnya tentu adalah roti tawar yang kulit luarnya yg berwarna coklat itu sudah dikupaskan dari pabriknya. Mengapa dikupas? Karena beberapa konsumen mungkin tidak menyukai bagian luar roti ini. Biasanya agak lebih keras dibanding isinya. Selain itu jika diolah untuk hidangan lain warnanya jadi belang-belang karena isi roti yang putih sementara kulitnta coklat. Dan juga agak kaku, misalnya jika kita gunakan untuk menggulung keju. 

Jadi beberapa orang memang suka memilih roti kupas ketimbang roti biasa. 

Tetapi karena sudah dikupasin oleh pabriknya, konsumen biasanya harus membayar upah ‘ngupasin’itu. Sehingga selisih harga roti biasa dengan  roti kupas di level konsumen bisa menjadi sekitar Rp 2 000. Misalnya nih… di tukang roti langganan yang lewat setiap hari di depan rumah say, harga roti tawar biasa adalah Rp 12.000. Kalau roti kupas dari merk yang sama, saya beli dengan harga Rp 14.000. 

Halah!.Duit dua ribu rupiah aja kok dipersoalkan!.Mungkin sebagian orang ada yang akan berkata seperti itu. Tapi buat sebagian ibu rumah tangga itu tentu bermasalah. Dua ribu rupiah juga itu duit ya…ha ha. Apalagi buat emak-emak yang terpaksa harus beli roti setiap hari. Rp 2 000 x 30 hari kan lumayan tuh Rp 60  000 selisih harga yang harus dibayar per bulannya  he he he…. Jadi jangan beli roti tawar kupas!. *ternyata diamdiam saya menyimpan bakat jadi provokator juga ini  hua ha ha….. Sikap negative itu ya?.Nggak boleh!. Karena itu salah satu yang tergolong ke dalam menebar kebencian pada …..roti tawar kupas he he..

Nah jadi sikap positivenya gimana dong? Ya… itu soal pilihan kita sih. Roti tawar kupas juga sering kita butuhkan di saat saat tertentu. Terutama jika kita terburu buru dan tak punya waktu, roti tawar kupas tentu sangat bermanfaat.

Tapi saya mau balik ke roti tawar biasa aja dulu ya. Saya sering membeli roti tawar ini. Jika punya waktu, biasanya saya kupas sendiri kulit rotinya. Tapi kulit rotinya tidak saya buang. Saya manfaatkan juga. Untuk apa?. 

Kulit roti ini bisa kita panggang dan keringkan lalu gunakan untuk campuran krim sup ataupun salad. 

​Caranya kulit roti dipotong kecil-kecil. 

​Lalu dipanggang selama 20 menit dengan temperatur 180 derajat C sampai potongan kulit roti benar-benar kering dan garing. 

​Angkat potongan roti kering.

​Masukkan roti kering ke dalam mangkuk, lalu timpa dengan sup krim jamur atau sup krim ayam yang sudah matang. 

​Sup krim jadi semakin enak. 

​Atau bisa juga sedikit roti kering ditambahkan ke dalam sayuran salad sebelum diguyur dengan dressing di atasnya. Salad semakin mantap nih. 

Jadi intinya, jika kita membeli roti tawar biasa yang non kupas, kupaslah sendiri di dapur dan  jangan buang kulit rotinya. Selain lebih murah, bisa juga dimanfaatkan untuk makanan lain. 

Ghost…

Standard

​Jam 2 pagi. Saya terbangun dan mendapati diri saya sedang memeluk anak saya yang kecil. Rupanya tadi saya ketiduran. Pulang kerja agak malam dan saya merasa sedikit kelelahan. Anak saya yang kecil meminta tolong ingin dipijitin sebelum tidur. Jadilah saya ikut berbaring sambil memijit dan mengusap-usap punggungnya. Juga sambil berdoa dalam hati semoga anak saya kelak tumbuh jadi orang berbahagia, yang mandiri,  yang baik hatinya dan suka menolong orang lain yang membutuhkan bantuannya. Standardlah itu dilakukan oleh semua ibu ibu di seluruh dunia ya?. 
Tapi rupanya, entah saking khusuknya berdoa atau karena saya memang kelelahan…eh tanpa sadar saya tertidur. Belum mandi, belum ngapa-ngapain. Jadilah akhirnya terbangun jam 2 pagi. 

Yang pertama saya lakukan adalah menyambar handuk dan segera ke kamar mandi. Lalu mengendap-endap ke kamar mengganti baju dengan yang bersih. Suami saya tertidur pulas. Nafasnya naik turun dengan teratur. Saya membetulkan selimutnya agar ia tidak kedinginan. Lalu saya memeriksa ke dua anak saya yang juga tidur dengan nyenyak. Memeriksa sekeliling takut ada nyamuk menggigit kulitnya. Lalu saya ke ruang tengah, memeriksa pintu depan dan belakang untuk memastikan semua terkunci dengan baik. Aneh…mata saya sekarang sulit dipejamkan. Mungkin karena habis mandi jadi terasa segar. Akhirnya saya memutuskan untuk duduk di ruang tengah. Membuka laptop saya dan bekerja. Memeriksa tumpukan e-mail dan proposal yang belum sempat saya baca dan periksa.

 Tak terasa malam semakin larut. suasana sangat sepi dan hening. Hanya ada saya, dan suara laptop yang mendenging sangat halus. Tiba tiba saya mendengar suara kecil kecipak air. Saya kaget. Suara apa ya? Dari arah kamar mandi. Saya diam. Tidak ada apa apa. 

Beberapa menit kemudian, ada suara gerakan air lagi. Kali ini agak lebih panjang. Saya memasang telinga saya baik-baik. Diam lagi. Hening. 

Sebenarnya saya merasa agak takut. Tapi saya berusaha berpikir logis.Saya memberanikan diri untuk bangkit dari tempat duduk.  Berdiri memeriksa kamar mandi. Aneeh!. Semua keran air mati. Baik yang di wastafel, di kucuran air maupun untuk jetwasher. Walaupun basah, tapi kerannya sudah mati semua. Ini sungguh aneh. Akhirnya saya kembali ke ruang tengah. 

Sekarang saya ingin menulis. Saat beberapa kalimat sudah mulai terketik, eh…suara kecipak air itu muncul lagi. Suara apa itu? Kok datang lagi tapi tidak ada kelihatan wujudnya? Saya periksa lagi dan tetap tidak ada apa apa. Tengkuk saya mulai merinding membayangkan sesuatu yang tidak bersahabat. Hantu!!!!. Atau apapun namanya mahluk halus itu. 

Tapi tidak!. Saya tidak mau menyerah sama hantu. Jika ini terjadi pada waktu saya kecil, sudah pasti saya akan ngibrit berlari ke pangkuan bapak saya. Tapi sekarang? Seumur segini? Kemana saya harus ngibrit? Ini tempat saya tinggal. Suami saya tentu tidak percaya akan cerita hantu ini. Alih-alih saya malah bisa ditertawakan dan dianggap nggak logis. Jadi saya memilih untuk tidak membangunkan suami saya. 

Akhirnya karena tak punya pilihan lain,  saya datang kembali ke kamar mandi. Saya berdiri di situ beberapa saat dan  berkata kepada entah siapa “Ayo tunjukan dirimu!. Kalau kamu memang berani“. Tak ada yang menyahut. Hanya keheningan malam. 

Saya bertahan di tempat itu beberapa saat. Menunggu sesuatu mungkin akan terjadi.  Tetap tidak terjadi apa apa. Saya kembali ke tempat duduk. 

Pukul 5 pagi anak saya yang kecil bangun. Saya menyambutnya dengan sapaan pagi. Tak berapa lama suara kecipak air itu terdengar lagi. Anak saya membungkuk di rak depan kamar mandi. Ia melihat ke dalam gelas  berisi air kelapa yang tak habis diminum semalam yang diletakkan di situ. “Ya ampuuuun Mama. Kasihan amat cicak ini kecemplung ke dalam gelas” katanya sambil mengangkat gelas itu. Seekor cicak tampak memberontak, berusaha ingin keluar dari gelas yang berisi air kelapa. Waduuuuh. Ha ha ha… Jadi???

Sambil membantu cicak itu keluar dari gelas, saya pun bercerita kepada anak saya tentang apa yang saya dengar dan sangka sebagai hantu. 

Anak saya hanya nyengir mendengar cerita saya. Ia masuk ke kamar mandi sambil berkata, “Lain kali kalau mama takut, mama bangunin aja aku…” katanya. Oya… bener juga. Anak saya sekarang sudah besar. Bisa juga dijadikan pilihan tempat ngibrit jika ketakutan.  Thanks God. 

Heathens -How To Grab Audience Attention Quickly.

Standard

How to grab audience attention quickly. Memetik salah satu intisari pelajaran memasarkan dari sebuah lagu Twenty One Pilots.

Saya sedang dalam perjalanan dengan anak saya yang menanjak remaja. Seperti biasa ia yang menguasai radio dan memilih channel kesayangannya. Lalu melantunlah lagu lagu yang sedang nge hits di radio itu macam lagunya Shawn Mendez ‘I can treat you better then he can..’ atau lagunya Maroon ‘I don‘t want to know‘, Ariana Grande, maupun lagunya Selena Gomez. “We dont talk anymore…. we dont talk any more….”.

Saya ikut menggoyang goyangkan badan saya dan sesekali ikut bernyanyi. Hingga tiba-tiba radio itu memutar sebuah lagu yang menurut saya aliran musik dan melodynya sangat jauh berbeda dengan lagu lagu lain yang sangat ABG. Sayapun terdiam menyimak.

All my friends are heathens. Let it slowWait for them to ask you who you knowPlease don‘t make any sudden moves.  You don‘t know  half of the abuse….. “.

Karena penasaran sayapun mencari tahu dari anak saya siapa penyanyinya. Anak saya heran.”Mengapa mama suka lagu itu? Itu kan lagunya orang jahat” kata anak saya. Saya tidak paham mengapa itu lagu orang jahat. Ia lalu menjelaskan bahwa lagu itu ada di film film super hero dan dinyanyikan oleh komplotan penjahatnya.  Itu tuh…macam Harley Quinn, musuh musuhnya Batman. Ooh jadi begitu ya… Saya manggut-manggut. Lagu ini dinyanyikan oleh Twentyone Pilots.

Lalu saya coba search sendiri dari youtube dan lihat visual backgroundnya yang dimulai dengan sel-sel penjara. Lalu informasi dari Wikipedia jika lagu ini memang awalnya diciptakan untuk soundtrack film “Suicide Squad” yang baru saja direlease di pasaran. Ooh..

Terlepas dari background lagu ini yang soundtrack sebuah film, lagu ini menurut saya berhasil menarik ‘attention’ dari audience dengan sangat cepat. Mengapa? Karena selain memang melodynya enak – yang tentunya merupakan alasan utama mengapa lagu ini disukai orang – lagu ini keluar dengan genre musik yang totally berbeda. Terutama ketika radio melantunkan lagu lagu Ariana Grande, Selena Gomez, Justin Bieber, Shawn Mendez, dan sebagainya, tiba tiba muncul lagu ini. Sungguh terasa perbedaannya yang membuat pemirsa terdiam. Lain dan tidak biasa.

Jadi poin saya adalah bahwa untuk mendapatkan attention yang cepat dalam kondisi yang super crowded, dibutuhkan sesuatu yang bagus, unik dan berbeda. Ya. Dua kombinasi itu: Bagus dan Beda, merupakan sarat dasar untuk mudahnya mendapat perhatian. Dan itu berlaku dalam berbagai aspek kehidupan, termasuk dalam pemasaran. Memasarkan produk baru, misalnya.

Jika kita datang  dengan sesuatu yang biasa biasa saja. Sama atau serupa dengan apa yang sudah ada di pasaran, akan tidak mudah bagi kita untuk mendapatkan perhatian konsumen. Apalagi jika kita tidak mendapatkan posisi yang mudah terlihat orang lain. Mau tidak mau ya kita harus rajin rajin berkoar-koar memperkenalkan diri. Coba kita datang dengan sesuatu yang baru dan berbeda. Tanpa kita mintapun orang akan melirik  dan penasaran ingin mengenal lebih jauh. Usaha yang harus kita lakukan untuk memperkenalkan diripun menjadi jauh lebih ringan, bukan?

Tapi berbeda saja juga nggak cukup. Apa yang kita perkenalkan kepada publik juga harus sesuatu yang bagus. Sesuatu yang menarik dan menyenangkan selera publik. Jika tidak, tentu tidak ada gunanya juga menjadi berbeda. Orang mungkin awalnya tertarik, tetapi setelah itu akan kecewa dan tidak mendapatkan kesan yang baik. Tentu kita tidak ingin itu terjadi juga bukan?

Nah…jadi balik lagi ke intisari pelajaran yang bisa kita petik dari lagu Heathens ini bahwa betapa pentingnya menjadi berbeda dan bagus. Yap!. Berbeda dan bagus. Bukan asal sembarang berbeda.

Catatan: Mohon maaf, sebagian dari pembaca mungkin ada yang membaca tulisan ini  dengan tidak lengkap, karena tanpa sengaja ter’publish’ saat tulisan belum selesai.

Pupuk Guano Untuk Dapur Hidup.

Standard

Tentang Cabe Yang Tak Habis-Habisnya Berbuah. 

​Saya memiliki 12 batang tanaman cabe rawit dalam koleksi Dapur Hidup di pekarangan rumah saya saat ini. Bibitnya saya dapatkan dari cabe di limbah dapur yang tak terpakai lagi karena sudah busuk. 

​Menyemai tanaman cabe dari biji limbah dapur sangatlah mudah. Karena saya hanya menggeletakkannya di pot dan biji biji itupun bertumbuhan. Problemnya hanyalah setelah anakan cabe itu sudah agak besar dan sudah saatnya dipindahkan ke potnya sendiri. Pertama, saya tidak memiliki banyak tempat ataupun pot untuk menanam semua anakan cabe itu. Kedua, ternyata sebagian dari anakan cabe itu terserang virus tanaman yang membuat pucuknya menghitam dan daunnya kering. Jadi terpaksa saya siangi dan buang tanaman yang tidak sehat itu. 

Sisanya yang sehat sekitar 15 batang saya tanam dalam pot. 

Pada awalnya, tanaman ini tumbuh dengan sangat subur. Daunnya hijau dan lebar lebar. Hati saya sangat gembira. Sayang tak lama kemudian, mulai ada banyak kutu daun kecil kecil hinggap di balik daunnya yang lebar lebar itu, meninggalkan lapisan putih mirip bedak. Waduuh… saya sudah bisa membayangkan apa yang terjadi setelah ini. Tanaman saya bisa mengkeret lalu mati perlahan. 

Sebelum itu terjadi, saya menyikat daun daun tanaman cabe ini satu per satu. Karena saya tidak mau menggunakan pestisida unyuk tanaman saya. Baru lima belas batang saja menyikat daun, membutuhkan waktu yang sangat lama dan rasanya sangat melelahkan. Saya membayangkan bagaimana dengan petani yang tanamannya hingga ribuan. Serangan kutu ini sangat mengganggu. Sekarang saya mulai mengerti mengapa petani menggunakan pestisida. Dan mengapa kadang kadang harga cabe melonjak naik tanpa kira kira. 

Terlepas dari gangguan kutu daun putih ini, tak seberapa lama saya menemukan lagi tanaman cabe saya terserang virus yang membuat daunnya keriting dan pucuknya menghitam seperti terbakar. Ya ampuun. Cobaan datang bertubi-tubi untuk menjegal semangat saya bertanam cabe. Tapi tidak!!!! Saya tidak mau menyerah sedemikian mudah.

Di tengah ketidak berdayaan, saya terpaksa menggunting dan menggunduli tanaman cabe itu. Membuang semua daun dan pucuknya yang bermasalah (nyaris 100%). Tentu sangat sedih. 

Namun beberapa hari kemudian saya melihat tunas baru yang sehat muncul. Jadi tidak sia-sia pengorbanan saya. Tunas baru itu membesar, meninggi menjadi cabang baru dengan daunnya yang banyak. Hati saya sangat bahagia. Terharu melihat pertumbuhannya. Terlebih-lebih ketika tanaman  ini mulai menunjukkan bunganya. Bermekaran putih kehijauan satu per satu. Namun apa daya, setelah itu ternyata bunganya pada rontok satu per satu. Dan daun serta pucuk dan lengkap dengan putik bunganya semuanya mengkeret seperti hangus. Aduuh… kedukaan kembali melanda hati saya. Tak habis pikir, bagaimana caranya agar sukses membuat cabe ini berbuah. Rasanya tak kurang perawatannya. Semua cukup. Air, sinar matahari dan pemupukan. 

Dengan berat hati kembali saya menggunduli tanaman cabe saya. Seperti sebelumnya, tunas baru kembali muncul Menjadi cabang baru yang sehat dengan batang yang kuat dan daun yang banyak. Mulai berbunga dan akhirnya menjadi calon buah kecil yang hijau. Setiap hari saya memeriksanya, merawat sambil berdoa. Hingga pada bulan Maret 2016, akhirnya untuk pertama kalinya saya melihat cabe saya akhirnya memerah. Akhirnya panen juga, walaupun tidak banyak. Kurang lebih hanya 1 kilo gram semuanya (buah yang pertama memerah tidak saya petik, saya biarkan ia tetap di pohonnya hingga tua dan kering sendiri).

Setelah itu tanaman cabe saya terserang hama virus lagi. Dan kali ini saya nyaris menyerah sampai akhirnya saya pulang ke Bali.

​ Kakak sepupu dan keponakan saya memberikan Guano untuk saya coba  pada tanaman Dapur Hidup saya. 

Pupuk organik berbahan baku kotoran kelelawar  ini saya bawa ke Jakarta dan coba saya taburkan pada tananan cabe saya.

​Tanpa saya duga, hasilnya ternyata luar biasa. Cabe yang tadinya sekarat sudah hampir mati mulai tumbuh dengan baik. Bukan hanya itu, bunganya juga tiba tiba muncul sangat banyak. Membuat saya sungguh terheran heran. 
Bunga dengan cepat menjadi buah. Membesar dan berubah warna menjadi jingga lalu merah.

​ Lalu segera menyusul dengan bunga bunga yang baru, jadi buah dan memerah. Begitu seterusnya. Setiap minggu saya panen. Dan pohon cabe ini terus berbuah lebat sejak bulan Maret hingga kini. 
Sekarang sudah memasuki pertengahan Oktober. Berarti sudah lebih dari 7 bulan cabe ini berbuah terus.  Dan belum ada tanda tanda akan berhenti berbuah karena bunganya masih bermunculan. 

Parsley, Si Keriwil Yang Cantik.

Standard

​Yaiyy!!! Akhir pekan tiba. Saatnya meluangkan waktu untuk tanaman Dapur Hidupku. Nah…Sabtu ini saya mau bercerita tentang Parsley alias Peterselli, tanaman bumbu dapur baru di halaman rumah saya.

​Walaupun bukan tanaman asli Indonesia, sebenarnya Parsley tidaklah terlalu asing bagi kita. Karena daun tanaman ini cukup sering kita temukan dijadikan garnish ataupun hiasan untuk mempercantik hidangan di restaurant-restaurant besar. Selain itu daun tanaman ini lumayan mudah juga kita temukan dijual di rak sayuran di Supermarket. 
Alasan jujur saya menanam Parsley sebenarnya memang hanya sekedar penasaran saja. Ingin tahu apakah saya bisa menumbuhkannya di udara Jakarta atau tidak. Mengingat tanaman ini biasanya ditanam di daerah dingin. 

​Saya membeli bijinya dengan cara online Beberapa bulan yang lalu. Namun karena kesibukan, saya tidak langsung menyemainya. Baru setelah agak senggang kemudian saya menebar bijinya di atas rockwool. Sayang sekali tingkat pertumbuhannya rendah sekali. Saya hanya bisa mendapatkan tanaman parsley ini tidak lebih dari 10 pohon. Beberapa ada yang mati keinjak kucing, sekarang hanya sisa 6 pohon. Tapi tidak apalah. Saya cukup bahagia dengan tanaman saya ini. Lagipula saya tidak akan membutuhkan daun ini banyak-banyak juga. 

Parsley (Peterselinum ) secara fisik tanaman ini sangat menyerupai seledri. Karena memang masih satu keluarga dengan seledri. Menurut beberapa sumber, merupakan tanaman herbal yang sangat baik untuk mencegah tumor paru-paru dan juga penyakit arthritis rhemathoid.