Tag Archives: Book

BACAAN SAAT LIBUR : LAKI LAKI LAKU.Antologi Puisi.

Standard

Sebenarnya buku ini sudah saya terima dari Bang Eki Thadan Metaforma  beberapa bulan yang lalu. Baru sempat saya baca.

Judulnya sendiri emang dah unik. LAKI LAKI LAKU. Yang kayak gimana ini ?  Penasaran dong ya?

Rupanya Antologi Bersama 11 Penyair Laki-Laki Indonesia, Wanto Tirta, Tampil Chandra Noor Gultom S.Sos., M.Hum, Sudarmono, Soekoso DM, Sam Mukhtar Chan, Rd Nanoe Anka, Prawiro Sudirjo  Octavianus Masheka, Dian Rusdi, D’Eros Sudarjono dan Aris Nohara.

Hanya khusus laki-laki karena menurut Editornya, Bang Eki  Eki Thadan, puisi-puisi di buku ini mestinya berkisah tentang potensi lelaki yang tidak diketahui kaum hawa.

Sebagai pembaca hawa yang awam, coba saya simak dan petik beberapa ya. Tentu saja semua yang saya tuliskan ini adalah interpretasi saya semata sebagai seorang pembaca.

Ha! Ternyata bermacam-macam gaya kaum adam ini berpuisi. Topiknya pun beda-beda, mulai dari pencarian, hasrat, cinta dan kerinduan, takdir sebagai laki-laki,  berondong, pencarian jati diri, dan sebagainya.

Saya tertarik pada judul “Mamba Hitam” karya Aris Nohara. Black Mamba  adalah sejenis ular berbisa yang sangat mematikan. Dan puisi ini dimulai dengan kalimat ” kata-kata melingkar di tubuh kawanmu/mendekapnya hingga sesak/dan begitu tak berdaya…”. Entahlah… dari judul dan pembukaannya saya merasakan kengerian dan duka yang dalam. Seseorang telah menderita atau binasa akibat   kata-kata beracun orang lain yang diibaratkan sebagai ular mamba. Ngeriii.

Lalu ada puisi yang puitis romantis karya Octavianus Masheka berjudul Orkes Hujan Rindu.  Saya pikir ini puisi yang disukai banyak perempuan. Bikin hati wanita klepek-klepek. Wanita mana  sih yang tak bahagia mendengar kalimat “…. aku berdansa sendiri dalam melody rindu/membayangkanmu dalam pelukanku” oleh kekasihnya ?

Ha! Ini ada yang protes. “Sebuah Tanya” karya Prawiro Sudirjo. “Laki-laki itu ‘letoy’, lemah dan kaku kok laku? Iya  Memang susah untuk memahami mengapa kok laku . Karya-karya Prawiro Sudirjo di buku ini bisa dibilang menohok.

Rd. Nanoe Anka datang dengan puisi-puisi cinta. Ada yang berjudul “Akulah Lanang Ing Jagad. Kelihatannya mantap ini. Kalimat-kalimatnya sangat convincing bagi kaum wanita untuk mengakui ya betul… kamulah arjuna impianku.

Wanto Tirta menuliskan 3 puisi yang saya pikir themanya menyentuh masalah spiritual, sosial dan kemanusiaan. Entahlah apa benar atau salah. Saya menangkap upaya pencarian makna diri yang cukup kuat di sini.

Penyair Sudarmono, menuliskan puisi-puisi yang berkaitan dengan pencarian cinta lelaki.

Eros dalam puisinya Seringkih Kristal berkata tentang takdir sebagai laki-laki yang harus terus dijalani. Ooh begitu ya? Saya baru terpikir jika laki-lakipun bisa menganggap bahwa jadi laki-laku itu adalah takdir. Bukan wanita saja yang berpikir begitu.

Ada pesan yang disampaikan oleh Soekoso DM untuk wangsa Hawa se Arcapada, agar tidak mendengarkan bisikan lelaki liar.

Sam Mukhtar berkisah tentang perjalanannya menuju senja . Ya…ketiga puisinya bercerita tentang lelaki di kala senja, yang membuat saya ikut-ikutan teringat bahwa  senjapun sebentar lagi menghampiri diri saya juga.

Lalu Chandra Noor Gultom benar-benar khusuk dengan laki-laki laku itu seperti apa. Dijelaskan dalam puisinya Bukan Kuda Liar  Sutera Pilihan dan juga Ksatria Tak Kan Gagap.

Dian Rusdi menuliskan lelaki sebagai sosok ayah dalam puisinya Senja dan Lelaki Matahari Itu Ayah.

Sekali lagi, ini adalah interpretasi saya sebagai seorang pembaca. Selebihnya, arti dan makna dari tiap -tiap puisi ini tentu hanya penyairnyalah yang tahu.

SARWAÇĀSTRA.

Standard

Saya mendapatkan buku tua yang sangat menarik perhatian saya ini, berjudul “SARWAÇĀSTRA” Djilid I yang disusun oleh Ki Hadiwidjana R.D.S , seorang guru SMA di Jogja pada tahun 1956 (cetakan ke lima). Berarti sudah 65 tahun ya usianya tahun ini. Saya yakin, selain buku ini sudah kuno, juga keberadaannya pasti sudah sangat langka.

Sebenarnya adalah kitab pelajaran dan latihan Bahasa Jawa Kuno (Kawi) untuk SMA kelas 1. Berarti sebenarnya ada jilid II dan jilid III untuk kelas 2 dan kelas 3 yg tidak saya miliki. Saya coba search online barangkali ada yang menjual. Ternyata memang tak ada.

Yang sangat menarik , selain berisi tentang hukum singkat Bahasa Kawi, buku ini berisi petunjuk tentang huruf, sandhi, kata pengganti nama, kata penunjuk, kata tanya, kata ganti orang,sebutan, huruf sengau, contoh contoh kalimat, kata sambung, kata keterangan waktu, keterangan sebab akibat, kakawin dan beberapa contoh cerita dalam Bahasa Kawi untuk latihan.

Cerita-cerita di buku ini sangat menarik. Kebanyakan cerita yang pernah diceritakan Bapak semasa saya kecil, yang mengandung banyak pesan-pesan moral dan pesan kehidupan.

Contohnya adalah cerita “Cakrangga Mwang Durbuddhi”, kisah tentang kura-kura dan angsa yang berniat mengungsi dari telaga tempatnya berdiam selama ini, tetapi akhirnya mati akibat ia tak mampu mengendalikan emosinya.

Lalu ada juga cerita “Patapan” yang berkisah tentang Maharaja Duswanta. Kemudian ada kutipan serat “Pararaton” yang menceritakan riwayat Ken Arok.

Berikutnya ada sedikit cerita-cerita Tantri seperti Wre Mwang Manar (Kera dan Burung Manyar), Pejah Dening Sambeganira (Tewas Akibat Belas Kasihan) Tan Wruh Ing Nitiyoga ( Tak Tahu Akan Sikap Yang Layak), Gagak Mwang Sarpa, Pejah Dening Yuyu (Burung Gagak dan Ular Mati karena Kepiting), Pinakaguna Sang Prajna (Kebajikan Bagi Orang Pandai), Anemu Dukha (Mendapat Kecelakaan), Manuk Baka Mati Denikang Yuyu (Burung Bangau Mati Oleh Ketam).

Lalu ada kutipan cerita “Mandaragiri” dan “Nusa Jawa Ring Açitakala”, dari lontar “Tantu Panggelaran”. Dan yang terakhir adalah cerita Hidimbi yang dikutip dari Adi Parwa.

Wow. Buku ini sungguh keren sekali. Saya sangat senang membacanya dan sedikit sedikit menambah pengetahuan saya tentang Bahasa Jawa Kuno (Kawi). Bangga dan terharu.

Tetapi di sisi lain, hati saya juga terasa teriris. Sungguh sangat disayangkan Bahasa kuno milik bangsa kita ini akhirnya pelan-pelan tergeser oleh bahasa asing. Sedangkan Bahasa Kawi itu sendiri akhirnya menjadi Bahasa Asing di negerinya sendiri 😭😭😭

Mari cintai bahasa leluhur kita
Mari cintai literatur kuno kita.

Terimakasih kepada yang telah berkenan memberikan buku ini untuk saya baca.

ZIKIR BURUNG LEMPUNG.

Standard
Buku Antologi Puisi “Zikir Burung Lempung” karya Remmy Novaris MD.

Saya sudah menerima buku Antologi puisi “Zikir Burung Lempung” karya Pak Remmy Novaris DM beberapa saat yang lalu.
(Maaf Pak Remmy, saya tidak ngasih info sebelumnya).

Awalnya saya membaca judul buku antologi ini sebagai sebuah kalimat “Zikir Burung Lempung”. Membayangkan seekor burung yang terbuat dari lempung (tanah liat) yang sedang berzikir. Lalu saya membaca puisi demi puisi yang ditorehkan Pak Remmy dalam buku ini hingga habis.

Sesungguhnya memang saya tidak menemukan puisi tentang burung lempung yang sedang berzikir itu. Adanya puisi-puisi tentang lempung, tentang zikir burung. Dan puisi-puisi lainnya.

Namun dalam perjalanan saya membaca puisi demi puisi di buku ini, saya menemukan banyak dari karya-karya ini yang memberi renungan-renungan akan makna kehidupan.

Itu bahkan mulai terasa dari puisi pertama yang berjudul “Lempung”, yang mengajak kita ikut merenung bahwa pada akhirnya setiap dari kita akan kembali kepada Sang Pencipta. Kembali kepada unsur-unsur pembentuk kita. Kepada asal-usul kita.

Pada “Zikir Burung” dimana Pak Remmy mengibaratkan dirinya bagai burung, berzikir dalan menjalankan kehidupannya dengan maksimal sesuai dengan kodratnya sebagai burung yang telah menjelajahi langit, hinggap di banyak ranting untuk melintasi musim yang berganti dan pada akhirnya mengabarkan bahwa kehidupan selalu tetap terjaga.

Demikian juga pada puisi-puisi lainnya.

Pak Remmy banyak menghi-light adanya kesenjangan antara nilai ideal dengan kenyataan, juga mempertanyakan gap antara impian dan upaya.

Misalnya pada puisi”Ingin” di halaman 32, disebutkan “kau ingin laut yang luas tapi tak inginkan gelombang”, sesuatu yang memang tidak mungkin, karena laut yang luas dan gelombang hendaknya diterima dalam satu paket. Demikian juga jika inginkan langit yang biru, hendaknya diterima dalam satu paket dengan awan kelabunya. Juga sama dengan cinta yang mesti dilihat dalam satu paket dg rasa.

Mempertanyakan kesenjangan yang ada juga kita temukan pada banyak puisi yang lain seperti dalam puisi Pemali, Burung Segala Burung, Di Balik Pintu, Ajari Cara Bermimpi, Bayangan, Garis.

Ha ha… iya. Karena dunia memang tidak sempurna.

Jika ditilik dari waktu pembuatannya, selain karya baru yang beliau ciptakan tahun 2021 ini, kebanyakan puisi ini tercipta dalam bentangan tahun 2013 hingga sekarang. Lumayan juga, 56 buah puisi selama 8 tahun ya. Kebanyakan ditulis di Lenteng Agung, Jakarta namun beberapa diantaranya digubah di Denpasar.

Pak Remmy adalah penulis senior, yang kiprahnya dikenal masyarakat sastra lebih dari 30 tahun. Saat ini beliau adalah pengelola sekaligus pemilik penerbit “Teras Budaya Jakarta”.

Saya sendiri banyak belajar dan meminta pandangan-pandangan serta nasihat beliau dalam penulisan. Bisa dibilang, saya berguru pada beliau. Sehingga dalam menuliskan pandangan saya terhadap buku ini pun saya sempat ragu, bagaimana seorang murid bisa mengomentari karya gurunya 😁😁😁.

Tetapi saya percaya, bahwa setiap karya tulis apapun bentuknya, pada akhirnya bukan hanya sekedar pesan-pesan sepihak yang disampaikan oleh penulisnya, namun bercampur dengan interpretasi pembaca yang muncul akibat pesan-pesan yang tertangkap. Jadi di sini saya menempatkan diri saya sebagai pembaca 😀.

Salam sehat dan sukses selalu ya Pak Remmy.

NMS Andani.