Tag Archives: Japan

Tombori River Walk Experience.

Standard

Hari berikutnya di Osaka, kami berniat mencoba tour sungai dengan arah yang berbeda dan lebih jauh dari yang pernah kami alami di Dotonburi. Nah, ketemulah paket wisata sungai “Tombori River Walk”. Karena kami memiliki Osaka Pass, maka kami datang ke tempat di mana kami bisa mendaftar. Tempatnya di pinggir sungai di dekat jembatan Nipponbashi.

Rupanya kami tiba terlalu pagi. Tempat mendaftar itu masih sangat sepi. Nyaris tak ada orang. Hanya keluarga kami saja. Tapi tempat ini indah sekali. Ada tempat duduk -duduk di situ.

Saya masuk ke sebuah warung kecil yang satu satunya buka pagi itu. Oh, rupanya kami bisa book ticket di sana. Diinformasikan bahwa perahu akan tiba pukul 11.00 . Kamipun menunggu sambil duduk duduk dan minum jus.

Pukul 11 benar saja perahu tiba. Kami akan menyusuri sungai menuju dermaga yang dekat dengan Osaka Castle.

Perjalananpun di mulai.

Error
This video doesn’t exist

Saya memandang ke kiri dan ke kanan sungai. Banyak gedung gedung dan bangunan lain. Juga bunga bunga yang cantik.

Sungai di sini sangat bersih. tak ada satupun sampah mengambang. Kesadaran warga akan kebersihan sangatlah tinggi. Tak ada satu orangpun yang membuang sampah sembarangan.

Sesekali burung air bermain di tepian sungai.

Apa yang menarik dari perjalanan ini?. Selain pemandangan yang indah, saya memperhatikan jika pemerintahan di Osaka ini sungguh sangat efisien dalam soal tata ruang. Contohnya, memanfaatkan sungai untuk jalur wisata / transportasi sungai, dan diatasnya sekalian ditumpangi dengan jalan raya dan atau rel kereta. Sehingga sarana transportasi tidak banyak memakan space.

Hal bagus lainnya adalah adanya pintu pintu sungai.

Saat menyusuri sungai ini, perahu tiba tiba berhenti. Oooh… mengapa?. Rupanya ada sebuah rintangan di depan. Mirip tembok atau bangunan memanjang yang menutup sungai. Terpaksa kami parkir dulu beberapa menit, menunggj pintu air itu dibuka pelan-pelan. Barulah kapal yang kami tumpangi bisa lewat. Setelah kami lewat, pintu air itu menutup kembali.

Sebenarnya saya tidak tahu persis apa gunanya pintu air ini. Saya pikir mungkin ada hubungannya dengan pengaturan volume air. Tapi apapun itu, saya rasa bagus juga untuk membantu operasi pengawasan lalu lintas sungai. Misalnya nih, jika ada seorang penjahat kabur lewat sungai, maka pintu air ini bisa dimanfaatkan untuk nencegat perjalanan si penjahat (he he…ini mungkin efek kebanyakan menghayal 😀😀😀).

Kami terus berperahu hingga sampai di dermaga yang tak jauh dari stasiun Osaka-jokoen dekat Osaka Castle.

Kisah Kekuasaan Dan Perang di Osaka Castle.

Standard
Kisah Kekuasaan Dan Perang di Osaka Castle.

Seringkali saat membuka sosial media, kita disuguhin iklan travel agent “Terbang murah ke Osaka “, lengkap dengan gambar sebuah kastil berwarna hijau, yang terlihat sangat artistik dan ikonik. Nah kastil digambar itulah yang bernama Osaka Castle yang terkenal itu.

Karena Osaka Castle ini merupakan ikonnya kota Osaka, rasanya saya sangat rugi jika tidak mengunjunginya saat berada di kota ini. Jadi pagi pagi dan dengan semangat tinggi kami pun berangkat ke sana dengan menggunakan train ke stasiun Tanimachi Yonchome dan berjalan kaki ke Osaka Castle yang tidak terlalu jauh dari sana.

Saat kami tiba, matahari masih belum terlalu tinggi dan tidak terlalu menyengat. Kami masuk dengan mudah karena menggunakan kartu pass paket yang dibelikan keponakan saya sehari sebelumnya.

Osaka Castle tampak megah menjulang dengan kombinasi warna putih dan genteng hijau , dengan ornamen warna emas di sana sini. Di lantai atas terlihat gambar macan emas dengan latar belakang warna hitam yang menjadi ciri khas istana ini.

Setelah mengantri sejenak, saya memutuskan untuk menaiki tangga secara manual daripada menggunakan eskalator. Bukan karena sok kuat menaiki tangga istana yang tinggi ini, tetapi saya ingin menikmati apa yang disuguhkan di setiap lantai istana ini. Walaupun tidak semuanya bisa saya ambil fotonya karena di beberapa tempat ada larangan menggunakan kamera.

Osaka Castle dibangun pada tahun 1583 oleh Toyotomi Hideyoshi, seorang Damyo yang sangat mashyur pada jamannya. Istana terditi dari sebuah bangun bertingkat yang berdiri di atas pondasi batu, dikelilingi oleh parit penuh air untuk menghalangi musuh agar tidak mudah menyerang.

Menutut catatan, istana ini pernah hancur saat diserang oleh Tokugawa Ieyasu pada tahun 1615 yang sekaligus mengakhiri kekuasaan garis keturunan Toyotomi di Jepang. Dan digantikan oleh Trah Tokugawa.

Namun 5 tahunnya kemudian (1620), putra Tokugawa Ieyasu yang bernama Tokugawa Hidetada memperbaiki kembali istana ini, namun sayangnya, menara istananya tersambar petir pada tahun 1665. Dan tampilan istana seperti yang bisa kita lihat hari ini sesungguhnya adalah hasil renovasi pada tahun 1997, di mana istana ini sekarang sudah dilengkapi dengan eskalator dan dijadikan museum yang dibuka untuk publik.

Saya yang memilih untuk naik ke atas lewat tangga biasa menemukan berbagai hal menarik mulai dari lantai dasar.

1/. Lantai Dasar.

Di sini saya melihat ada information center dan toko cinderamata.

2/. Lantai Dua .

Berisi fakta-fakta dan figur tentang Osaka Castle.

Begitu tiba di lantai dua, kami disuguhi pemandangan seekor Macan emas (Fusetora) dan seekor ikan lumba lumba emas legendaris ( Shachi). Dua mahluk ini kelihatannya penting artinya vagi istana Osaka, sebab digunakan juga sebagai hiasan di atap dan dinding atas istana dan bisa dilihat dari luar istana.

Dilantai ini juga dijelaskan tentang sejarah Osaka Castle.

3/. Lantai Tiga.

Ini adalah lantai yang dimana penggunaan kamera dilarang. Isinya adalah pameran benda benda peninggalan kerajaan dan peralatan perang. Jenis jenis anak panah, pedang samurai, tempat anak panah, penutup kepala kuda dan sebagainya.

Ada juga model dari Osaka Castle.

4/. Lantai Empat.

Sama halnya dengan lantai 3, di lantai 4 ini pun kami dilarang memotret. Berisi tentang Hideyoshi Toyotomi pada jamannya. Ada artifak artifak yang dipamerkan. Ada pakaian perang yang saya rasa sangat berat jika dipakai.

Lalu informasi tentang Osaka Castle Hystory – saat direkonstruksi oleh Shogun Tokugawa.

5/. Lantai Lima.

Di lantai ini saya menemukan kisah kekuasaan trah Toyotomi sejak Osaka Castle ini berdiri, hingga trah Tokugawa yang berkuasa silih berganti hingga lebih dari 200 tahun. Panjang juga ya.

Disini dipertontonkan ” The Summer War in Osaka” lewat panorama vision. Menceritakan peperangan sengit antara pasukan Yukimura Sanada dan Tadanao Matsudaira. Nah… siapa pula ini?.

Lalu ada juga diagram bendera bendera pasukan mana berperang dengan mana. Tambah bingung saya ha ha.

Saya yang sesungguhnya tidak menyukai perang dan sangat tidak tertarik akan perang, sungguh sangat sulit untuk mencerna kisah pilu ini. Jadi saya lewati saja, walau hati saya kepalang teriris memikirkan pedihnya perang.

6/. Lantai Enam.

Tidak terbuka untuk umum.

7/. Lantai Tujuh.

Isinya diorama tentang kehidupan Hideyoshi Toyotomi yang membangun Osaka Castle dan berhasil menyatukan bangsa Jepang.

Lalu ada Osaka Castle History saat periode Ishiyama Honganji.

8/. Lantai Delapan.

Ini adalah Observation Deck. Dari ketinggian lantai 8 istana ini (kurang lebih 50 meter di atas tanah), kita bisa melihat pemandangan luar istana Osaka beserta pait paritnya. Dan juga di kejauhan keseluruhan kota Osaka yang indah.

Naik ke lantai ini ternyata lumayan gempor juga. Tapi senang juga karena melihat ada banyak cerita sejarah yang bisa saya cerna dari istana ini.

Nandaimon.

Standard

Bangunan yang menarik hati saya saat mengunjungi Todai-ji Temple di Nara adalah sebuah pintu gerbang raksasa yang disebut dengan Nandaimon. Jika diterjemahkan artinya adalah Gerbang Besar Selatan (Great South Gate). Disebut begitu karena pintu gerbang yang besar ini memang merupakan pintu gerbang selatan dari Todaiji temple. Dan saya mendapat informasi bahwa Nandaimon ini adalah pintu gerbang yang terbesar yang ada di Jepang.

Terbuat dari kayu yang sangat kokoh, gerbang ini memiliki 3 pintu yang sama ukurannya.

Di bagian kiri kanan pintu ini ditempatkan 2 patung raksasa dari dewa pelindung yang disebut Kongorikishi.

Walaupun umurnya sangat tua, gerbang kayu tua ini terlihat sangat antik dan tetap gagah.

Mengunjungi Todai-ji Temple di Nara.

Standard

Selepas menikmati keindahan taman di Yoshikien Garden, kami melangkah keluar menyusuri jalan di perumahan di kota Nara untuk menuju ke Todaiji Temple.

Menurut peta, harusnya letaknya tidak terlalu jauh dari Yoshikien Garden ini. Jadi kami yakin bisa ke sana tanpa tersesat.

Setelah berjalan kira kira 15 menit, sampailah kami di gerbang kuil Todaiji ini. Sempat melihat-lihat dari luar. Keponakan saya ragu apa kita perlu masuk atau tidak. Setelah dicheck ternyata ticketnya tak seberapa mahal. 500 yen per orang jika hanya ingin mengunjungi Templenya saja. Atau 800 yen jika ingin mengunjungi Temple + Museum.

Karena sudah agak sore, kami memutuskan untuk berkunjung ke templenya saja.

Saya berjalan ke arah Budha Hall, mampir ke tempat air untuk membersihkan tangan dan wajah saya, lalu ke tempat pedupaan dan menyalakan dupa sebentar sebelum memasuki ruangan.

Templenya sendiri berupa satu ruangan yang sangat besar di mana sebuah patung Budha Vairocana ditempatkan di sana. Sehingga ruangan itu sering juga disebut dengan Budha Hall atau Daibutsuden.

Patung Budha ini sungguh sangat besar. Berdasarkan informasi beratnya 550 ton. Tingginya ada sekitar 15 meter. Di sekeliling belakang kepalanya terdapat lingkaran cahaya emas.

Ditempatkan di atas kelopak bunga Padma (lotus)

Saya menyempatkan diri untuk merenung dan berdoa sejenak di tempat itu.

Selain patung Budha yang sangat besar ini, di kiri kanan Budha juga ditempatkan 2 buah patung Dewa, yakni Kokuzo Bosatsu (Dewa Ruang).

Dan satunya lagi adalah Nyoirin Kannon ( Dewa Keberuntungan).

Jika kita berjalan mengelilingi aula, di bagian samping agak pojok belakang, kita juga menemukan 2 buah patung raksasa yang merupakan dewa dewa penjaga.

Dewa dewa ini diyakini menjaga Budha dari hal hal yang buruk.

Mereka adalah Koumokutan ( Dewa Barat).

Dan Tenmontan ( Dewa Utara). Patung dewa dewa ini terbuat dari kayu balok yang diukir dengan sangat indahnya.

O ya, hampir lupa bercerita, di dekat patung Dewa Tenmontan ini terdapat sebuah pilar denganlubang di tengahnya. Kelihatannya sangat sempit, tetapi saya lihat ternyata ada beberapa orang yang bisa lolos masuk ke dalamnya. Baik anak kecil maupun orang dewasa.

Yoshikien Garden di Nara.

Standard

Ada banyak sekali Garden di Nara. Yoshikien Garden adalah salah satu yang sempat saya kunjungi. Garden ini sangat indah, terdiri dari 3 bagian, yakni taman yang ada kolamnya, bangunan tempat minum teh dan taman lumut.

Awalnya saya pikir kami akan membayar jika masuk ke garden ini. karena itu yang saya tangkap di plang depan taman ini. Kami juga diminta untuk menunjukkan passpor kami kepada petugas. Tetapi entah kenapa, mereka tidak memungut bayaran dari kami.

Ooh…tentu saja kami sangat berterimakasih kepada petugas itu. Kamipun masuk ke dalamnya melalui sebuah tangga kecil.

Begitu masuk terlihat pemandangan menakjubkan dari sebuah kolam yang posisinya agak dibawah.

Dikelilingi oleh bunga bunga Azalea yang cantik dan pohon pinus jepang yang bentuknya sangat artistik. Seorang petugas gardening kelihatan sedang memangkas tanaman dan merapikan taman.

Saya sungguh merasa takjub dengan pohon pinus di situ. Mirip bonsai yang dibentuk tangan manusia, tetapi dalam ukuran besar.

Hujan turun gerimis. Saya berteduh sebentar di emperan bangunan sambil melongokkan kepala melihat melalui jendela kaca.

Selembar kertas tertempel di situ. Rupanya jendela kaca bangunan itu terbuat secara traditional dari hadmade glass. Bukan kaca pabrikan. Waaah!!!. Luarbiasa ya.

Di pojok taman ada sebuah parit yang cukup dalam dan di seberangnya tampak sebuah pagoda bertumpang 13 yang menurut saya sangat mirip dengan meru. Keseluruhan landscape taman itu tampak sangat cantik dan menarik.

Setelah reda, saya berjalan menyusuri jembatan kecil dan jalan setapak yang menanjak.

Ada sebuah bangunan kecil di atas sana. Kelihatannya tempat orang minum teh. Jika kita memandang tepat ke pintunya, di seberang sana tampak sebuah taman lain yang indah. Sayang pengunjung tidak diperkenankan masuk ke sana.

Didepannya ada sebuah tempat air. Mungkin sebelum masuk ke ruangan suci itu, tamu diharapkan mencuci tangan atau kaki di sana.

Saya mengambil jalan memutar untuk sampai ke taman di seberang sana. Tempat yang sangat indah. sejuk. dan terasa sangat tenang dan damai.

Sebagai catatan, sesuai dengan yang tertera di pintu gerbang, di taman Yoshikien ini rupanya pada suatu masa adalah lokasi dari cabang Kofukuji Temple yang disebut dengan “Manishuin”. Ini menurut mereka berdasarkan foto lama dari Kofukuji Temple. Namun ketika Jepang memasuki periode Meiji (1868 – 1912), tempat ini dimiliki oleh perorangan. Setelah konstruksi dari bangunan dan taman tang sekarang pada tahun 1919, tempat ini kemudia sering dimanfaatkan untuk menerima tamu tamu VIP dari perusahaan swasta. Pada tahun 1980, Nara Perfecture mengambil alih tempat ini dan dibuka untuk publik.

Sebagai informasi, taman ini terbuka untuk umum dari jam 9 pagi hingga jam 17.00. Pintu masul terbuka hingga pukul 16. 30. Jadi kalau teman teman pembaca ada yang ingin berkunjung ke sini, jangan terlalu sore.

Nara, Meet Me In The Deer Park…

Standard

Mengunjungi Nara Park di kota Nara, sebuah taman yang isinya sekumpulan rusa totol, yang pertama kali datang kepikiran saya adalah potongan lagu “Meet me in the deer park”nya Michael Franks:

Meet me in the deer park, Lady won’t you please

We can do the deer dance , underneath the ginkgo trees

We can thread the needle, build a bridge of sighs

We can bring a smile, to the Budha’ s eyes……🎶”

Saya kok yakin banget, lagu romantis yang bikin hati perempuan meleleh itu diciptakan dengan background taman di kota Nara ini. Taman indah yang lengkap dengan rusa totolnya serta pohon ginkgo bilobanya. Dan memang, nggak jauh dari the deer park ini, ada banyak situs Budha yang bisa kita temukan. Pas banget kan?.

Sebenarnya jika bicara tentang rusa, banyak sekali tempat di kota Nara ini yang dihuni oleh rusa. Mulai dari Kofkuji temple, Nara Park, hingga ke Todaiji Temple.

Bayangkan saja, ketika baru saja saya keluar dari Stasiun Kintetsu dan berjalan beberapa menit saja mau menuju Kofukuji Temple, sudah disambut oleh seekor rusa. Saya sangat senang sekali melihatnya. Lalu beberapa ekor rusa lain menyusul. Ada juga ibu rusa dan anaknya.

Lalu tentu saja lebih banyak lagi rusa yang saya temukan di taman yang disebut dengan Nara Park. Mereka banyak. Ada yang bergerombol, ada juga yang mencari makan secara individu.

Rusa rusa yang ada di kota Nara (jenis Cervus nippon), ini saya lihat memiliki totol totol putih di tubuhnya. Saya bahkan tidak bisa membedakannya dengan Rusa Totol (Axis axis) yang menghuni halaman Istana Bogor kita di Indonesia, saking miripnya. Ukuran tubuhnya juga kurang lebih sama.

Di sini banyak pengunjung yang bermain main dengan rusa dan memberikan makanan untuk rusa. Saya hanya duduk di bangku taman dan memperhatikan tingkah laku hewan ramping yang lincah itu.

Seekor rusa mendekat ke pengunjung. Ketika diberikan makanan, rusa itu mengangguk seolah memberi penghormatan kepada yang memberi makanan. Dan itu terjadi terus, setiap kali ia menerima makanan. “Haik… haik!!!”. Ha ha…lucu sekali.

Saya jadi bepikir, selain anjing dan monyet yang kita tahu secara umum memiliki kecerdasan untuk meniru atau mengikuti perintah manusia, beberapa binatang lain juga bisa terasah dengan kebiasaaan manusia. Seperti misalnya burung Kakatua yang bisa meniru ucapan manusia yang diekspose kepadanya setiap hari, mungkin rusa ini juga salah satu binatang yang bisa diajarkan mengangguk untuk mengucapkan terimakasih.

Populasi rusa ini masih tampak banyak di taman lain dan bahkan di halaman Todaiji temple.

Kalau melihat bagaimana pemerintah Jepang memberikan perawatan dan perlindungan terhadap Rusa bertotol yang disebut dengan Shika, atau Nipponjika ini, saya yakin keberlangsungan hidup rusa ini akan tetap terjaga di tempat ini.

Mengunjungi Kofukuji Temple di Nara.

Standard

Hari ke dua di kota Osaka, saya bangun agak kesiangan, karena kelelahan akibat kemarinnya seharian menghabiskan waktu di Universal Studio hingga malam. Padahal keponakan saya sudah mewanti wanti kami akan berangkat pagi-pagi ke Nara. Takut keburu hujan.

Setelah bergegas mandi berangkatlah kami semua dengan menumpang kereta ke Stasiun Kintetsu. Perjalanan menuju ke Nara dari Osaka kurang lebih setengah jam. Sungguh beruntung, rupanya lokasi Kofukuji Temple itu tidak terlalu jauh dari Stasiun. Cukup berjalan kaki saja, sekitar 15 menit sampai deh.

Kofukuji Temple ini rupanya cukup kompleks. Saya lihat ada beberapa bangunan.

Kofukuji Temple di Nara.

Tapi kayaknya bangunan utananya adalah Pagoda tingkat 5, yang menurut saya terligat sangat mirip dengan Meru Tumpang Lima di Bali. Belakamgan saya baru tahu jika Pagoda ini rupanya dijadikan lsmbang kota Nara. Pantesan saja di beberapa tempat di luar temple ini juga banyak dijajakan souvenir dengan bentuk Pagoda tumpang lima ini.

Di sebelahnya terdapat bangunan Balai Timur.

Lalu di sebelah utaranya terdapat lagi bangunan besar berwarna merah yang dusebut Central Golden Hall. Saya sendiri sih tidak masuk ke area ini.

Lalu, sebenarnya di dekat pintu masuk tadi, saya lihat ada juga sebuah bangunan oktagonal yang disebut dengan Octagonal Hall.

Saya sendiri ikut membersihkan diri dan memanjatkan doa di kuil Octagonal itu.

Menurut cerita , kuil Budha ini usianya sudah sangat tua. Dibangun pada tahun 710 masehi oleh kelyarga Fujiwara dan pernah berkali kali rusak dan dibangun kembali. Dan termasuk sebagai salah satu kuil yang utama. Luar biasa !.

Mengunjungi Harry Potter di Universal Studio Japan.

Standard

Hari pertama di kota Osaka, saya mengunjungi Universal Studio – Japan. Yaa… namanya juga ngikut keponakan. Tentu banyak yang bisa dilihat di sana. Mulai dari Minion, Spiderman, Jurasic Park, Snoopy, Peanuts, dan sebagainya. Tapi dari semua itu, saya paling tertarik pada Harry Potter.

Kisah dunia sihir ini memang sangat menyihir perhatian saya. Dan keponakan saya seperti nauin aja kalau tantenya ini penggemar serial Harry Potter. Kami pun sepakat bermain ke wahana itu.

Kereta Api yang akan mengantarkan ke Hogwarts Castle

Begitu sampai di gerbang, wow! pemandangannya memang sudah langsung memukau dan membuat saya lupa kalau saya sebenarnya seorang “mugle” 😀. Gimana tidak, kereta dengan gerbong 5972 yang akan mengantarkan saya ke Sekolah Sihir Hogwarts sudah di depan pintu dengan uap yang mendesis siap berangkat. Seorang pemandu berdiri di depannya.

Berikutnya pemandangan desa Hogsmeade, desa Sihir yang letaknya tak jauh dari sekolah Hogwarts.

Saya sangat senang di sini.

Melihat atap atap rumah yang tertutup salju. Tak ada bosan bosannya berkeliling di sini.

Kantor Pos Sihir dengan OWL POST menggunakan tenaga burung hantu untuk mengantarkan surat dan barang.

Di sebuah aula, saya melihat sebuah kantor pos yang langit-langit bangunannya dipenuhi dengan berbagai jenis burung hantu. Tentunya burung burung hantu itu yang bertugas untuk mengantarkan segala surat dan barang di dunia sihir 😊. Sayapun mendongak mengamati jenis-jenis burung hantu itu satu per satu.

Toko alat sihir.

Ada juga berbagai toko alat alat sihir yang menarik untuk dikunjungi, yang tentunya berisi berbagai souvenir.

Di depan Hogwarts USJ.

Setelah puas berkeliling barulah kami memutuskan untuk ikut bermain di wahana utama di Hogwarts. Antriannya lumayan panjang. 100 menit !!!. Tapi nggak apa apalah. Mumpung ada di sini.

Hogwarts.

Saya sangat kagum akan tempat pariwisata ini. Pengunjungnya sungguh membludak. Mereka rela mengantri berdiri dan berpanas panasan demi masuk ke dalam wahana ini. Padahal harga ticket masuk ke Universal Studio Japan ini juga nggak murah – murah amat. Buat contekan nih, ticket masuk ke USJ untuk orang dewasa adalah 7 900 Yen atau sekitar 1 jt rupiah per orang. Tapi pengunjung tetap saja membludak.

Sungguh sebuah kesuksesan pemasaran brand Harry Potter yang luar biasa.

Kesuksesan besar dari buah pikir J. K. Rowling sang penulis novel serial ini pada awalnya. Bagaimana ia menterjemahkan khayalan di dalam ruang pikirnya ke dalam rangkaian kalimat demi kalimat yang membentuk cerita. Lalu seseorang menterjemahkan karya sastra itu ke dalam bentuk film. Dan seseorang yang lain menterjemahkannya ke dalam bangunan fisik berupa wahana ini.

Saya memasuki wahana permainan sihir dan menikmatinya bersama anak saya. Lumayan seru juga, tapi sesungguhnya saya lebih banyak memejamkan mata saya ha ha 😀😀😀. Setelah selesai lalu saya keluar ke sebuah ruangan tempat menjual berbagai pernak pernik Hogwarts. Tidak membeli apa apa, dan hanya melihat lihat saja, lalu keluar lagi.

Memandang bangunan Sekolah Sihir Hogwarts yang kelihatan kokoh berwarna kelam itu, lengkap dengan menara menaranya, saya berpikir apakah bangunan seperti ini yang ada di dalam pikiran J. K. Rowling sejak awalnya? Atau ini sudah bercampur dengan khayalan yang ada dalam pikiran sang para sutradara Chris Columbus dan kawan kawan?. Demikian juga bangunan fisik lainnya seperti desa Hogsmeade, kantor post dan lain lain beserta detail-detailnya. Tak habis habisnya saya berdecak kagum.

Tapi apapun itu, yang jelas dari sebuah ide di kepala sang penulis, berkembang menjadi sebuah cerita yang diwujudkan dalam berbagai bentuk bisnis yang baik, dari buku, film, cinderamata, wahana permainan. Nah… kapan kita bisa punya ide yang secemerlang itu ? 😀.

Sesuatu tidak akan punya cerita sukses jika tidak ada ide dalam pikiran. Tetapi ide saja akan tetap tinggal ide, jika tidak mampu kita gambarkan atau tuangkan dalam tulisan ataupun cerita.

Lalu cerita? Ya … cerita akan tambah hidup jika kita film-kan. Dan semakin membooming ketika diterjemahkan dalam berbagai souvenir dan pernak pernik.

Ngebolang ke Negeri Matahari Terbit.

Standard

Liburan kali ini, mendadak saya punya keinginan untuk mengikuti rencana lama kakak saya untuk ngebolang ke Jepang. Berhubung hanya pendompleng, maka saya mengikuti saja agenda yang sudah diatur oleh para keponakan saya. Hanya ticket saja yang harus saya beli sendiri untuk saya dan anak saya. Lumayan mahal juga sih, karena saya nge-booknya last minute, sementara kakak saya dan anak-anaknya sudah ngebook ticket sejak lama. Tentu saja perbedaan harganya sangat jauh. Untuk pelajaran saja, lain kali jika niat bepergian, kita harus menjadwalkan perjalanan kita jauh jauh hari sebelumnya.

Untuk penginapan dan travelling cost selama di sana, keponakan saya yang ngatur. Saya hanya sharing cost saja.

Keponakan saya bilang, untuk menurunkan cost ia memilih menggunakan layanan Air BNB untuk penginapan, dan selama di sana kami akan lebih banyak berjalan kaki, menggunakan kereta ataupun bus. “Jadi jangan berharap hotel mewah” katanya. “Oke” kata saya.

Lalu iapun kirim foto foto tempat penginapan. ” Kamar mandinya juga sharing. Nggak apa-apa ya?” tanyanya. “Nggak apa apa” jawab saya. Saya mempercayakan perjalanan ini padanya karena ia sudah pernah berada di sana dan tentunya lebih tahu ketimbang saya.

Sesuai plan, pada hari H – nya, saya dengan anak dan keponakan berangkat dari Jakarta dan mencapai negara matahari terbit ini melalui Osaka.

Sempat transit beberapa jam di Kuala Lumpur sambil menunggu pesawat yang datang dari Denpasar membawa kakak saya bersama suami dan keponakan saya yang lain.

Tak banyak yang bisa kami lakukan di bandara di KL, selain hanya kuliner. dan diduk duduk ngantuk di kursi yang ada. Untunglah pukul 14. 00 siang akhirnya pesawat berangkat juga.

Setelah penerbangan sekitar 7 jam, pukul 11.00 malam kami tiba di Osaka.

Karena belum sempat makan, kami berhenti dulu di jalan untuk mengisi perut. Kami bertemu rumah makan cepat Sukiya yang buka hingga larut malam. Kamipun memesan makanan dengan cepat.

Saya sendiri memilih menu salad sayuran dan soup miso yang hangat. Lalu bergegas membayar setelah kami semua menghabiskan pesanan kami masing masing.

Saya baru pertama kali menggunakan layanan Air BnB. Pengalaman pertama ini jadi menarik juga buat saya. Karena saya baru tahu jika rumah tempat kami menginap itu kosong dan tuan rumah memberikan informasi di mana kunci diletakan berikut dengan kode rahasianya melalui WA. Jadi mirip pramuka yang sedang mencari jejak 😀😀😀.

Setelah mencari cari dan mencocokkan sejenak, pendek cerita akhirnya kami bisa masuk ke rumah. Sebenarnya rumahnya kecil, tapi karena ditata dengan baik dan apik, lumayan terasa lapang juga. Ada 3 ruang yang bisa dimanfaatkan untuk ruang tidur, 1 kamar mandi, 1 wc, dan 1 pantry serta ruang untuk menjemur cucian terpisah. Lumayan untuk tempat kami tinggal selama beberapa hari sebelum kami pindah ke Tokyo.

Malam itu setelah membersihkan diri saya langsung beristirahat, agar besok terasa segar dan siap untuk berkeliling kota Osaka.

Mengunjungi Little Tokyo Ennichisai 2014, di Blok M Square Jakarta.

Standard

???????????????????????????????Hari ini anak saya mengajak pergi untuk melihat Little Tokyo Ennichisai di Blok M Square. Ia sangat tertarik pada kebudayaan Jepang dan saat ini sedang tekun mempelajari bahasa Jepang. Sebenarnya saya agak lelah, karena baru saja  tiba kembali di tanah air dari perjalanan urusan pekerjaan. Sebenarnya belum sempat beristirahat dengan cukup. Tapi melihat anak saya sedemikian semangat, maka sayapun menunda istirahat saya dan memilih untuk menemaninya ke sana.

Sedikit informasi,  Little Tokyo Ennichisai adalah sebuah acara kebudayaan,  seni dan kulinari Jepang yang diselenggarakan setiap tahun di kawasan Blok M Square di Jakarta. Dan untuk tahun ini, diselenggarakan hari ini dan besok, 24-25 May 2014. Saat kami tiba di sana, acara sudah lumayan ramai. Makin siang makin ramai dan berjejal-jejal.

Yang namanya festival kebudayaan, tentu ada panggung dimana kita bisa melihat berbagai seni dan budaya jepang ditampilkan. Walaupun anak saya yang kecil lebih suka melihat-lihat stand pameran dan jualan, keduanya masih setuju untuk melihat sejenak ke panggung . Di sana sedang ada pertunjukan tari kolaborasi Indonesia – Jepang yang diselingi dengan permainan drum dan bendera. Menarik sekali.

 

Kuliner dan Stand Lain.

Banyak yang menarik untuk dilihat. Yang jelas di sana ada  panggung acara untuk kesenian. Lalu berderet-deret tenda untuk stand berbagai makanan khas Jepang, mulai dari Ramen, Sushi, Udon, Takoyaki, Soba, Dorayaki,dan sebagainya. Juga berbagai merk produk-produk buatan Jepang, mulai dari kosmetik, fashion hingga mobil.

Sebenarnya banyak makanan Jepang yang ingin saya coba. Tapi karena si kecil suka sekali pada Takoyaki, jadilah akhirnya kami makan camilan bulat berisi potongan daging gurita itu.

Menembak di Osaka Stand.

??????????????????????????????? ???????????????????????????????Salah satu stand yang menarik perhatian anak saya adalah stand Osaka. Karena di sana ada permainan menembak untuk mendapatkan hadiah berupa barang-barang kecil dari jepang.  Banyak pengunjung datang mencoba menembak. Kebanyakan para  remaja pria dan lelaki dewasa. Ada juga beberapa orang anak-anak seusia SD yang ikut. Melihat itu, anak saya yang kecil juga minta ikut mencoba menembak.  Saya setuju. Biarlah dia mencoba ketajaman  fokusnya.

Ia mencoba dengan 4 peluru. Sayang gagal semua. Wajahnya kelihatan kecewa bercampur penasaran. padahal ia ingin sekali mendapatkan salah satu hadiah bola kecil yang digantung di sana.  Melihat itu kakaknya pun ikut mencoba. Ingin membantu mendapatkan bola kecil buat adiknya. Banggg!! . Sayang meleset. Gagal lagi.

Saya penasaran, mengapa anak saya tidak sukses menembak. padahal dulunya sering bermain tembak-tembakan mainan. Apakah selongsong senapannya bengkok? Akhirnya saya bilang, “Coba mama yang menembak“. Anak saya heran. Tapi juga penasaran. Tentu ia tidak terpikir kalau saya juga ingin mencoba menembak.  Penjaga stand itu pun heran. Ibu-ibu kok nembak?.

Saya meminjam senapan kayu itu. Memfokuskan moncong senapan pada titik bidik yang mau saya tuju yakni kartu dengan 1 point. Dan …bang!. Kena!  Horee!! Saya dapat 1 point.

Anak saya terkejut.  Kok bisa kena? Mungkin kebetulan? Coba lagi. Saya ambil sebutir peluru lagi dan kembali memfokuskan arah moncong senapan saya. Kali ini saya ingin menembak kartu yang bertuliskan 5 point. Dan…bang! Kena lagi. Bahkan kartu yang berisi 5 point itu meloncat dan mengenai kartu disebelahnya lagi yang bertuliskan 1 point. Jadi tembakan ke dua  saya dapat 6 point sekaligus. Akhirnya bola yang diinginkan anak saya itupun berhasil kami dapatkan dan bawa pulang.

Kedua anak-anak saya benar-benar terheran-heran. Bagaimana saya bisa menembak setepat itu.  “Apakah mama pernah latihan militer?” tanyanya dengan bingung.  Saya tersenyum dan segera mengajarkan kepada anak saya bagaimana cara memfokuskan moncong senapan dengan benar agar tembakannya tepat sasaran. Dan ..bang! Sukses! Anak saya berhasil menembak dengan baik. Sangat jelas, bahwa keberhasilan menembak adalah hanya soal fokus!.

Cosplay.

???????????????????????????????Salah satu pemandangan yang menarik di sana hari ini adalah banyaknya  para “Cosplayers” yang berlalu lalang. Mereka menggunakan berbagai kostum, rias wajah dan rambut serta accesories meniru tokoh-tokoh anime, manga dan film-film kartun Jepang yang digandrungi anak-anak, seperti   Doraemon, Naruto, dan sebagainya. Dengan mudah kita bisa bertemu dengan Kakashi Hatake, jonin yang wajahnya setengah tertutup. Atau melihat Sasuke Uchiha berjalan dengan baju biru-putih khasnya itu. Lalu beberapa anggota Akatsuki dengan jubah hitam dan gambar awan merahnya.

Selain tokoh-tokoh Naruto itu, juga terlihat ada Sora dan Roxas dari Kingdom Hearts. Dan masih banyak lagi tokoh-tokoh kartun yang saya tak kenal namanya.

Menarik juga melihat para remaja bergantian minta berfoto dengan para tokoh ini.

Parade.

Parade selalu menjadi bagian yang paling menarik dari sebuah festival. Demikian juga pada Ennichisai ini. Penonton bergerombol dan bersedia berdiri berjejal-jejal demi berhasil melihat parade in.

Akhirnya yang bisa saya katakan adalah, bahwa acara seperti ini sungguh sangat bagus untuk memperkenalkan seni budaya dan kuliner  negara lain sehingga memicu kedekatan dan meningkatkan rasa persahabatan antar bangsa.