Tag Archives: backyard gardening

Bawang Daun Hasil Daur Ulang Limbah Dapur.

Standard
Bawang Daun Hasil Daur Ulang Limbah Dapur.

Bawang Daun (Leek), sangat kita butuhkan sehari hari untuk di dapur. Sebenarnya mudah juga sih kita dapatkan di tukang sayur. Tetapi adakalanya saat bikin dadar telor atau masak mie instan pengen nambahin irisan daun bawang ini… buka kulkas…eh stok lagi habis. Melorot deh semangat masaknya. Nyari kemana? Sementara tukang sayur sudah tidak ada.

Tapi sebenarnya kita bisa menyimpan stok Bawang Daun dalam posisi hidup lho!. Caranya? Ya..kita tanam sendiri di halaman.

Kalau membersihkan Bawang Daun, biasanya kita memotong bagian akarnya lalu kita buang. Gunanya untuk memudahkan pembersihan.

Bawang daun

Nah kali ini, bagian akar ini jangan kita buang. Kita potong sedikit agak lebih panjang dari biasany, lalu coba tanam di pot ataupun di tanah. Jangan lupa disiram agar tidak kekeringan.

Tak berapa lama bawang ini akan memberikan daunnya kembali pada kita.

Kita tinggal ngambil seperlunya saat kita butuh.

Selebihnya biar alam sendiri yang menjaganya.

Jika kita sedikit cermat, ada banyak hal yang bisa dimanfaatkan dari limbah dapur. Bukan hanya limbah Bawang Daun ini saja, kangkung, seledri, dan sebagainya… semuanya bisa ditanam ulang kembali.

Yuk kita bikin Dapur Hidup!.

Advertisements

Garden Update: Cincau Perdu.

Standard

Sudah lama nggak sempat ngupdate kebun halaman saya. Kemarau panjang dan serangan penyakit karat serta kutu putih membuat kebun menjadi merana. Jadi saya memilih untuk mengistirahatkannya sebentar untuk membantu memutus penularan penyakit-penyakit itu.

Namun demikian, masih ada beberapa tanaman dapur hidup yang tetap produktif. Misalnya pohon Cincau Hijau. Tetap berdaun lebat. Ever green.

Ada 3 jenis yang saya tanam dan ke tiganya lumayan lebat daunnya. Jadi harus dimanfaatkanlah ya. Kalau tidak toh akan tetap menguning dan layu juga pada akhirnya.

Nah ini adalah salah satunya. Daun Cincau Perdu (Premna oblongifolia). Daun Cincau yang saya baru tahu sejak saya tinggal di Jakarta, karena jenis cincau ini tidak dibudidayakan di Bali.

Daunnya lebar-lebar dan sesuai namanya tanaman ini batangnya tidak merambat, tapi tegak seperti layaknya Perdu. Saya menanamnya dari stek batang yang diberikan oleh salah seorang sahabat.

Dapur Hidup: Air Pandan Arum Membuat Keringat Pun Ikut Wangi. 

Standard

Pandan Arum aluas Pandan Wangi.

Kalau lagi di rumah, kerjaan saya memeriksa tanaman dan melakukan sesuatu di kebun. Entah penanaman, pemupukan, penyiangan dan sebagainya. Selalu ada yang perlu dilakukan. 

Nah…kali ini saya memilih untuk memisahkan anakan pohon Pandan Arum (Pandanus Amaryllifolius).
Menanamnya dalam polybag siapa tahu ada teman yang ingin minta bibitnya. 

Tanaman ini sudah cukup lama saya miliki dan sering saya ambil daunnya entah untuk memberi rasa dan wangi pada kolak atau bubur kacang hijau. Saya menyukai wanginya. 

Air Daun Pandan

Sambil memindahkan tanaman, saya  melihat beberapa daun yang sudah cukup tua. Sangat layak untuk diambil. Jadi teringat, bahkan jika hanya direbus di air minum pun daun pandan arum memberikan aroma yang enak pada air minum. Dan jika sering meminumnya keringat kita pun lama-lama menjadi ikut wangi. Coba deh!