Bangli, Barong Dan Rangda Di Hari Kuningan.

Standard
Bangli, Barong Dan Rangda Di Hari Kuningan.

Hari Raya Kuningan dan sehari setelahnya (Hari Manis Kuningan) adalah hari terbaik bagi pengunjung pulau Bali khususnya kabupaten Bangli  untuk melihat berbagai macam barong dalam konteks aslinya. Mengapa saya katakan dalam konteks aslinya, karena pada hari-hari itu kita bisa menyaksikan barong dalam fungsi dan keadaan aslinya dan bukan untuk tujuan komersial wisata.

Pada Hari Kuningan dan Manis Kuningan ini, hampir semua warga banjar dan desa yang ada di Bangli tedun (turun ke jalan) untuk ngiring duwe (benda-benda pusaka, barong, rangda dan sebagainya milik tenpat suci) ke tempat penyucian. Kadang barong ini juga kita lihat sedang ngelawang (menari di jalan – biasanya penduduk menghaturkan canang dan dana punia untuk keperluan upacara)  atau terlibat dalam pementasan sakral calon arang seperti yang diadakan pada malam Manis Kuningan yang lalu di Banjar Pande, Bangli.

Jadi ketika kita sedang beruntung melewati jalur Bangli – Kintamani pada hari itu, mungkin kita bisa menyaksikan 5-6 iringan barong saat sekali melintas. Memang luar biasa banyaknya. Menurut saya Bangli memiliki jenis barong yang sangat banyak. Walaupun saya tidak tahu persis berapa banyaknya.  Hampir setiap Banjar atau Desa memiliki barong. Dan jenisnya juga berbeda-beda.Ada beberapa macam Barong yang saya tahu ada di Bangli.

Pertama tentu saja barong yang berwujud Singa yang disebut Barong Ket atau Barong Mas. Wajahnya berwujud Singa, bulunya dari serat Bagu (semacam pohon pandan) dan dipenuhi hiasan dari kulit berukir dengan prada emas dan kaca yang membuat Barong ini tampil wah dan berkilau. Barong Ket ini adalah jenis yang bisa ditemukan di pertunjukan barong misalnya di daerah Batubulan. Namun jika kita menyaksikannya di tempat dan situasi aslinya (misalnya di jalan raya di Bangli, pada hari Raya Kuningan), tentu sangat berbeda dengan pertunjukan barong komersial yang dipentaskan untuk konsumsi pariwisata. Suasana sakral, penuh takzim  dan khidmat sangat terasa.  Ada banyak Banjar/desa di Bangli yang di tempat sucinya  memiliki Barong Ket ini. Kalau tidak salah antara lain adalah Banjar Blumbang, Banjar Bebalang, Demulih, Pengotan,Kayubihi dan sebagainya yang saya tidak hapal semua.

Barong berikutnya adalah Barong Sampi. Sesuai namanya, barong ini berwujud sapi jantan berwarna hitam. Wajahnya berupa sapi yang sangat berwibawa, badannya terbuat dari kain beludru hitam dengan sedikit hiasan kulit berprada emas dan kaca. Disimpan sebagai pusaka di tempat suci di Banjar Kawan. Irama gamelan yang menyertainya sangat khas dan beda dengan irama gamelan untuk barong-barong yang lain. Saya ingat, ketika kecil jika  sudah mendengar suara gamelan Barong Sampi yang unik dan beda ini, maka sayapun akan lari terbirit-birit ke luar ke jalan raya agar tidak ketinggalan menontonnya.

Barong ke tiga yang saya tahu adalah Barong Macan. Barong ini adalah milik tempat suci Banjar Pande, Bangli. Sesuai namanya kembali, Barong macan memiliki wajah berupa macan dengan badan loreng berwarna kuning bergaris garis hitam terbuat dari bahan kain.  Selain di Banjar Pande, Bangli – sayapun menemukan Barong ini sedang melintas ketika saya sedang berada di depan pasar Gianyar pada malam harinya.

Barong ke empat, adalah Barong Bangkung.  Barong Bangkung atau Barong Kucit, lagi-lagi sesuai dengan namanya adalah barong yang berwujud Babi . Berbulu hitam, juga  dengan hiasan kulit berprada emas dan hiasan kaca. Saya tidak ingat banjar mana yang tempat sucinya memiliki Barong Bangkung ini. Kalau tidak salah ingat, barangkali Kayubihi atau Taman Bali. Pada hari Manis Kuningan saya sempat melihatnya melintas di daerah Desa Kubu, Bangli dan malam harinya saya lihat ada juga di daerah Taman Bali.

Barong yang jarang terlihat ngelawang adalah Barong Landung. Barong ini berupa sepasang laki-laki dan perempuan yang memiliki sosok tinggi jangkung (landung dalam bahasa Bali-nya). Yang laki berkulit hitam merupakan perwujudan dari Dalem (raja) Balingkang, sedangkan yang wanita berkulit putih dengan senyum ramah dan dahi agak nongnong merupakan perwujudan dari istrinya yang merupakan seorang putri China.

Barong lain yang juga jarang terlihat ngelawang adalah Barong Belas-belasan. Barong ini terdiri atas beberapa Barong tunggal lepas (belas) sehingga disebut Barong Belas-Belasan. Ada beberapa tokoh pewayangan dalam Barong belas-belasan ini antara lain adalah Subali, Sugriwa, Anoman, Anggada dan  lain-lainnya. Seingat saya Barong ini berasal dari  Serokadan, Bangli. Mudah-mudahan benar.

Seringkali Barong ini tampil dengan Rangda yang memiliki wajah mengerikan. Barong, seperti yang diketahui umum merupakan symbol dari Dharma (kebaikan), sedangkan Rangda merupakan symbol dari Adharma (keburukan). Dua hal yang tak bisa terlepas dari kehidupan manusia. Dimana sebagai manusia, dalam kehidupan kita sehari-hari seringkali kita mengalami pergolakan antara kebaikan-keburukan. Kita dianjurkan untuk selalu berusaha memenangkan kebenaran dan kebaikan dalam pertarungannya dengan sifat buruk kita .

Kebetulan saya  sedang berada di rumah kakek saya, di Banjar Pande Bangli. Sehingga walaupun tidak ikut tedun, saya sempat menyaksikan saat iringan Barong  lewat di depan rumah. Sayangnya batere kamera saya habis, sehingga tidak sempat mengabadikan barong lain yang saya lihat hari itu.

26 responses »

  1. Duh, kapan ya aku kedapatan lihat barong yg bukan untuk tujuan turis…Kayaknya cuma mimpi deh Mbak Dani…Bali itu unik banget Mbak…Budayanya juga terasa mistis bagi saya orang luar ini..Bau-bauannya juga khas banget..Love Bali🙂

    • Sebenarnya kalau kita keluar dari tempat wisata standard (Kuta dan teman-temannya itu), Barong ngelawang (Barong yang bepergian) cukup sering bisa kita lihat. Bukan untuk tujuan turis,tapi memang untuk tujuan adat dan upacara. Melihatnya pun otomatis gratis. Tapi puncaknya memang sekitar Hari raya Galungan & Kuningan. Terutama Hari Kuningan dan manis Kuningan yang jatuhnya setiap 6 bulan sekali. Wah..kalau pada hari itu kita keluar ke jalan-jalan di Bali,kita pasti akan menemukan banyak sekali Barong.

      Hari Raya Kuningan & manis Kuningan berikutnya akan jatuh pada tanggal 8 & 9 September 2012.

  2. saya pernah lihat barong waktu di mana ya itu lupa tempatnya, peretunjukannya hanya di jam tertentu, ada 2 penari, kemudian disusul pemeran2 lainnya…akhhh lupa…
    saya pernah nyanyi untuk bali, kira2 masih di kenang tidak ya…hehehe

    • Mungkin ditempat pertunjukan barong untuk wisatawan ya Mbak Tina? Disana biasanya memang ada lakonnya. Tapi kalau lakon Calonarang asli atau Barong Ngunying biasanya bersifat sakral dan dibuka untuk umum tanpa tujuan komersial. Jarang. Adanya pada hari raya tertentu saja.
      Nyanyi untuk Bali dalam rangka apa, mbak Tina?

  3. postingan made kali ini menunjukan betapa kayanya budaya di negeri ini… dari satu tempat yang sama juga dan dengan nama yang sama “barong” tapi dalam barong itu sendiri ternyata di dalamnya ada berbagai macam jenis barong..

    • Iya. Coba kita semua berbagi tentang semua adat istiadat,budayanya masing-masing – pasti ketahuan deh.. Indonesia itu memang kaya sekali.
      Namun sayangnya memang banyak diantara kita bahkan ngeh-pun nggak dengan budaya sendiri. Boro-boro diharapkan untuk merawatnya.. Sayang banget

      • saya sendiri sangat suka akan kesenian daerah Made…
        punya keinginan juga untuk ngepost tentang kesenian daerah khususnya jabar..
        tapi sayang pengetahuan saya sangat terbatas…

      • ha ha.. kalau kita penduduk asli di suatu daerah, kita pasti memiliki pengetahuan tentang budaya dan kesenian daerah asal kita – yang pastinya jauh lebih baik dibandingkan dengan orang yang tidak tinggal di daerah tersebut. Saya juga menyukai kesenian Sunda – terutama Degung-nya. Dan belakangan saya juga baru tahu, ternyata lagu-lagu Sunda memiliki pakem yang sama persis dengan lagu Bali. Ada banyak pupuh Sunda yang sama dengan pupuh bali spt misalnya Sinom, Pucung, Mas Kumambang, Ginada, Ginati dsb ( saya melihatnya di blog seorang teman yang asli Sunda he he..)

  4. selamat hari raya galungan dan kuningan😀

    saya masih beberapa bulan di bali. Pengen sebenarnta pergi ke seluruh tempat indah di bali. hanya saja saya gak hafal jalan😀
    Takut kesasar -_-”
    Masih seputar sanur sama renon saja hafalnya.
    Salam kenal ya

  5. Oh.. acara ini ya
    waktu pelaksanaan berikutnya kira2 kapan Mbak?
    ke Bali waktu itu pas hari raya, itu saja sudah meriah dgn janur(istilah Balinya apa ya Mbak?),
    apalagi kl bisa lihat arak2an ini lamgsung

    • hari Raya Kuningan & manis Kuningan akan jatuh tanggal 8 & 9 September 2012,Mbak Monda.
      Kalau bambu yang melengkung di pinggir jalan dan dihias dengan janur di depan setiap rumah penduduk di Bali itu namanya Penjor, Mbak Monda. Itu lambang penghormatan kepada Gunung Agung (lokasi Pura Besakih – pura terbesar di Bali), karena telah memberikan jasa yang tak terhitung kepada penduduk dengan hujan abunya yang menyuburkan pertanian dan perkebunan penduduk serta air yang mengalir tanpa putus (hujan dari gunung & di tahan oleh pohon-pohon di hutan pegunungan yang memberikan mata air yang dimanfaatkan penduduk utnuk pengairan).

  6. jejak kaki saya sayangnya belum pernah smpai di Bali mb Ni…..
    btw….barong itu dalamnya orang khan ya……sma spt halnya barongsai gitu ….?
    maaf nich ya…..sya bener2 awam lho makanya nanya….

  7. saya mau tanya sedikit waktu aanda beeada di br.pande anda di rumah soapakan berada…
    saya rasa penngambilan foto anda itu tepat di depan rumah saya… jadii saya mw bertanya siapakahbkakek anda tersebut

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s