Category Archives: Uncategorized

Tiga Cara Menikmati Avocado.

Standard

Saya lagi sangat doyan Avocado. Entah kenapa, rasanya kurang kenyang kalau belum makan Avocado. Selain dijus atau dijadikan campuran es buah, Avocado sangat enak buat teman makan dengan sayuran ataupun dengan telor dan sebagainya.

1/. Avocado dengan Telor Dadar, Tumis Selada Air dan Kol serta Singkong goreng.

Kombinasi makanan ini sungguh sangat enak. Telor saya pilih untuk memastikan asupan protein yang cukup untuk saya (selain saya memang doyan telor juga ha ha 😀😀). Di sini saya memilih telor dadar. Karena kalau didadar, telor bisa ditambahin irisan bawang, cabe atau daun seledri. Lalu saya tambahkan dengan tumis kol dan selada air.

Nah… yang selada air ini saya sangat suka, karena menurut kepercayaan traditional, selada air sangat bagus dikonsumsi untuk membantu menjaga kadar gula darah tetap normal.

Dan terakhir singkong goreng. Saya pikir saya harus sering sering makan singkong. Karena menurut berita, singkong bagus untuk mencegah pertumbuhan sel sel kanker. Jadi ini judulnya makanan sehat.

2/. Avocado Shrimp.

Nah ini makanan sungguh favorit saya. Gabungan rasa Avocado yang lembut dan enak berpadu dengan rasa udang yang kenyal dan bernuansa laut sungguh maknyus. Saya tambahkan dengan salad dressing Thousand Island (beli jadi dalam botoh nih ) dan sedikit taburan daun Oregano kering. Mantap dah.

Pertama kali saya makan Avocado Shrimp di sebuah restaurant di Sanur. Diajak dan dibayarin makan teman saya. Sumpah!. Enak bangeeeet. Tapi mau nambah malu. Wong dibayarin orang lain. Waktu itu saya masih mahasiswa. Dan kantong saya terlalu kempes untuk makan di restaurant yang pembelinya kebanyakan bule-bule. Tapi sejak itu saya ingat rasanya.

Sekarang setelah saya bekerja dan punya penghasilan sendiri, saya beberapa kali bikin sendiri dan makan Avocado dengan udang ini.

3/. Avocado Telor Panggang.

Nah ini… saya baru nyontek hari ini. Seorang teman mengupload Avocado panggang dengan Telor Ceplok di Facebook. Miih… kelihatannya enak. Jadi saya cobainlah.

Tapi dibanding telor ceplok, saya lebih suka telor dadar diaduk aduk dengan irisan bawang merah bawang putih dan cabe serta sedikit garam lalu dituangkan ke dalam mangkok avocado.

Lalu panggang sekitar 30 menit di suhu 280° C. Wah…. ternyata rasanya mantap banget. Nggak rugi nyontek.

Nah itulah teman teman, 3 cara yang asyik menikmati Avocado. Teman pembaca ada yang punya resep lain?. Silakan dishare.

Sambal Bunga Kecicang Hutan.

Standard
Sambal Bunga Kecicang Hutan.

Saya mendapatkan sekuntum Bunga Kecicang pemberian seorang teman. Warnanya lebih merah dari biasanya. Aah… saya tahu ini jenis Kecicang Hutan. Karena yang umum dibudidayakan adalah yang berwarna lebih pink. Tapi rasanya sama saja. Kecicang dalam bahasa Bali = Kecombrang (Jawa), Honje (Sunda).

Karena Bunganya sudah mekar dan ukurannya cukup besar, saya menggunakan sebagian Kecicang ini untuk Sambal dan sebagian lagi untuk memasak Ayam Kecicang.

Untuk membuat Sambal Bunga Kecicang, kita cuci bersih Bunga Kecicang ini. Lalu lepaskan kelopak bunganya satu per satu. Sampai habis.

Iris Bawang Merah dan Cabe Rawit tipis tipis.

Tumis Bawang Merah, Cabe dan Terasi hingga harum. Lalu masukkan Bunga Kecicang. Aduk aduk sebentar.

Angkat dari penggorengan dan hidangkan dalam mangkok saji.

Keselek Tulang Ikan Patin.

Standard

Saya ikut acara makan malam bersama yang diselenggarakan kantor di sebuah restaurant di daerah Sentul, Bogor. Untuk mempercepat waktu, teman panitya mengedarkan daftar menu sebelum kami berangkat, sehingga kita bisa memesan lebih awal. Saya sendiri memesan Ikan Gurami bakar hasil mencontek dari teman sebelah.

Jam 19.15 kamipun berangkat menuju restaurant yang dimaksud. Karena jumlah kami banyak, restaurant itu tetap saja keteteran. Ada pesanan yang dihidangkan lebih cepat dan ada juga yang lama. Orderan saya termasuk yang lama datangnya.

Karena sudah lapar, dan pesanan belum datang, maka teman-teman yang pesanannya sudah datang menawarkan untuk berbagi saja. Semua makanan yang ada di atas meja kita sharing saja. Di depan saya terhidang sebuah makanan unik “Ikan Patin dalam Bambu”. Orderan teman yang duduk di depan saya.

Waah… hidangan apa ini ya?. Saya tidak tahu banyak tentang Ikan Patin. Pernah sih diajak makan pindang Ikan Patin oleh teman saat sedang kunjungan kerja ke daerah Sumatera.

Masakan Patin dalam bambu ini lebih mirip dengan pepes. Banyak bumbu rempahnya, dibungkus daun pisang dan dimasak dalam bambu. Sayapun mencoba sesendok. Enak!. Karena ikan gurami pesanan saya sendiri sudah datang, maka saya lanjutkan makan dengan ikan gurami bakar. Sambil saya sharing juga ke teman teman lain.

Karena masih banyak, teman saya yang di sebelah menawarkan lagi ikan patinnya. Dia juga ngorder ikan patin dengan bumbu yang sama di dalam bambu.

Menurut saya, sebenarnya yang bikin enak adalah bumbunya. Ikannya sih biasa saja, jadi saya ambil bagian yang dekat ekornya dimana bumbunya kelihatan tebal dan menumpuk. Saya ambil sesendok dan pindahkan ke piring saya.

Oooh!. Saya baru nyadar ikan patin ini ada banyak durinya juga. Duri berupa tulang ikan yang kecil dan tipis. Sebelumnya saya tidak tahu kalau Ikan Patin ini memiliki duri banyak. Terbersit dalam pikiran saya jika duri tertelan dan nyangkut, pasti bakalan repot banget deh. Jadi saya singkirkan durinya dan makan sedikit dagingnya serta bumbunya.

Saat menelan suapan pertama tiba tiba saya sadari, ada duri ikan nyangkut di kerongkongan saya. Waduww!. Kok secepat ini kejadiannya ya?. Baru saja saya bayangkan, tiba tiba saja sudah terjadi dalam hitungan menit atau bahkan mungkin detik. Tulang ikan nyangkut di kerongkongan saya!. Makanya, jangan suka berpikir buruk. Konon otak kita bekerja seperti magnet raksasa. Ia menarik apapun yang kita pikirkan 😀.

Terus terang saya panik. Berusaha batuk untuk mengeluarkan duri itu. Tapi duri tidak bergerak. Saya rasa dia nancap di pangkal tenggorokan saya. Saya minum teh hangat banyak banyak. Tapi tidak menolong.

Teman teman yang melihat kejadian itu berusaha menolong dan menyarankan makan nasi bulat bulat tanpa dikunyah. Saya ikuti. Tapi tak berhasil. Yang ada saya malah mual mual.

Akhirnya saya ke toilet. Mau melihat di kaca dengan bantuan senter hape. Siapa tahu tulangnya bisa kelihatan dan bisa saya ambil. Ternyata tidak kelihatan apa apa. Saya terus berusaha batuk- batuk dan muntah, siapa tahu tulangnya bisa bergerak keluar. Tapi ternyata tidak bisa. Dia tetap di situ dan sangat sakit. Saya pikir kerongkongan saya mulai terluka sekarang.

Saya kembali ke teman teman saya. Dan coba lagi cara- cara yang disarankan oleh teman teman saya. Banyak – banyakin minum yang panas, telan nasi bulat bulat. Tetap tidak berhasil. Kerongkongan saya makin sakit.

Setelah berembug dengan teman teman, akhirnya saya diantar ke UGD rumah sakit terdekat di Bogor. Perawat dan dokter di sana menerima saya dengan sangat ramah. Menanyakan kasus saya dan mulai pemeriksaan dengan seksama. Tapi dokter UGD tudak menemukan tulang di area kerongkongan yang bisa terlihat. Hanya iritasi dan kemerahan karena luka. Apakah durinya sudah nggak ada? Tapi kok masih terasa mengganjal dan sakit ya?. Mungkin posisi duri ikannya agak turun saja, tapi masih tetap di situ. Dokter UGD cuma bilang, jika besok masih terasa sakit sebaiknya saya ke dokter specialist THT. Dan beruntung banget saya tidak dikasih bayar di UGD bahkan satu rupiahpun tidak. Jadi saya melenggang ke luar dengan penuh terimakasih pada dokter dan perawat UGD rumah sakit itu.

Di hotel saya terus berusaha mendorong tulang ikan itu dengan pisang dan minum banyak banyak. Rasa sakit terus menyerang setiap kali saya menelan ludah atau menengok ke kanan. Leher saya terasa mulai menghangat temperaturnya.

Lelah dengan usaha itu, saya mulai berdoa. Semoga Tuhan meringankan penderitaan saya dan mengangkat keluar duri ikan itu. Oh ya.. sekarang saya baru ingat bahwa tadi sebelum makan, saya lupa berdoa agar apapun yang saya makan menyehatkan tubuh saya dan tidak menjadikan saya sakit.

Saya juga lupa berterimakasih pada ikan patin itu yang telah mengorbankan nyawanya sendiri demi kelangsungan hidup mahluk lain. Yaitu saya. Ooh….maafkan saya ikan.

Siang ini saya ke dokter THT. Entah keajaiban datang dari mana, sementara menunggu dokter tiba-tiba rasa mengganjal di kerongkongan saya hilang. Rasa sakit masih tetap ada, tapi rasa ganjal menusuk itu sudah tak ada. Ooh…saya merasa sangat bersemangat. Semoga tulang itu sudah turun ke usus saya. Dan rasa sakit itu hanya dari luka goresan. Dan setelah melakukan pemeriksaan dengan teliti, dokterpun mengkonfirmasi bahwa sudah tidak ada lagi benda asing di sekitar tenggorokan saya. Jadi harusnya saya aman.

Terimakasih Tuhan. Atas perlindungan dan keselamatan yang Engkau berikan.

Saya hanya bisa menasihati diri saya sendiri:

1. Berhati- hatilah kalau makan.

2. Kenalilah dengan baik apa yang engkau makan.

3. Berterimakasihlah kepada setiap mahluk yang telah mengorbankan nyawanya demi keberlangsungan hidup kita dan merelakan dirinya menjadi bagian dari tubuh kita sang pemakannya.

4. Berterimakasihlah kepada Tuhan atas makanan yang kita makan. Dan berdoalah semoga makanan ini memberi kesehatan dan kekuatan untuk tubuh kita dan tidak menjadi penyakit.

Karmaphala dan Tuker Kado 50 Ribu Rupiah.

Standard

Awal tahun ini teman teman saya berinisiatif mengadakan acara tukar kado dan potluck. Buat seru seruan aja. Harga kado sudah ditetapkan 50 ribu rupiah. Oke. Baiklah!.

Sayapun membeli kado seharga yang ditetapkan. Agak susah nyarinya dengan harga yang pas 50 ribu karena hari sudah malam. Akhirnya saya mendapatkan sebuah barang yang harganya sedikit di atas 50 ribu. Sebuah box tempat makanan yang di dalamnya dibagi menjadi 5 kotak. Ya…kurang lebih lah ya. Sampai di rumah, saya dibantu membungkus kado dengan koran sama Mbak Siti. Rapilah pokoknya.

Esok paginya saya bawa kado itu ke kantor. Seorang teman yang jadi panitya menerima dan memberi code. Saya sendiri tidak terlalu memperhatikan.

Kira kira pukul 9.30 acara dimulai. Setiap orang mendapatkan kesempatan untuk mengambil nomer undian. Termasuk saya. Ah!. Saya mendapat nomer 17.

Panitya memanggil pemegang undian dari nomer 1, 2, 3, dan seterusnya untuk mengambil kado yang dimenangkan. Tak sabar rasanya saya menunggu nomer 17 dipanggil.

Ketika giliran nomer saya tiba, panitya menyerahkan sebuah bungkusan bernomer 17. Bentuknya kotak. Apa ya isinya kira kira? Sayapun membuka bungkusnya. Dan isinya….. jreng! Jreng!.

Box makanan!. Dengan 5 kotak di dalamnya!. Astagaaa!!!. Ini kan kado saya sendiri. Whua ha ha ha 🤣🤣🤣🤣.

Sungguh perustiwa langka. Jadi sebenarnya bisa dibilang saya memberi kado untuk diri saya sendiri he he he.

Teman teman saya menyarankan untuk menukarkan saja dengan kado yang didapat oleh teman lain. Saya hampir setuju. Tapi kemudian saya berpikir, peristiwa seperti ini sangat jarang terjadi. Dan alam semesta mungkin sedang mengingatkan saya akan adanya hukum Karmaphala yang abadi.

Bahwa sesungguhnya apapun yang engkau berikan kepada mahluk lain, pada akhirnya akan berbalik kepada dirimu sendiri, nett nett seharga yang telah engkau keluarkan. Tidak lebih dan tidak kurang. Jika kebaikan yang engkau berikan, maka kebaikanlah yang akan datang padamu. Sebaliknya jika keburukan yang engkau tebarkan, maka keburukan juga yang akn datang padamu. Jika 50 ribu yang engjau berikan, maka 50 ribu juga yang akan engkau terima.

Mungkin ada suatu waktu kita menerima lebih dan memberikan kurang. Sementara di lain waktu kitalah yang memberikan lebih dan menerima kurang. Tapi ujung ujungnya kita akan menerima tepat seperti apa yang kita berikan. Itulah hukum karmaphala yang kekal dan abadi.

Mengingat semua itu, akhirnya saya bilang kepada teman saya. “Nggak usahlah ditukar. Saya senang mendapatkan kado dari diri saya sendiri. Memang undiannya hasilnya begitu”. Dan sungguh…. saya sangat senang dan bahagia.

Menyadari diri saya adalah bagian dari semesta dan mengikuti hukum hukumnya. Walau sekecil apapun perbuatan yang saya lakukan, sepenuhnya mengikuti mekanisne alam semesta.

Top 5 Masakan Sayur Traditional Bali Yang Ngangenin.

Standard
Top 5 Masakan Sayur Traditional Bali Yang Ngangenin.

Berada di rantau membuat saya selalu kangen akan Bali, kampung halaman saya. Kangen akan kehangatan keluarga dan sahabat, kangen akan adat dan upacaranya, kangen akan pemandangan alamnya, kangen akan pantainya, lembahnya, gunung dan danaunya, kangen akan apa saja, termasuk makanannya.

Nah ini adalah daftar top 5 masakan sayur traditional Bali yang membuat saya selalu kangen:

1/. Jukut Bulung.

Jukut Bulung adalah sayuran dari rumput laut. Biasanya berbumbu pedas yang terdiri atas kuah pindang, cabai, lengkuas dan parutan kelapa serta jeruk limau dan garam. Dengan kandungan colagen yang tinggi, tak heran banyak wanita Bali percaya bahwa sering sering mengkonsumsi sayuran ini membantu bikin awet muda. Rumput laut, alias Bulung yang umum disayur di Bali adalah dari jenis yang mirip mie berwarna putih. Kadang kita juga menemukan yang berwarna hijau. Sesekali dan jarang adalah jenis Bulung Boni yang biasanya ada saat bulan mati ( Tilem). Bulung Boni ini lebih enak, lebih jarang ada dan tentunya lebih mahal.

2/. Jukut Undis.

Nah… ini sayuran yang cukup sering saya bikin di Jakarta. Tapi anehnya tetap saja kangen 😀

Undis adalah Kacang Hitam. Black Pea Bean. Banyak dutanam di area pegunungan di Bali Utara. Paling umum dimasak berkuah (soup) , walaupun bisa juga dimasak dengan cara lain. Mengandung protein nabati tinggi, membantu memperbaiki daya pikir dan menjaga kesehatan jantung.

3/. Jukut Pelecing Paku.

Pelecing dalam bahasa Bali artinya Remas. Jukut Pelecing artinya sayuran yang bumbunya dicampur dengan cara meremas ke bahan sayurnya. Nah dalam hal ini bahan sayurannya adalah daun pakis muda dengan bumbu garam, cabai, bawang goreng, terasi goreng dan jeruk limau.

4/. Jukut Ares.

Ares dalam Bahasa Bali artinya batang pisang muda. Batang pisang muda yang diiris iris tipis ini sering dinasak dengan Basa Genep (bumbu lengkap termasuk di dalamnya bawang merah, bawang putih, cabe, garam, lengkuas, kunyit, kencur, jahe, paka, lada, ketumbar) dan dikuah. Beberapa orang menambahkannya dengan daging ayam. Waash…mantap!.

Ares mengandung serat tinggi. Dan tentunya sangat baik untuk menjaga tubuh tetap langsing. (Mungkin itu sebabnya saya susah langsing…karena di rantau tidak menemukan ares ha ha ha 😀😀😀).

5/. Jukut Kara Kebo.

Masyarakat Bali mengkonsumsi banyak kacang kacangan. Salah satu kacang yang umum di Bali adalah kacang kara (broad bean). Dan Kacang Kara inipun ada sangat banyak jenisnya. Mulai dari Kara Lungsih, Kara Komak, Kara Kebo dan lain lain. Kara Kebo adalah Kacang Kara yang bijinya besar besar. Nah ini sangat enak disoup.

Ssbenarnya masih banyak lagi masakan sayur traditional Bali yang membuat saya selalu kangen pengen pulang.

Resep Masakan: Serapah Kakul Gondang.

Standard
Resep Masakan: Serapah Kakul Gondang.

Senangnya pulang ke Bali. Apalagi pergi ke pasar di Bangli. Ada ada saja yang saya temukan yang membuat saya ingat akan masa kanak-kanak saya di kota kecil ini.

Kali ini saya menemukan seorang pedagang sedang menawarkan kangkung dan keong sawah. Waah… keong sawah!. Saya merasa sangat senang sekali.

Keong sawah atau dalam bahasa Balinya disebut dengan Kakul adalah salah satu bahan makanan umum untuk masyarakat agraris di pedesaan di Bali. Tetapi dengan berkurangnya sawah, dan penggunaan pestisida, tidak banyak lagi kita bisa menemukan pedagang keong di pasar.

Mumpung ketemu, akhirnya saya membeli sebanyak 2 telekos (telekos = wadah sederhana berbentuk segitiga dari daun pisang ). Harga per telekos = 3 000 rupiah. Rencananya saya mau goreng dengan bumbu Suna Cekuh.

Sampai di rumah, ternyata adik ibu saya datang dan memberi ide untuk membuat Serapah Kakul. Wah… ide yang keren. Dan juga sudah lama saya tidak menikmati hidangan yang bernama Serapah ini.

Serapah adalah hidangan traditional Bali yang terbuat dari bumbu yang terdiri atas bawang putih, kencur, kunyit, cabai besar dan kelapa ditumbuk / dihaluskan.

Cara membuat:

1/. Cuci bersih keong sawah. Potong ujung belakangnya.

2/.Rebus keong sawah. Keluarkan isi dari cangkangnya. Sisihkan.

3/. Ulek bawang putih, kencur, kunyit, cabe besar, garam untuk bumbu.

4/. Haluskan serundeng /kelapa parut.

5. Tumis bumbu halus sampai matang. Tambahkab air. Masukkan keong sawah yang sudah bersih. Panaskan hingga keong matang.

6. Tambahkan serundeng / kelapa parut yang sudah dihaluskan. Aduk -aduk hingga matang.

7. Hidangkan Serapah Kakul Gondang.

Yummy. Yuk kita coba !.

Resep Cemilan: Mangkok Jamur Shiitake Isi Ayam.

Standard

Camilan berbahan dasar Jamur adalah salah satu cemilan favorit saya untuk teman minum teh atau kopi. Kali ini saya melihat Jamur Shiitake di pajangan sebuah Super Market dan melihat harganya agak miring dibanding biasanya, saya pun mengambil 1 pack.

Jamur ini akan saya olah menjadi Mangkok Jamur Shiitake Isi Ayam.

Bahan bahannya:

1/. 1 pack Jamur Shiitake isi sekitar 20- 24 pcs.

2/. 1/4 kg daging ayam cincang.

3/. 2 butir telor ayam.

4/. 1 sendok minyak wijen.

5/. Garam secukupnya.

6./ Gula secukupnya.

7/. Daun Oregano dicincang halus.

8/. Lada secukupnya.

9/. 2 siung Bawang putih dicincang halus.

Cara membuatnya:

1/. Cuci Jamur Shiitake.

2/. Lepaskan tangkai jamur dari payungnya, sehingga payung jamur yang tertinggal membentuk mangkok.

3/. Bubuhkan garam dan gula pada payung jamur. Sisihkan.

4/. Suir suir tangkai jamur.

5/. Masukkan daging ayam giling, suiran rangkai jsmur Shitake, 2 butir telor, aduk aduk hingga merata.

Lalu tambahkan garam, gula, lada, bawang putih cincang dan minyak wijen. Aduk aduk lagi hingga rata.

6/. Masukkan adonan ayam jamur ke atas mangkok jamur Shiitake.

7/. Kukus beberapa menit hingga matang.

Mangkok Ayam Jamur siap dhidangkan setelah matang dikukus.

Pilihan lainnya untuk ibu bekerja yang tak selalu punya waktu untuk memasak, mangkok ayam jamur yang sudah matang dikukus kita masukkan ke dalam lemari pendingin. Jika mau dihidangkan:

Pilihan 1 : dipanggang.

Masukkan mangkok ayam jamur ke dalam oven. Suhu 180 °C selama 10 menit.

Pilihan 2, digoreng.

Potong mangkok ayam jamur jadi 2 atau 4 sesuai selers, tambahkan tepung bumbu lalu goreng.

Hidangkan panas panas.

Selamat mencoba.

Games Dalam Adat Pernikahan Punjabi.

Standard

Tinggal sebentar dengan keluarga Karan dan melihat keseluruhan upacara pernikahan adat Punjabi, saya merasa bahwa orang-orang Punjabi secara umum adalah orang-orang yang bahagia dan gembira. Seluruh rangkaian upacara diisi dengan kegembiraan. Banyak dancing dan games.

Salah satu acara gembira penuh gelak tawa yang saya lihat adalah Games yang diselenggarakan esok harinya setelah upacara di temple. Keluarga mengadakan acara “permainan” bagi suami -istri yang sarat dengan makna dan kegembiraan.

Keluarga besar, orang tua, om, tante, sepupu, ipar, keponakan semua berkumpul di ruang tengah. Permainan dipimpin oleh tetua keluarga dan diikuti oleh mempelai.

Ada 3 jenis permainan yang saya lihat.

Mengurai Ikatan Gelang Benang.

Permainan pertama adalah saling membuka gelang benang di tangan masing-masing mempelai. Kelihatannya sederhana, tetapi sesungguhnya tidak semudah yang terlihat. Perlu kesabaran dan ketekunan untuk mengurai ikatan benang yang kuat dan rumit itu.

Permainan ini mengandung pesan bahwa apapun permasalahan yang dihadapi dalan rumah tangga hendaknya diuraikan dengan baik . Bagus juga ya.

Mencari Cincin Di Air Susu.

Permainan yang ke dua adalah lomba mencari cincin dalam keruhnya air susu. Tetua keluarga mengisi baskom logam dengan bunga bunga dan air lalu menambahkan susu ke dalamnya. Sehingga air menjadi keruh dan sukar untuk melihat ada apa di dasar baskom itu.

Cincin dan saya pikir beberapa uang logam juga dimasukkan ke dalam baskom lalu ke dua mempelai diajak berlomba cepat-cepatan menemukan cincin yang dimaksud.

Kantung Uang

Permainan yang ke tiga adalah permainan mengambil uang. Di permainan ini, ayah Karan yang memimpin. Sekantung uang diletakan di hadapan mempelai sebagai simbol dari hasil usaha suami.

Mempelai wanita diminta untuk merogoh kantung uang dan mengambil sebanyak yang bisa digenggam tangannya. Lalu uang itu diberikan keseluruhannya kepada mempelai wanita. Ini adalah simbol bahwa pria bekerja untuk menafkahi istrinya dan istri berkewajiban mengelola dengan baik setiap rejeki yang diberikan suaminya

Uang dibagi menjadi 4 bagian. Seperempatnya diberikan kepada keluarga yang lebih muda sebagai simbol perhatian dan support.

Saya rasa mungkin sebenarnya ada lebih banyak lagi jenis games pernikahan yang lain, tetapi 3 jenis games ini sungguh sangat seru dan menghibur.

Turban.

Standard
Turban.

Bangun di pagi hari di kota kecil Pathankot sungguh menyegarkan. Udara di sini sangat sejuk dan saya sangat bersemangat karena siang ini kami akan pergi ke Temple untuk menyaksikan upacara pernikahan Karan dengan Shela. Bergegas mandi dan berdandan yang pantas untuk pergi ke tempat suci.

Sebelum pergi, kami berkumpul dulu di rumah Karan untuk sarapan bersama dan menyaksikan persiapan yang dilakukan oleh pengantin pria.

Karan memilih untuk menggunakan pakaian berwarna krem dengan turban dan selendang berwarna merah. Sungguh pantas dan menawan. Baru pertama kali saya melihat Karan dalam busana adat seperti itu.

Diantara busananya itu yang paling menarik untuk dibicarakan adalah tentang Turban. Karena Turban yang digunakan oleh pria Sikh ini sangat menarik dan unik bentuknya.

Secara adat, pria Sikh umumnya tidak memotong rambut, jenggot maupun cambangnya. Rambut yang panjang ini kemudian digelung ke atas dan ditutup dengan kain yang disebut dengan Turban. Saya lihat, di daerah Punjab ini bahkan anak-anakpun sudah menggunakan penutup kepala yang berupa sapu tangan atau ikat kepala yang dicepol di ubun ubun.

Selain mempunyai fungsi sebagai penutup kepala, Turban juga berkaitan dengan keyakinan. Jika kita bayangkan, mungkin fungsinya sama dengan “Blangkon” dalam adat Jawa atau “Iket” dalam adat Sunda atau “Udeng” dalam adat Bali.

Turban bisa berwarna macam macam. Ada yang hitam, merah, hijau, kuning dan sebagainya tergantung selera sang pemakai. Walaupun saya pernah dengar kalau jaman dulu warna turban juga dihubungkan dengan kelompok masyarakat tertentu. Saya tidak tahu apakah hal itu masih berlaku sekarang, yang jelas saya tahunya Turban sangat penting artinya dalam kehidupan orang Sikh.

Berbincang dengan Ravindra, salah seorang kakak Karan, Turban merupakan salah satu busana yang khas untuk pria Sikh guna menutupi rambut yang merupakan salah satu dari 5 hal penting dalam keyakinan orang Sikh yakni:

1. Kesh = Rambut (yang biasanya tidak dipotong).

2. Kaccha = Pakaian Dalam khusus yang terbuat dari bahan katun.

3. Kara = Gelang (biasanya terbuat dari baja).

4. Kanga = Pedang (yang biasanya panjang dan terbuat dari baja).

5. Kirpan = Sisir (yang biasanya terbuat dari kayu).

Saya sangat beruntung karena saat pemakaian turban di kepala pengantin pria, saya ada di tempat itu dan ikut menyaksikan.

Sebenarnya agak rumit bagi saya, tetapi bagi mereka yang sudah terbiasa memakai atau memakaikan tentu saja ini sangat mudah.

Pemasangan turban di kepala Karan berlangsung cepat dan lancar. Tahu tahu sudah jadi saja.

Busana pengantin pria Sikh

Sekarang dengan ditambahkan dengan untaian mutiara sebagai penutup wajah dan kalung serta pedang panjang, pakaian pengantin pria terasa semakin lengkap dan mantap.

Pagi itu acara di dalam rumah ditutup dengan upacara memutar – mutarkan uang di atas kepala pengantin pria oleh papa, mama, om, tante, saudara dan keluarga serta sahabat Karan (termasuk saya) dengan harapan kelak rejeki sang pengantin pria terus berlimpah. Semoga.

Lalu kami berfoto bersama. Sungguh keluarga yang bahagia.

Undangan dan Perjalanan ke Amritsar.

Standard
Undangan dan Perjalanan ke Amritsar.

Karanjit Singh, seorang sahabat saya memberi kabar jika ia akan segera menikah dan mengharapkan kehadiran saya di Amritsar, di kaki Himalaya. Sungguh senang dan ikut berbahagia mendengarnya. Sayapun segera memeriksa jadwal dan menyesuaikan pekerjaan agar bisa menghadiri acara pernikahannya.

Saya rasa perjalanan ke kaki Himalaya ini akan sangat menarik bagi saya. Pertama karena saya akan menyaksikan secara langsung upacara pernikahan sahabat saya itu dalam adat Sikh. Saya belum pernah menyaksikan pernikahan adat Sikh sebelumnya. Pasti akan sangat menarik.

Selain itu, selagi di Amritsar nanti, saya juga ingin berkunjung ke Golden Temple, salah satu Sikh Temple yang sangat terkenal. Lalu Durgana Mandhir, salah satu Hindu Temple yang juga cukup terkenal sebagai tempat pemujaan Tuhan dalam fungsinya sebagai Dewi Durga. Dan saya juga ingin sekali mengunjungi Walmiki Temple – karena kota Amritsar ini dulunya adalah tempat kediaman Bhagawan Walmiki sang penulis Ramayana.

Sementara, teman saya yang akan ikut berangkat mengajak kami sekalian mampir ke kota Agra, sekitar 4 jam perjalanan dari New Delhi untuk mengunjungi Taj Mahal dan Agra Fort, dua tempat terkenal dan bersejarah di India.

Akhirnya Karan mengatur agenda perjalanan kami seperti ini:

– 2 hari pertama di India kami akan mengikuti acara pernikahan Karan.

– 1 hari di Amritsar untuk mengunjungi Golden Temple, Durgana Mandhir, Walmiki Temple serta belanja-belanja.

– Lalu di hari terakhir kami akan ke Agra untuk mengunjungi Taj Mahal dan Agra Fort.

Saya berangkat dari Jakarta bersama 2 orang teman. Saat itu akhir bulsn Oktober.

Kami transit sebentar di Kuala Lumpur. Di sana kami bertemu dangan seorang teman lain yang juga akan datang ke acara yang sama di Amritsar.

Setelah menempuh perjalanan sekitar 5 jam dari Kuala Lumpur, akhirnya mendaratlah kami di kota Amritsar pada tengah malam.

Cuaca terasa sejuk. Sekitar 21° C. Kami turun dari pesawat. Udara menyebar wangi rempah. Mengingatkan saya akan wangi udara di Bengalore yang juga menebarkan wangi rempah walaupun di sini terasa lebih ringan.

Jalan ke Pathankot yang berkabut.

Kami dijemput oleh 2 orang pria yang diutus oleh keluarga Karan. Keluarga Karan tinggal di kota kecil bernama Pathankot sekitar 2 jam perjalanan dari Amritsar. Ke sanalah kami menuju.

Begitu keluar dari bandara, jalanan sangat sepi. Hanya satu dua truk yang membawa beban yang melintas. Di kiri kanan jalan itu hanya pepohonan yang berdiri tegak.

Kabut mulai turun dan menyebar di sepanjang perjalanan kami dari Amritsar ke Pathankot. Di beberapa titik kabut bahkan sangat tebal hingga jarak pandang kami bahkan tidak mencapai setengah meterpun. Sungguh pekat. Supir kami yang cenderung melarikan kendaraannya kencang -kencang, kali ini harus berhati hati dan memperlambat kendaraan setiap kali kabut menebal dan menghalangi pandangan.

Kira kira 2 jamnya kemudian, kami tiba di rumah keluarga Karan di Pathankot. Disambut dengan hangat oleh kedua orang tua Karan, kakak kakak serta ipar dan saudaranya yang lain.

Lampu lampu generlap biru putih menjuntai dan menebarkan kebahagiaan. Rumah yang hangat.

Rupanya mereka baru saja selesai menjalankan acara adat pra pernikahan termasuk di dalamnya memasang mhendi yakni lukisan di tangan sang mempelai wanita. Sayang saya ketinggalan tak bisa menyaksikan acara yang sangat seru ini.

Apa boleh buat, akhirnya kami cuma bisa betistirahat agar esok hari sehat dan segar untuk menyaksikan pernikahan Karan di Sikh Temple.