Tag Archives: kebiasaan

Tante Nenek. Derita Si Anak Bungsu.

Standard

Seorang teman kantor dijemput oleh anak-anaknya yang masih kecil pada suatu sore. Seperti biasa, setiap kali bertemu anak-anak itu, saya bercanda sebentar dengan mereka.Seorang teman yang lain lalu bertanya penuh ingin tahu, “Gimana anakanak ini memanggil Bu Dani?” . 
TANTE NENEK!” Jawab saya. Teman saya tertawa berderai keheranan. Lho? Kok bisa “tante nenek?. Gimana ceritanya?”.  Ha ha. Panjang ceritanya. 

Saya menikah dengan seorang pria yang menawan hati saya dan kebetulan merupakan anak bungsu dari 6 orang bersaudara. Karena jarak umur dengan kakak-kakaknya sangat besar, maka pada saat kami menikah suami saya telah memiliki keponakan-keponakan  yang sudah besar dan remaja, yang karenanya automatis memanggil saya dengan sebutan “Tante”.  Jadi saya terbawa-bawa oleh status “kebungsuan”suami saya. 

Namun beberapa tahunnya kemudian, para keponakan inipun menikah dan memiliki anak-anak. Nah sebagai akibatnya saya pun jadi menyandang gelar “nenek” di usia muda. Sungguh sebuah musibah bagi saya 😭😭😭. Aduuh…siapakah yang mau dipanggil nenek ketika umur masih muda? 

Untungnya para keponakan suami saya inipun pada penuh pengertian akan perasaan saya. Mereka paham banget, kalau tantenya ini pengen terlihat muda terus 😎😎😎. Jadi dengan kreatifnya mereka menambahkan kata “tante” di depan kata “nenek” sebagai gelar saya. Maka jadilah mereka mengajarkan anak-anaknya untuk memanggil saya dengan “Tante nenek….tante nenek”. Sampai kini. Awalnya terdengar sangat konyol. Tapi lama lama saya terbiasa. Dan saya merasa nyaman dengan panggilan itu 😃😃😃.

Begitulah sejarahnya, ketika teman kantor yang usianya jauh dibawah saya memiliki anak-anak. Sayapun jadi ikut memperkenalkan panggilan “tante nenek”. Habisnya gimana ya? Kalau dipanggil “Tante” kok ya terlalu ketuaan, karea nereka lebih muda bahkan dari “cucu-cucu” saya di rumah. Kalau dipanggil “Nenek” juga kok rasanya nggak ikhlas ya..secara saya masih muda begini 😎. Jadi baiklah…Tante Nenek saja 😀.

Dan ternyata… rupanya yang mengalami dilema Tante atau Nenek bukan hanya saya saja. Kemarin seorang teman yang kebetulan anak bungsu  dari 9 bersaudara dengan  gap usia yg juga sangat besar dengan kakak sulungnya mengalami hal serupa dengan saya. Ia bahkan merasa lebih nyaman jika dipanggil “Kakak” oleh keponakan -keponakannya.

Adakah diantara teman-teman pembaca juga memiliki cerita yang serupa?

Advertisements