Tag Archives: Amritsar

Turban.

Standard
Turban.

Bangun di pagi hari di kota kecil Pathankot sungguh menyegarkan. Udara di sini sangat sejuk dan saya sangat bersemangat karena siang ini kami akan pergi ke Temple untuk menyaksikan upacara pernikahan Karan dengan Shela. Bergegas mandi dan berdandan yang pantas untuk pergi ke tempat suci.

Sebelum pergi, kami berkumpul dulu di rumah Karan untuk sarapan bersama dan menyaksikan persiapan yang dilakukan oleh pengantin pria.

Karan memilih untuk menggunakan pakaian berwarna krem dengan turban dan selendang berwarna merah. Sungguh pantas dan menawan. Baru pertama kali saya melihat Karan dalam busana adat seperti itu.

Diantara busananya itu yang paling menarik untuk dibicarakan adalah tentang Turban. Karena Turban yang digunakan oleh pria Sikh ini sangat menarik dan unik bentuknya.

Secara adat, pria Sikh umumnya tidak memotong rambut, jenggot maupun cambangnya. Rambut yang panjang ini kemudian digelung ke atas dan ditutup dengan kain yang disebut dengan Turban. Saya lihat, di daerah Punjab ini bahkan anak-anakpun sudah menggunakan penutup kepala yang berupa sapu tangan atau ikat kepala yang dicepol di ubun ubun.

Selain mempunyai fungsi sebagai penutup kepala, Turban juga berkaitan dengan keyakinan. Jika kita bayangkan, mungkin fungsinya sama dengan “Blangkon” dalam adat Jawa atau “Iket” dalam adat Sunda atau “Udeng” dalam adat Bali.

Turban bisa berwarna macam macam. Ada yang hitam, merah, hijau, kuning dan sebagainya tergantung selera sang pemakai. Walaupun saya pernah dengar kalau jaman dulu warna turban juga dihubungkan dengan kelompok masyarakat tertentu. Saya tidak tahu apakah hal itu masih berlaku sekarang, yang jelas saya tahunya Turban sangat penting artinya dalam kehidupan orang Sikh.

Berbincang dengan Ravindra, salah seorang kakak Karan, Turban merupakan salah satu busana yang khas untuk pria Sikh guna menutupi rambut yang merupakan salah satu dari 5 hal penting dalam keyakinan orang Sikh yakni:

1. Kesh = Rambut (yang biasanya tidak dipotong).

2. Kaccha = Pakaian Dalam khusus yang terbuat dari bahan katun.

3. Kara = Gelang (biasanya terbuat dari baja).

4. Kanga = Pedang (yang biasanya panjang dan terbuat dari baja).

5. Kirpan = Sisir (yang biasanya terbuat dari kayu).

Saya sangat beruntung karena saat pemakaian turban di kepala pengantin pria, saya ada di tempat itu dan ikut menyaksikan.

Sebenarnya agak rumit bagi saya, tetapi bagi mereka yang sudah terbiasa memakai atau memakaikan tentu saja ini sangat mudah.

Pemasangan turban di kepala Karan berlangsung cepat dan lancar. Tahu tahu sudah jadi saja.

Busana pengantin pria Sikh

Sekarang dengan ditambahkan dengan untaian mutiara sebagai penutup wajah dan kalung serta pedang panjang, pakaian pengantin pria terasa semakin lengkap dan mantap.

Pagi itu acara di dalam rumah ditutup dengan upacara memutar – mutarkan uang di atas kepala pengantin pria oleh papa, mama, om, tante, saudara dan keluarga serta sahabat Karan (termasuk saya) dengan harapan kelak rejeki sang pengantin pria terus berlimpah. Semoga.

Lalu kami berfoto bersama. Sungguh keluarga yang bahagia.

Advertisements

Undangan dan Perjalanan ke Amritsar.

Standard
Undangan dan Perjalanan ke Amritsar.

Karanjit Singh, seorang sahabat saya memberi kabar jika ia akan segera menikah dan mengharapkan kehadiran saya di Amritsar, di kaki Himalaya. Sungguh senang dan ikut berbahagia mendengarnya. Sayapun segera memeriksa jadwal dan menyesuaikan pekerjaan agar bisa menghadiri acara pernikahannya.

Saya rasa perjalanan ke kaki Himalaya ini akan sangat menarik bagi saya. Pertama karena saya akan menyaksikan secara langsung upacara pernikahan sahabat saya itu dalam adat Sikh. Saya belum pernah menyaksikan pernikahan adat Sikh sebelumnya. Pasti akan sangat menarik.

Selain itu, selagi di Amritsar nanti, saya juga ingin berkunjung ke Golden Temple, salah satu Sikh Temple yang sangat terkenal. Lalu Durgana Mandhir, salah satu Hindu Temple yang juga cukup terkenal sebagai tempat pemujaan Tuhan dalam fungsinya sebagai Dewi Durga. Dan saya juga ingin sekali mengunjungi Walmiki Temple – karena kota Amritsar ini dulunya adalah tempat kediaman Bhagawan Walmiki sang penulis Ramayana.

Sementara, teman saya yang akan ikut berangkat mengajak kami sekalian mampir ke kota Agra, sekitar 4 jam perjalanan dari New Delhi untuk mengunjungi Taj Mahal dan Agra Fort, dua tempat terkenal dan bersejarah di India.

Akhirnya Karan mengatur agenda perjalanan kami seperti ini:

– 2 hari pertama di India kami akan mengikuti acara pernikahan Karan.

– 1 hari di Amritsar untuk mengunjungi Golden Temple, Durgana Mandhir, Walmiki Temple serta belanja-belanja.

– Lalu di hari terakhir kami akan ke Agra untuk mengunjungi Taj Mahal dan Agra Fort.

Saya berangkat dari Jakarta bersama 2 orang teman. Saat itu akhir bulsn Oktober.

Kami transit sebentar di Kuala Lumpur. Di sana kami bertemu dangan seorang teman lain yang juga akan datang ke acara yang sama di Amritsar.

Setelah menempuh perjalanan sekitar 5 jam dari Kuala Lumpur, akhirnya mendaratlah kami di kota Amritsar pada tengah malam.

Cuaca terasa sejuk. Sekitar 21° C. Kami turun dari pesawat. Udara menyebar wangi rempah. Mengingatkan saya akan wangi udara di Bengalore yang juga menebarkan wangi rempah walaupun di sini terasa lebih ringan.

Jalan ke Pathankot yang berkabut.

Kami dijemput oleh 2 orang pria yang diutus oleh keluarga Karan. Keluarga Karan tinggal di kota kecil bernama Pathankot sekitar 2 jam perjalanan dari Amritsar. Ke sanalah kami menuju.

Begitu keluar dari bandara, jalanan sangat sepi. Hanya satu dua truk yang membawa beban yang melintas. Di kiri kanan jalan itu hanya pepohonan yang berdiri tegak.

Kabut mulai turun dan menyebar di sepanjang perjalanan kami dari Amritsar ke Pathankot. Di beberapa titik kabut bahkan sangat tebal hingga jarak pandang kami bahkan tidak mencapai setengah meterpun. Sungguh pekat. Supir kami yang cenderung melarikan kendaraannya kencang -kencang, kali ini harus berhati hati dan memperlambat kendaraan setiap kali kabut menebal dan menghalangi pandangan.

Kira kira 2 jamnya kemudian, kami tiba di rumah keluarga Karan di Pathankot. Disambut dengan hangat oleh kedua orang tua Karan, kakak kakak serta ipar dan saudaranya yang lain.

Lampu lampu generlap biru putih menjuntai dan menebarkan kebahagiaan. Rumah yang hangat.

Rupanya mereka baru saja selesai menjalankan acara adat pra pernikahan termasuk di dalamnya memasang mhendi yakni lukisan di tangan sang mempelai wanita. Sayang saya ketinggalan tak bisa menyaksikan acara yang sangat seru ini.

Apa boleh buat, akhirnya kami cuma bisa betistirahat agar esok hari sehat dan segar untuk menyaksikan pernikahan Karan di Sikh Temple.